23 October 2012

Be Mine, My Maid? Episode 5


Episode 5

SUDAH hampir seminggu Tengku Hafiz dan isterinya berada di Malaysia.  NurAlia dan Bibik Biah sangat menyenangi dengan keramahan menantu Engku Maryam itu.  Tengku Hafiz kini sudah pun bekerja di syarikat milik keluarganya bersama adiknya, Tengku Haris.  Manakala Syarifah Amira pula kini lebih selesa berehat dirumah sebelum menyibukkan diri untuk menyelasaikan urusan pembukaan butik pakaiannya di ibukota itu.

NurAlia mengusap perlahan rantai pemberian Arwah mamanya yang sentiasa menemaninya itu.  Setiap kali dia memerlukan seseorang pasti rantai itu akan diusapnya dan seperti ada kuasa ajaib, dia pasti akan merasa tenang dan kuat untuk menghadapi dunianya yang nyata itu.  Hanya itu harta yang dia ada sejak dia di halau oleh Tan Sri Azman beberapa bulan yang lalu. Tan Sri Azman, lelaki yang pernah mesra dengan panggilan PAPA dan seorang yang penyayang dimatanya. Lelaki itu jugalah memberinya untuk merasai kasih sayang seorang ayah namun setelah kematian Mamanya, segalanya telah berubah secara drastik. Dia dihalau tanpa belas oleh lelaki itu dan segala kesenangan yang pernah dikecapinya ditarik sekelip mata.  Namun dia bersyukur kerana dipertemukan dengan Tuan Karim yang sanggup membantunya.  Dia sedar dia tidak punya ahli keluarga lain untuk dijadikan tempat mengadu atau bergantung nasib.

Sejak kejadian tempoh hari, NurAlia tidak lagi memaniskan wajahnya untuk tatapan lelaki itu dan dia tidak lagi meramahkan mulutnya untuk berbicara dengan lelaki itu seperti sebelumnya. Dirinya terasa begitu kerdil dan seolah-olah tidak ada nilai dimata lelaki itu.  NurAlia memandang Bibik Biah yang sedang asyik menonton televisyen di dalam biliknya itu. Wanita itu langsung tidak sedar dirinya sedang diperhatikan olehnya. NurAlia tersenyum. Jam di dinding dipandangnya sekilas. 'Eh, dah pukul 4:25 petang. Apa aku nak sediakan untuk minum petang nanti ye?' Matanya melilau sekeliling ruang dapur supaya dapat memberinya idea untuk menyediakan minum petang. Matanya terpandangkan buah pisang yang diletakkan didalam bakul itu. Satu senyuman terukir dibibirnya. Sepantas kilat dia mula mengatur langkah untuk menyediakan banana pancake yang digemarinya. Dek kerana dia sudah beberapa kali menyediakan banana pancake sebelum peninggalan Arwah Mamanya, dia tidak lagi kelihatan kekok dan teragak-agak untuk menyediakannya.

*****
"Ris, macammana malam ni? Jangan tak jadi pulak. Kesian si Sara tunggu kau nanti."
Tengku Haris membimbit briefcasenya sambil berbual dengan rakannya, Syed Adam yang sedang ditalian. Kakinya menapak perlahan kedalam banglo.
"Mana boleh tak jadi, bukan senang nak dapat chance dinner dengan si Sara tu.  Kau pun tahu kan, dia tu macammana. Dahlah, apa-apa hal nanti aku call kau. Bye." Sengaja dia mematikan talian tanpa mendengar bebelan si Syed Adam. Matanya memerhati sekeliling ruang banglo itu.

Ada sesuatu kelainan yang dapat dirasai ketika itu. Dipandang briefcase yang masih dalam pegangannya itu. Kini NurAlia sudah jarang sekali muncul didepannya kini. Tidak seperti sebelum ini, gadis itu pasti akan muncul didepannya tatkala ketika dia baru pulang dari pejabat. Pelbagai soalan yang merimaskannya akan dituju kepadanya. namun kini, dia perasan akan perubahan itu. Apa aku kisah? dia ada ke tak ada ke, lantaklah. desisnya didalam hati. Kaki terus melangkah menujuk ke biliknya ditingkat atas.

NurAlia yang baru sahaja muncul dari dapur kering itu sedikit terkejut apabila menyedari kehadiran Tengku Haris di ruang itu. Dia memandang lelaki itu sekilas lalu terus mengatur langkah menuju ke beranda bersama dengan dulang yang berisi minuman petang dan sepinggan kuih banana pancake yang disedia olehnya.  Tengku Haris menjeling dulang yang ditatang oleh NurAlia. Hatinya teruja untuk merasakan kuih yang dibawa oleh NurAlia sebentar tadi. Lantas dia berlari anak mendaki anak tangga menuju ke kamarnya.

Jam 5:45petang Tengku Haris menuruni tangga dan terus menuju ke beranda banglo.  Kelihatan abang dan kakak iparnya sedang menikmati minum petang sambil berborak. Derapnya diatur perlahan untuk menyertai mereka.

"Awal kau balik hari ni Ris?" Tengku Hafiz memandang adiknya yang baru sahaja melabuhkan punggung bertentangan dengannya itu. Tengku Haris membalas pandangan abangnya itu lalu beralih memandang kakak iparnya yang sedang menuang air teh untuknya.
"Ris tak balik pejabat lepas lunch tadi.  Lepas jumpa client dekat Bangsar tadi, Ris terus balik rumah. Penat sangat harini." Ujarnya sambil ingin menyuap banana pancake yang menjadi idamannya sejak pulang tadi. Dia memandang kakak iparnya tidak berkelip apabila mengunyah banana pancake kedalam mulutnya.

Tengku Hafiz memandang reaksi wajah adiknya itu. Apesal pulak dengan adik aku ni? Pandang bini aku macam nak telan. Desisnya.
"Kenapa Ris? Tak sedap ke? I makan okay je kan Bang?"
 "Sedap! Siapa yang buat ni?" Soal Tengku Haris.
"Bibik Biah kot. I suka texture dia. sangat lembut kan Ris?"
Tengku Haris mengangguk.  Sedar tak sedar sudah 5biji dia makan kuih petang itu. Syarifah Amira dan Tengku Hafiz hanya ketawa melihat selera adiknya itu. 
"Ris ni sayang, tak pernah suka makan kuih-kuih macam ni tau.  Nilah first time abang tengok dia suka makan kuih macam ni.  Tapi kalau cocktail, tak payah panggil dia pun takpe. Nanti kita yang tak sempat nak makan." Tengku Hafiz menahan tawanya melihat reaksi adiknya itu.
"Eh... Ris dah lama tau suka makan kuih-kuih macam ni. Lagi-lagi kuih melayu ni. Abang je yang tak tahu." Tengku Haris menghirup air teh yang masih lagi panas itu. Matanya melilau sekeliling halaman rumah. Bunyi deruan air dari kolam ikan buatan mendamaikan suasana. Engku Maryam memang seorang yang suka akan kehijauan dan sesuatu yang bersifat semulajadi. Seluruh landskap halaman rumah itu datangnya daripada idea Engku Maryam sendiri.

Tepat jam 8:00 malam Tengku Haris sudah memandu keluar dari banglo untuk menjemput Sara Amani yang sedang menantinya dikediaman gadis itu. Hatinya begitu teruja untuk menemui gadis itu walaupun pertemuan malam itu adalah pertemuan kali kedua mereka.  Kereta mewah milik Tengku Haris berhenti didepan banglo 2 tingkat yang masih lagi terang bercahaya itu. Pintu kereta ditolak perlahan. Dia berdiri menghadap banglo milik gadis itu. Bibirnya tidak lekang dengan senyuman cukup untuk menggambarkan perasaannya ketika itu.

Menyingkap kembali pertemuan pertama antara dia dan Sara Amani beberapa hari yang lalu, Tengku Haris menggeleng kepalanya.  Syed Adamlah yang bertanggungjawab memperkenalkan gadis itu kepadanya. Mereka bertemu di satu majlis makan malam anjuran syarikat keluarga temannya itu. Sara Amani adalah seorang model dan pelakon tanahair yang sedang meningkat naik. Dia sendiri tidak menyangka ketika dia diperkenalkan oleh temannya, gadis itu seolah-olah menunjukkan minat kepadanya. Hatinya pula bagaikan sudah terpaut pada kecantikan yang dimiliki gadis itu.

"Hai, jauh you mengelamun Tengku Haris? You dah sampai mana dah?" Sara Amani mencuit lengan lelaki didepannya itu. Tengku Haris memandang wajah manis yang sedang menguntum senyuman kepadanya itu. "I dah sampai Paris dah. Kapal terbang I baru je nak landing tadi." Tengku Haris membalas gurauan gadis didepannya itu.
"Macam-macam lah you ni Ris. Jomlah. I dah lapar ni."
Tengku Haris senyum lalu mencubit pipi gebu Sara yang merengek seperti budak kecil itu. Pintu kereta dibukakan untuk gadis itu. Beberapa minit kemudian, kereta Tengku Haris meluncur laju meredah kesunyian malam.

Pertemuan demi pertemuan diselangi pula dengan hubungan mereka yang semakin rapat hari demi hari.  Kini sudah hampir 4 bulan mereka rapat dan hubungan mereka itu bukan lagi satu rahsia kerana awal-awal lagi pihak media sudah dapat menghidu tentang status hubungan yang baru terjalin itu.

Setiap hari Tengku Haris pasti akan mencuri waktu untuk bertemu sang kekasih hatinya walaupun hanya untuk waktu yang singkat. Kalau sebelum ini dia lebih banyak menghabiskan masanya berada dirumah, namun sejak mempunyai kekasih hati, dia lebih banyak menghabiskan masanya diluar berbanding sebelumnya. 2 tahun dia menutup pintu hatinya untuk perempuan, dek kerana kecewa dengan seorang wanita yang cukup dikasihinya. 5tahun memadu kasih, hubungan mereka terputus begitu sahaja apabila wanita itu memilih untuk membina kerjayanya di Australia.
Sejak itu dia tidak lagi dilihat bersama mana-mana perempuan. Walaupun pernah satu ketika dia akui, dia pernah terpikat dek kerana wajah polos milik NurAlia. Namun, oleh kerana gadis itu bekerja sebagai pembantu dirumahnya, dia menidakkan benih cinta yang baru sahaja bercambah untuk gadis itu. Dia bersyukur kerana telah dipertemukan dengan seorang perempuan yang telah lama diidamkannya. 

Ketukan bertalu-talu dari luar pintu mengejutkan dia dari lamunan. Suara Bonda yang sedang menjerit memanggil namanya membuatkan dia melompat dari katilnya. Lantas pintu bilik dibuka. Wajah masam Engku Maryam dipandangnya tidak berkelip.
"Bonda..." Daun pintu ditolak kasar oleh Engku Maryam. Tengku Haris menelan liur. Pasti ada something ni. Desisnya dalam hati. Dia menapak merapati Bondanya yang sedang duduk sofa biliknya.
Engku Maryam melempar akhbar ditangannya tepat mengenai kaki anaknya itu.
"Tolong jelaskan apa hubungan Ris dengan perempuan dalam gambar tu." Ujar Engku Maryam tegas. Tengku Haris mengambil suratkhabar yang dilempar oleh Bondanya sebentar tadi. Gambar dia dan Sara Amani menghiasi muka depan akhbar itu. Senyuman terukir dibibirnya.
"Bonda... sepatutnya Bonda bangga dengan anak Bonda ni. Lagipun, bukan ini ke yang Bonda tunggu selama ni?" Tengku Haris memberanikan diri untuk bersuara. Dia duduk di sebelah Bondanya yang sedang memandangnya.
"Ris, Bonda suruh Ris cari isteri. Bukan perempuan yang entah apa-apa ni."
"Bonda, Sara ni baik. Dia bukan macam perempuan yang pernah Ris kenal sebelum ni. She's very different Bonda. Lagipun, Ris dah decide untuk melamar dia jadi isteri Ris."
Mendengar kata-kata Tengku Haris, Engku Maryam terus berdiri.
"Bonda tak akan setuju kalau dia jadi isteri Ris. Kalau Ris nak kahwin juga dengan dia, Bonda akan pastikan Ris tak akan dapat walau satu sen pun harta keluarga kita." Tegas sekali kata-kata Engku Maryam.  Tengku Haris terkedu apabila kata-kata Bondanya menyapa telinga.
"Bonda please... Jangan buat Ris macam ni." Rayu Tengku Haris sambil memegang lengan Bondanya.  Engku Maryam memandang anaknya sekilas.
"Bonda bagi Ris masa selama 1 bulan untuk carikan calon isteri.  Kalau dalam tempoh itu Ris gagal, Bonda nak kamu terima calon yang dah Bonda carikan untuk Ris. Without any words." Sebaik sahaja Engku Maryam menyudahkan kata-katanya, lantas dia meninggalkan anaknya yang terperanjat mendengar kata-kata Bondanya itu.

Be Mine, My Maid? Episode 4


Episod 4
PAGI Ahad itu, NurAlia merasa sungguh segar.  Kakinya sudah pun pulih sepenuhnya.  Dia mula membantu Bibik Biah mengemas rumah dan melakukan rutinnya.  Jam 9pagi barulah NurAlia mula menyediakan sarapan pagi untuk Tengku Haris.  Sebaik sahaja siap menyediakan sarapan pagi, NurAlia melangkah ke laman banglo untuk menyiram pokok bunga yang ditanam Engku Maryam di taman mini.  NurAlia sedikit teruja pada hari itu kerana dia telah dimaklumkan tentang kepulangan Tengku Hafiz bersama isterinya di banglo itu petang nanti.  Bibik Biah sibuk menyediakan juadah untuk menyambut kepulangan anak sulung keluarga itu dan majikannya.
Jam 11 pagi barulah Tengku Haris muncul di ruang makan yang berhampiran dapur basah itu.  NurAlia melayani Tengku Haris menikmati sarapan seperti biasa kemudiannya dia hilang ke dapur basah untuk membantu Bibik Biah menyiapkan juadah.
Tengku Haris hanya memerhati gelagat NurAlia yang cekap membuat kerja di dapur.  Dimatanya gadis itu cukup sempurna sekali.  Namun, seperti ada sesuatu yang menghalang dirinya untuk membuka pintu hatinya kepada gadis itu. Tengku Haris meraup wajahnya.  Dia menolak sedikit pinggan yang berisi nasi goreng itu lalu berdiri dan mengatur langkah ke ruang tamu.
Jam 3:30 petang Tengku Jamil dan Engku Maryam tiba di banglo mewah itu.  Engku Maryam seperti biasa akan bersalaman serta berpelukkan mesra dengan kedua-dua pembantu rumahnya itu.  NurAlia gembira melihat Engku Maryam yang sangat teruja untuk menyambut kepulangan anak sulungnya itu.  Sebaik sahaja menerima panggilan daripada Tengku Hafiz sebentar tadi, Tengku Haris terus bersiap-siap secepat yang mungkin untuk menjemput abangnya di KL Sentral. 
*****
Tengku Haris mencari-cari kelibat abangya sebaik sahaja tiba di KL Sentral.  Hatinya berdebar-debar untuk bertemu abangnya yang sudah lama tidak bertentang mata itu. Matanya memandang lelaki yang berkemeja hitam itu.  Bibirnya menguntum senyuman.  Tengku Haris mencuit bahu lelaki berkemeja hitam itu.  Cermin mata hitam yang dipakainya ditanggalkannya. Lelaki itu memandang Tengku Haris yang sedang tersenyum lebar itu.
“Ris!”
“Abang!” Mereka berpelukkan seketika.  Tiada lagi rindu yang bersarang setelah bertahun lamanya ridak bertentang mata.  Pelukan dileraikan. Tengku Haris menguntum senyuman ke arah seorang wanita yang setia menanti dibelakang Tengku Hafiz.  Terdetik sesuatu difikirannya tatkala melihat sepasang mata milik wanita itu.  Namun cepat-cepat bayangan seseorang dihapuskan.
“Ris, kenalkan... Syarifah Amira.  Isteri abang.” Tengku Hafiz memeluk bahu isterinya itu.
Tengku Haris menyambut huluran tangan kakak iparnya itu dengan membalas senyuman mesra. Masih lagi kaku.
“Eh... Jomlah balik.  Papa dengan Bonda dah lama tunggu abang kat rumah.”
Tengku Hafiz tersenyum. Dia menarik tangan isterinya dan mengatur langkah di belakang adiknya itu.  Tengku Haris bersyukur apabila melihat isteri abangnya yang masih belum dikenalkan kepada Papa dan Bonda itu.  Ternyata Tengku Hafiz tidak salah membuat keputusan untuk berkahwin. 
Kereta Audi A8 biru milik Tengku Haris meluncur laju menuju ke Bukit Antarabangsa.  Ketika di dalam perjalanan pulang itu, Tengku Haris dan Tengku Hafiz rancak sekali berbual daripada perihal  keluarga beralih pula perihal perniagaan. Sehinggalah mereka tiba di banglo mewah 3 tingkat itu.  Tengku Hafiz memandang isterinya yang berada di belakangnya itu.  Lalu dia menguntum senyuman penuh makna.
“Jom!” Tengku Haris mengangkat bagasi milik abangnya lalu melangkah masuk ke dalam banglo diikuti abangnya dan Syarifah Amira.  Tengku Jamil dan Engku Maryam sudah sedia menanti di ruang tamu utama. Tengku Haris hanya tersenyum melihat ibu bapanya yang seperti tidak sabar untuk bertemu abangnya itu.
Tengku Hafiz  yang berada dibelakang adiknya itu menggenggam kemas tangan isterinya    sambil kakinya melangkah masuk ke dalam banglo itu.  Dia cuba meyakinkan dirinya untuk berdepan dengan kedua orang tuanya.
“Papa, Bonda... Hafiz dah balik.”  Itulah ucapan pertama yang terlahir dibibir Tengku Hafiz apabila matanya tepat memandang Tengku Jamil dan Engku Maryam.
Tengku Hafiz berlari anak mendapatkan Papa dan Bondanya yang setia menanti kepulangannya itu.  Tengku Hafiz memeluk erat orang tuanya itu.
“Abang dah balik, Bonda. Maafkan Abang.”
Pelukan direnggangkan.  Airmata yang ditahan akhirnya merembes jua. Engku Maryam menggeleng mendengar kata-kata anaknya itu. Tengku Hafiz menarik tangan isterinya yang menjadi pemerhati itu.
“Papa, Bonda, ini isteri Abang, Syarifah Amira.  Sayang, inilah parents I.”
Syarifah Amira menguntum senyuman manis lalu menyalami tangan mentuanya dengan penuh hormat.  Engku Maryam lantas memeluk erat menantunya itu.  Tengku Jamil menepuk bahu Tengku Hafiz. Kagum dengan pilihan anaknya itu.
“Pandai Abang cari isteri. Papa bangga.” Ujar Tengku Jamil sambil menepuk bahu anak sulungnya itu.  Tengku Hafiz tersenyum lebar mendengar kata-kata yang terlahir dari bibir Tengku Jamil itu.  Terselit rasa bersyukur kerana doanya telah dimakbulkan Tuhan.
“Dah..Dah.... Macam jejak kasih dah Ris tengok.  Ris dah lapar ni..” Suara Tengku Haris yang entah dari mana munculnya itu memecahkan suasana ruang itu.
“Tak menyempat kamu ni Haris. Tak malu ke dengan kakak ipar kamu ni Ris? Minta maaflah Amira, Haris ni memang macam tu.”
Tengku Haris ketawa apabila cubitan yang sepatutnya hinggap di lengannya berjaya dielak. Mereka menjamu selera petang itu dengan riuh sekali. Maklumlah sudah lama tidak bertemu. Pelbagai pertanyaan dituju kepada menantu pertama keluarga itu dan sesekali Tengku Haris menjadi bahan usikkan Engku Maryam dan Tengku Jamil. Tanpa mereka sedari, ada sepasang mata sedang asyik memandang mereka yang sedang bahagia itu.  NurAlia menyeka airmatanya kemudian dia menghilang ke dalam bilik.  Fikirannya melayang mengingatkan Arwah Mamanya yang sudah kembali ke Rahmatullah itu.
*****
Tengku Haris memandang NurAlia yang sedang termenung di dapur. Wajah itu tidak seceria selalu. Timbul tanda tanya dibenaknya apabila melihat kemurungan gadis itu.  Langkahnya diatur kemas merapati gadis itu. Bahu NurAlia dicuit kasar.
“Jauh termenung cik kak?! Dah tak ada kerja kau nak buat ke?”
NurAlia terus berdiri apabila ditegur begitu oleh Tengku Haris. 
“Tengku nak apa?” NurAlia cuba mengawal perasaannya apabila disergah sebegitu oleh Tengku Haris.
Timbul rasa kesal didalam hatinya namun dia tidak pasti apa yang perlu dia lakukan.
“Err... Tolong buatkan aku air milo.”
“Baiklah, Tengku.”  Tengku Haris menepuk dahinya sendiri. Tengku Hafiz yang baru sahaja muncul diruang dapur itu menggelengkan kepala apabila melihat kelakuan adiknya itu.  Lalu dia mengatur langkah menuju ke ruang tamu.  Tengku Haris yang baru sahaja muncul di ruang tamu itu, terus mengambil tempat duduk disebelah Tengku Jamil.
“Haa.. Ris, Abang kamu ni ingat si Alia tu isteri kamu.”
Tengku Hafiz ketawa mendengar kata-kata papanya itu.
“Muda sangat pembantu rumah kita ni, Ris.  Nasib baik Abang tak tanya dia tadi.”
Tengku Haris tersengih mendengar kata-kata abangnya itu.  Tak lama kemudian NurAlia muncul bersama semug air milo. Tengku Hafiz memerhati tingkah NurAlia yang meletakkan mug itu di atas meja disisi Tengku Haris. Segaris senyuman terukir dibibirnya.  Kemudian NurAlia meminta diri untuk ke dapur.  Dia tidak betah dengan 3pasang mata yang seperti memerhati dirinya sebentar tadi. 
“Macam mana dia boleh kerja dekat sini Papa?”
Tengku Jamil memuncungkan bibirnya ke arah Engku Maryam yang sedang leka berbual dengan menantu barunya itu.  Tengku Hafiz ketawa kecil.
“Bonda tu, dia bimbang Bibik Biah tak larat kemas rumah kita ni sorang-sorang. Sebab itulah Bonda minta tolong Pakcik Karim kamu carikan.  Si Hariz ni, suka membuli si Alia tu. Betul tak Ris?” Tengku Haris mengerutkan dahinya apabila namanya disebut.  Tengku Hafiz ketawa melihat gelagat Tengku Haris.
“Mana ada Ris buli dia. Papa ni memandai aje kan?  Abang ni pun, takkan Ris nak cari perempuan macam tu buat bini. Ris ada tastelah bang." Ujar Tengku Haris dengan angkuh sekali. Tanpa disedarinya, ada yang sedang terluka dengan kata-kata yang baru sahaja terlahir dari bibir lelaki itu.
Tengku Jamil menggelengkan kepalanya apabila mendengar kata-kata anak bujangnya itu. Tengku Hafiz mencebik ke arah adiknya itu. "Oh...sedap Ris cakap ye. Abang nak tengok nanti macammana. Mana nak tahu kan, satu hari nanti ada orang tu jadi gila talak ke apa kan.  Allah tu Maha Berkuasa, Ris." Ujar Tengku Hafiz sambil mencuit bahu adiknya itu lalu berlalu menghampiri isteri dan Engku Maryam yang leka berbual itu.  Tengku Jamil hanya ketawa melihat reaksi Tengku Haris yang seperti mati akal itu.
*****
USAI menunaikan solat Subuh, NurAlia melipat sejadah lalu diletakkan di atas rak seperti biasa. kakinya diatur menuju ke katilnya. otaknya ligat mengingati kata-kata Tengku Haris semalam.
'Kenapa aku nak rasa macam ni? Sedangkan aku bukan ada perasaan dekat Tengku Haris pun. Dahlah Alia, tak payah nak rasa terluka dengan apa yang dia cakap semalam. Kau dengan dia bukan ada apa-apa pun.' NurAlia mengeluh berat. Dadanya diurut perlahan. Jam di dinding dipandang sekilas. Lantas dia berdiri dan menapak perlahan menuju ke pintu. Dia ingin melupakan segalanya dan memulakan harinya dengan perkara-perkara yang boleh menceriakan dirinya.

Be Mine, My Maid? Episode 3


Episod 3

Tengku Haris memandang Bibik Biah yang sedang mencuci pinggan di sinki dapur basah itu.  Matanya melilau memandang sekeliling dapur itu, mencari kelibat gadis yang sudah berjaya mengetuk pintu hatinya dalam tidak sedar itu. 
“Hai Tengku, tak payah lah cari si Alia. Dia sedang berehat dalam bilik tu. Dia tak sihat. Demam.”
Tengku Haris terkedu.
“Demam Bik Biah? Dah bagi dia makan ubat ke belum?”
“ Dia makan panadol aje pagi tadi, Tengku.  Makan pun belum.”
“Bibik Biah kejutkan dia, suruh dia bersiap. Saya nak bawa Alia ke Klinik.”
“Baiklah Tengku.”
Risau benar Bibik Biah melihat airmuka Tengku Haris sebentar tadi.  Wanita  50an itu menguntum senyuman. Beberapa minit kemudian, NurAlia mengatur langkah perlahan ke ruang tamu banglo itu.  Tengku Haris yang baru sahaja melabuhkan punggung di sofa terus berdiri apabila melihat kelibat gadis itu. Lantas dia mendapatkan NurAlia yang kelihatan tidak bermaya itu.
“Jom. Saya bawa pergi klinik. Bik, kunci semua pintu tau.”

*****


“Tak payah sibuk nak buat kerjalah. Awak tu demam lagi, Alia.  Bibik, jangan  bagi si Alia ni buat kerja. Suruh dia berehat ajer.”
NurAlia mendengus.  Tengku Haris memandang wajah masam gadis itu. Akhirnya dia akur dan terus mengatur langkah masuk ke dalam biliknya untuk berehat.
Tengku Haris terus mendaki tangga ke biliknya untuk menyiapkan kerja pejabatn yang perlu disiapkan..  Sepanjang dia sedang menyiapkan kerjanya,  kepalanya sentiasa memikirkan keadaan gadis itu.  Entah mengapa dia terlalu risau sebegitu rupa.  Satu keluhan akhirnya dilepaskan jua. Jam 1pagi barulah dia berjaya menyiapkan kertas kerja yang perlu dibentangkan esok. Sebaik sahaja selesai, dia terus meletakkan kepalanya di atas bantal dan akhirnya dia terlena.

NurAlia membaringkan tubuhnya yang masih tidak bermaya itu di atas katil empuk itu.  Dia mengesat airmatanya.  Sejak kedatangan Engku Maryam dan Tengku Jamil beberapa hari yang lalu, jiwanya sedikit sebanyak menjadi tidak kuat.  Dia amat merindui Arwah mamanya yang sudah meninggalkannya itu. Fikirannya bertambah kusut apabila memikirkan hubungannya dengan Tan Sri Azman yang bermasalah sejak kehadiran ibu tirinya.  Dia bagaikan hilang tempat bergantung kini.
Sejak dia dihalau keluar dari Villa MaMa 3bulan yang lalu, NurAlia terpaksa mengharungi pelbagai kepahitan dalam kehidupan yang belum pernah dia lalui sepanjang 24tahun dia bernafas. Namun, kerana Arwah Mamanyalah, dia berjaya mendapatkan sedikit ketabahan untuk mengharungi pahit getir kehidupan sebaik sahaja dia melangkah keluar dari Villa MaMa itu. 
Dia sangat bersyukur apabila mendapat tawaran untuk bekerja di banglo milik keluarga Tengku Haris ketika dia bekerja sebagai pelayan sebuah restoran makanan laut di Kuala Terengganu beberapa bulan yang lalu.  Dia berterima kasih kepada Tuan Karim, pembantu Engku Maryam yang kebetulan rakan baik kepada majikannya ketika dia bekerja di Restoran makanan laut itu kerana memberi peluang untuk berkhidmat di banglo besar ini. 
NurAlia menarik nafas perlahan. Dia tahu dia harus tabah untuk menghadapi kehidupan barunya kini. Dia bukan lagi anak manja Papa yang sentiasa melayani kerenahnya itu.  NurAlia akhirnya terlena kesan daripada ubat yang dimakannya sebentar tadi.

*****

Jam 7:00 pagi NurAlia sudah pun siap menyediakan sarapan pagi untuk Tengku Haris. Dia ingin mengucapkan terima kasih kerana membawanya ke klinik semalam. Dia menghidangkan sarapan pagi di atas meja makan utama seperti biasa, lalu dia berlari anak mendaki tangga. Pintu bilik lelaki itu diketuk lama sehinggalah lelaki itu membuka pintu biliknya.
Terpana NurAlia seketika apabila matanya memandang sebatang tubuh dihadapannya yang persis Chace Crawford aka Nate Archibald dalam drama Gossip Girls itu. Kacak sekali dia pagi ini.  Jantungnya berdengup kencang apabila matanya bertembung dengan anak mata lelaki dihadapannya itu.  Cepat-cepat dia menundukkan wajahnya.
“Hoi..Termenung pulak Kau yer... nak apa ketuk pintu pagi-pagi ni?” sergah Tengku Haris.
“Err.... Sarapan Tengku dah pun saya siapkan.”
NurAlia menahan getaran suaranya. Tengku Haris menahan tawa melihat kegugupan gadis dihadapannya itu.
“Yelah. Nanti aku turun makan.”
NurAlia melangkah ke tingkat bawah sambil mengurut dadanya perlahan. ‘Apa tak kena dengan kau ni Lia oii..Be cool okay.’ NurAlia menghembus nafasnya perlahan.  Kemudian dia terus mendapatkan air Milo yang menjadi kegemaran Tengku Haris itu lalu dituangkan kedalam cawan.  Ketika itu Tengku Haris baru sahaja muncul di ruang makan itu.  
“Wah... Mee goreng. Rajin kau masak pagi ni. Biasanya Bibik Biah yang siapkan sarapan aku.”
NurAlia tidak menjawab kata-kata lelaki itu sebaliknya dia terus menyedok mee goreng ke dalam pinggan Tengku Haris. Tengku Haris hanya memerhati kelakuan pembantunya itu.  ‘Dah sihat agaknya.’ Tengku Haris menarik nafas lega. Satu senyuman nakal diukir diwajahnya. ‘Dia dah sehat, takdelah bosan sangat aku nanti.’
“Harini saya bangun awal. Sebab tu saya sediakan sarapan untuk Tengku harini. Jemput makan Tengku.  Saya ke belakang dulu, Tengku.”
“Eh, kau nak ke mana tu? Duduk sini. Temankan aku makan.”
NurAlia mencebik. Badannya dipusingkan menghadap Tengku Haris yang sedang menyuap mee goreng itu.  ‘Ala, aku tak selesalah duduk satu meja dengan kau. Makan pun nak berteman.’ NurAlia mengeluh.
“Takpe lah. Tengku makan ajelah. Saya nak kemas dapur.”
“Takde-takde. Kalau kau tak nak temankan aku, tak nak aku makan mee goreng kau ni.”
Adoi..Dalam berat hati, NurAlia menarik kerusi berdekatan lelaki itu lalu dia membatukan diri.
“Dah kebah ke demam tu?”
“Dah. Terima kasih Tengku yer sebab hantarkan saya ke klinik semalam.  Sian Tengku penat-penat balik kerja semalam kena hantar saya ke Klinik pulak.  Maaflah saya menyusahkan Tengku semalam.”
Tengku Haris buat tidak tahu apabila mendengar ucapan terima kasih dan maaf dari bibir gadis itu.  Dia hanya menikmati mee goreng yang dimasak oleh gadis disebelahnya itu. NurAlia menahan gugupnya apabila kata-katanya tidak diendahkan oleh Tengku Haris.  Dia kaku.
Tengku Haris yang perasan akan perubahan NurAlia itu, lantas dia tersenyum.
“Dah tak payah nak tunjuk muka monyok kau tu.  Aku tak suka tengok. Hilang selera aku.”
NurAlia mendengus. Dia memandang pinggan Tengku Haris. ‘Tak ada selera, tapi makan sampai habis licin. Banyakla tak ada selera kau.’ Namun kata-kata itu hanya berjaya bermain difikirannya sahaja.
“Dah. Aku pergi kerja dulu.”
Cepat-cepat NurAlia berdiri apabila melihat Tengku Haris berdiri.
“Baiklah, Tengku.”

*****


NurAlia kelihatan begitu asyik sekali menyiram pokok bunga sambil bernyanyi-nyanyi riang di taman mini di perkarangan banglo mewah itu.  Ketika itu jam baru sahaja menginjak ke angka 5:30 petang.  Bibik Biah tersenyum memerhati pembantunya itu.  Sudah hampir 3 bulan NurAlia bekerja dibanglo itu.  Perwatakan gadis itu sangat menyenangkan.  Dia sendiri sudah menyayangi gadis itu seperti anaknya sendiri. 
Kadang-kadang dia bersimpati dengan gadis itu yang sentiasa dibuli oleh anak majikannya. Namun, dia senang apabila melihat perubahan yang ketara yang ditunjuk Tengku Haris kini.  Kehadiran NurAlia sedikit sebanyak telah memberi cahaya kebahagiaan dalam keluarga majikannya itu. 
Kereta BMW putih milik Tengku Haris memasuki perkarangan banglo tanpa disedari oleh NurAlia.  Bibik Biah terus menyambut Tengku Haris yang baru sahaja pulang itu.
“Bik, gembira sangat si Alia tu kenapa?”
Bibik Biah menjugkit bahu tanda tidak tahu.  Tengku Haris menggeleng kepalanya.
“Tengku nak makan? Biar Bibik panaskan lauk.”
“Takpe Bik, saya dah makan tengahari tadi.  Saya nak naik dulu.”
Bibik Biah mengangguk.  Tengku Haris menapak perlahan menuju ke arah pintu utama banglo. Bibik Biah mengekori langkah Tengku Haris memasuki banglo.

*****
“Eh, bila Tengku balik Bik? Tak perasan pulak saya.”
Bibik Biah tersenyum.
“Macam mana nak perasan, kamu tu sedap sangat duk menyanyi tadi.  Dah, nanti kamu tolong hidangkan makan malam untuk Tengku.  Tengku ada kat atas tu. Pukul 8malam nanti panggil Tengku makan.”
“Baik Bibik. Saya masuk mandi dulu yer Bibik.”
“Yelah Alia.”
NurAlia melangkah laju menuju ke biliknya.
*****
NurAlia mengetuk pintu bilik Tengku Haris berkali-kali.  ‘tidur mati agaknya. Aku ketuk pintu sampai nak lebam dah tangan aku ni.’
NurAlia memberanikan diri memulas tombol pintu bilik Tengku Haris.  Dia menolak perlahan daun pintu bilik itu.  Sekeliling bilik itu dipandangnya.  Kakinya mula menapak masuk ke dalam bilik Tengku Haris itu.  Dia memandang sesusuk tubuh yang sedang berbaring di atas katil itu.
NurAlia memandang Tengku Haris.  Dari mata yang tertutup rapat itu jatuh ke hidung mancung lelaki itu.  Tengku Haris sememangnya mempunyai wajah yang menarik dimatanya.  Jantungnya bendengup laju.  NurAlia mengurut dadanya.
Tanpa disedari, tangan NurAlia telah pun mengusap pipi bersih Tengku Haris. ‘Hish..apa aku buat ni?’ Sebaik sahaja NurAlia menarik tangannya, mata Tengku Haris membuntang ke arahnya. NurAlia terkedu. Tidak tahu apa harus dia lakukan ketika itu.  Tengku Haris bangun dari pembaringan. Dia berdiri di hadapan NurAlia yang menunduk itu.
“Kenapa kau ada dalam bilik aku ni??!!!”
NurAlia terkejut apabila ditengking sebegitu.  Belum pernah dia ditengking sebegitu.  Airmata yang ditahan akhirnya gugur juga dihadapan lelaki dihadapannya.
“Saya minta maaf Tengku. Saya nak jemput Tengku turun makan malam.  Itu saja, Tengku.”
Tengku Haris mendengus geram.
“Lain kali kau jangan berani-berani nak masuk dalam bilik aku ni!!   Dah, keluar sekarang!.”
NurAlia akur. Dia berlari keluar dari bilik itu.  Laju dia berlari menuruni anak tangga sehingga dia tersadung jatuh ke lantai rumah.  NurAlia menjerit kuat apabila badannya tidak dapat diimbangkan sebentar tadi.
Jeritan NurAlia mengejutkan Bibik Biah yang baru sahaja selesai solat Isyak didalam bilik itu.  Cepat-cepat wanita itu keluar dari bilik untuk mencari NurAlia.
“Ya Allah Lia, kenapa boleh jadi macam ni? Mari Bibik tolong kamu masuk bilik.”
NurAlia yang sudah lencun dengan airmata itu hanya mengangguk lemah.  Dia memaksa diri untuk berdiri walaupun kakinya terasa sungguh sakit.  Bibik Biah memapah NurAlia masuk ke bilik.  Tiba-tiba ada satu suara menegur. 
“Bibik, kenapa dengan Alia ni?”
NurAlia diam tidak berkata.  Bibik Biah menoleh ke arah Tengku Haris yang sedang berdiri di belakang mereka itu.
“Dia terjatuh tangga tadi.”
Mata Tengku Haris tidak lepas memandang NurAlia ketika itu. 
“Macam mana boleh jatuh pulak ni? Cuai la kau ni Alia. Mari, aku bawak kau masuk. Bibik tolong ambilkan ubat kat depan.”
Bibik Biah akur. Tengku Haris terus mencempung NurAlia ke bilik.  NurAlia hanya berdiam diri.
“Lain kali hati-hati sikit.  Aku minta maaf sebab marah kau tadi.  Aku tak berniat nak marah kau tadi.”
NurAlia mengangguk. Langsung tidak memandang lelaki dihadapannya itu.  Bibik Biah yang baru sahaja muncul itu terus menghulurkan sebotol minyak urut kepada Tengku Haris.  Sebaik sahaja botol minyak itu bertukar  tangan,  lantas Tengku Haris ligat menyapu minyak di kaki kanan NurAlia yang sudah kemerahan itu.
“Biar saya buat sendirilah Tengku, lagipun bukan teruk sangat ni.”
NurAlia cuba mengalihkan kakinya. Namun dihalang keras oleh Tengku Haris.  Akhirnya dia membiarkan sahaja.
“Esok kalau bengkak lagi, aku bawa kau ke klinik.  Dah, kau rehat kat sini. Jangan gatal nak bergerak sana sini.”
NurAlia hanya membatukan diri.  Mata Tengku Haris terpandangkan sekeping gambar yang berada disebelah bantal NurAlia.  Lantas dia mencapai gambar itu.  NurAlia terpana.
“Perempuan kecil dalam gambar ni mesti kau masa kecil kan?  Yang ni pulak, mak kau kan?”
NurAlia mengangguk.  Malas mahu mengambil pusing.  Tengku Haris meletakkan kembali gambar itu lalu melangkah keluar dari bilik itu.  NurAlia meraup wajahnya.  ‘apesallah aku ni cuai sangat. Kan dah dapat sakit. Adoi...’
Tengku Haris memandang televisyen dengan pandangan kosong.  Rasa bersalah terhadap gadis itu masih lagi bersarang dalam dirinya.  Dia yakin Alia tidak menyangka bahawa dia akan memarahinya sebentar tadi.  Tengku Haris meraup wajahnya. Suara Bibik Biah mengejutkan dia dari lamunannya.
“Tengku nak makan? Bibik sediakan?” Bibik Biah memerhati majikannya itu.  Pertanyaan Bibik Biah hanya dibalas dengan gelengan kepala sahaja.  Bibik Biah terus melangkah ke dapur meninggalkan Tengku Haris di ruang tamu.  Beberapa minit kemudian Tengku Haris  menapak ke tingkat atas untuk berehat di bilik.  

Be Mine, My Maid? Episode 2


Episod 2

Bibik Biah dan NurAlia mengangkat beberapa beg dan barangan yang dibawa oleh Tengku Jamil dan Engku Maryam masuk ke dalam ruang tamu rumah mewah itu.  Engku Maryam agak terkejut dengan pembantu rumah barunya itu.  Namun apabila melihat kepetahan gadis itu, dia menjadi senang.
Jam 8malam Tengku Jamil dan Engku Maryam menikmati makan malam bersama 2 orang anaknya dengan pelbagai cerita yang dikongsi bersama. NurAlia yang melihat keakraban hubungan ahli keluarga itu merasakan sedikit tersentuh.  Dia dan Tan Sri Azman sudah tidak rapat sejak papanya mengambil keputusan untuk berkahwin lagi selepas setahun pemergian Arwah Mamanya.  Ibu tirinya pula hanya 3tahun tua daripadanya. 
“Lia, tolong bawa buah-buahan ni ke depan.”
NurAlia mengangguk. Lantas dia menyambut huluran Bibik Biah lalu dia melangkah ke hadapan. Ketika dia meletakkan pinggan itu di atas meja, Tengku Jamil menegurnya.
“Marilah duduk makan sekali, Alia.”
“Haah Lia, mari makan sekali..”
“Takpelah Pak Engku, Mak Engku.  Saya teman Bik Biah makan kat belakang nanti. Terima kasih.”
Sejurus itu, NurAlia melangkah ke dapur.
“Muda kan bang? Anak kita ni pun tak reti buat kerja dapur macam si Alia tu.”
Tengku Melissa mencebik.
“Bukan Tak reti Bonda, tapi Bonda yang tak pernah bagi Lisa masuk dapur. Kan abang Haris?”
Tengku Haris tersenyum.
“Tu kalau jadi menantu kita pun, saya tak kisah Yam oii.. Baik budaknye tu.”
Tengku Haris tersedak. Tengku Melissa ketawa melihat reaksi abang nya itu.


“Kamu ni bila nak bawak bakal menantu tunjuk kat Bonda ni, Haris?”
Tengku Haris mengeluh.  Dia kalau boleh memang nak mengelak daripada bercakap soal kahwin dengan Bondanya. Tapi kali ini, dia tidak dapat mengelak lagi.
“Ala Bonda ni... Ris muda lagi. Nanti Ris dah jumpa, Ris tunjuk kat Bonda. Nak cari perempuan yang betul-betul baik bukan senang.”
Tengku Jamil ketawa mendengar kata-kata anak lelakinya itu.
“Yang kat dapur tu dah cukup baik Papa tengok Haris. Kamu nak tunggu siapa lagi? Bukan tak cantik si Lia tu. Kalau nak banding dia dengan kawan-kawan perempuan kau tu, jauh lagi cantik dia tu.”
Engku Maryam tersenyum.
“Muda apanya kamu ni... dah 28tahun. Dah dekat 30tahun dah. Betul cakap Papa tu.  Tak payah cari jauh-jauh, si Alia tu ade. Bonda berkenan sangat dah dengan dia tu.”
“Bonda, Papa, she’s our maid okay. I’m not interested to her at all. Nanti ada jodoh, Ris kahwin okay?”
Engku Maryam mencebik. Dia menghalakan pandangannya ke Televisyen. 
“Hafiz dah nak balik Malaysia katanya.  Bawak bini dia sekali.”
“Baguslah kalau macam tu. Tak payah nak pergi sana semata-mata nak melawat dia tu. Saya ni dah tak larat naik flight berjam-jam Yam.”
“Yelah abang tu. Pergi business trip larat pulak ye...”
Tengku Hafiz, mengahwini seorang wanita dari London 2 tahun yang lalu.  Walaupun Papa dan Bonda tidak bersetuju dengan perkahwinan mereka, namun mereka tidak pernah mengeluh dengan jalan yang dipilih Tengku Hafiz. Sejak berkahwin, Tengku Hafiz tidak pernah pulang ke Malaysia lagi. Merajuk katanya. Entahlah, Tengku Haris pun tidak tahu keadaan sebenarnya.
Engku Maryam mengatur langkah ke dapur. Dia ingin berkenalan dengan pembantu rumah baru itu.
“Mak Engku nak apa-apa ke?”
“Dahla buat kerja tu Lia. Mari duduk kat sini. Saya nak kenal-kenal dengan awak.”
NurAlia akur sahaja. Dia melabuhkan punggung dihadapan majikannya itu.
“Macammana kerja kat sini?”
“Alhamdulillah Mak Engku. Saya suka kerja kat sini.”
“Baguslah. Mak Engku pon suka Lia kerja kat sini. Ada jugak teman berborak. Macam mana si Haris tu? Cerewet tak?”
NurAlia tersenyum apabila nama lelaki itu meniti dibibir wanita anggun dihadapannya itu.
“Tak adalah Mak Engku. Dia biasa saja. Tak adalah cerewet mana pun Mak Engku.”
“Baguslah macam tu. Erm..Lia asal dari mana?”
“Saya asal dari Kuala Terengganu.”
“Umur Lia berape? Muda lagi ni Mak Engku tengok. Tak sambung belajar ke?”
“Lia dah 24 tahun dah Mak Engku. Orang susah macam saya ni manalah ada duit nak sambung belajar Mak Engku. Insyaallah kalau ada rezeki, saya akan sambung belajar.”
“Baguslah kalau Lia ada cita-cita macam tu. Kalau Lia ada masalah, beritahu Mak Engku. Mak Engku boleh tolong.”
“Terima kasih Mak Engku. Mak Engku layan saya baik ni pun saya bersyukur sangat.”
“Lia ada berapa beradik? Mak ayah kerja apa?”
NurAlia terdiam sejenak.  Memikirkan jawapan yang sesuai.
“Erm..  Saya anak tunggal. Ayah ada kat kampung, kerja kampung aje Mak Engku.  Mak saya dah lama meninggal.”
“oo...Mak Engku minta maaf Lia. Mulai hari ni, anggap saja Mak Engku mak Lia. Panggil Mak Engku, Bonda. No more Mak Engku-Mak Engku lepas ni yer.”
Engku Maryam memeluk bahu NurAlia. Entah kenapa dia jatuh sayang kepada gadis itu. NurAlia membalas pelukan wanita itu. Terasa kasih sayang seorang Ibu menjalar ke dalam salur darahnya. Dia menyeka airmatanya. “Terima kasih Bonda.”
Engku Maryam senyum. “Bonda nak naik ke bilik dulu, Lia. Esok kita borak lagi.”
NurAlia senyum. Matanya menghantar langkah wanita 50-an itu.  Terasa rindu kepada arwah Mama dan Papanya. Dia tidak mampu lagi menahan airmatanya. Tanpa sedar, ada sepasang mata sedang memandang NurAlia dari jauh.


Tengku Haris sedar ada kelainan yang dirasakan kini.  Dirinya sedikit terisi dengan kehadiran gadis itu dirumah itu.  Sejak dia melihat airmata gadis itu beberapa hari yang lalu, dia tidak lagi menyakiti hati gadis itu. Hatinya sakit apabila melihat airmata gadis itu. Entah mengapa dia harus ada perasaan itu dalam hatinya. Jatuh cintakah dia kepada gadis itu?
Ketukan pintu bilik pejabatnya mengejutkan dia dari lamunannya. Tengku Haris membetulkan duduknya lalu mengarahkan setiausahanya masuk.
“Boss, Encik Adam dah sampai.”
“Suruh dia masuk. Nancy, make two cup of coffee.”
“Baik Boss.”
Tak lama kemudian, rakan karibnya muncul disebalik pintu.
“Hey dude! Long time no see.”
Tengku Haris menyambut huluran salam rakannya dan berpelukan seketika. Lama sungguh mereka tidak bertemu. Rakannya itu baru sahaja pulang dari oversea 2 hari yang lalu.
“Wah... dah banyak berubah office kau ni yer, Ris. Makin tinggi taste kau aku tengok.”
“Well... aku kan CEO. Kenalah ada taste.”
Mereka ketawa.
“Kau dah mula masuk kerja ke?”
Syed Adam tersenyum meleret.
“Aku baru saja abis study, kau dah suruh aku masuk office. Tunggu dulu lah Ris. Aku nak rehatkan otak aku ni dulu. Kau ape cerita sekarang? Dah jumpe Princess kau?”
Tengku Haris mencebik.
“Ni haa ‘Princess’ aku.”
Tengku Haris memusingkan skrin komputer ribanya ke arah rakannya itu. Ketawa mereka meletus.
“Kau ni... kalau iye pon tension, tak payah la nak conteng kertas tu bagai. Alia. Who that girl?”
Tengku Haris membuka matanya seluas yang mungkin memandang cebisan kertas yang sudah berada di tangan sahabatnya itu. Penuh satu kertas dicontengnya nama gadis itu. Mukanya merah padam menahan malu. Kebetulan pula setiausahanya, Nancy baru sahaja menghantar 2cawan kopi. Adoii...
“Kau ni.. agak-agakla. Tu secretary aku gelakkan aku sekali tu.”
“Ini ke princess tu?”
“Bukanlah. Tak ada siapa-siapa pun. Aku suka nama Alia aje. Dah... minum kopi tu. Tak payah tanya banyak-banyak.”
“Yelah kau ni. Tu pun dah nak marah ke? Takpe, one day nanti aku akan tahu jugak siapa si Alia ni. She must be someone special to you.”
Tengku Haris tersenyum.  Syed Adam menghirup air kopi itu dengan penuh tanda tanya. Sesungguhnya mana-mana perempuan yang berjaya membuka pintu hati Tengku Haris adalah seorang yang sangat bertuah kerana sahabatnya itu tidak pernah berminat untuk menjalinkan hubungan dengan mana-mana perempuan. Tapi bukan GAY okay.
“Kau dengan Dayana bila nak langsung? Bercinta bukan main lama lagi.”
Syed Adam mengeluh berat.
“Dayana tu demand sangatlah Ris. Dia tu nak kahwin ngan aku ke ngan harta aku entah. Macam-macam benda dia minta aku belikan. Naik serabut pulak aku rasa.”
Tengku Haris ketawa. Syed Adam mencebik.
“Tulah kau, haritu aku dah pesan kat kau awal-awal. Kau tak percaya cakap aku. Sayang gila konon. Tengok lah sekarang? Habis, dah putus ke belum?”
Syed Adam tersenyum.
“Aku balik Malaysia tak beritahu dia pun. Dia ada kat London lagi. Baik aku cari perempuan lain ajer. Tak pun Alia ni pun boleh jugak kalau kau tak nak.”
Tengku Haris mencerlung rakannya yang sedang ketawa terbahak-bahak.
“Dahlah. Jom lunch. Aku lapar.”
“Jom. Untung aku jumpa kau hari ni. Boleh makan free.”

Be Mine, My Maid? Episode 1


Episod 1
“T ak perlu nak berlagak wahai Tengku.  Saya tidak perlukan pertolongan Tengku itu.”
NurAlia menjeling ke arah sebatang tubuh dihadapannya itu.  Geram sungguh dia dengan lelaki itu.  Sudah 2bulan lelaki itu menganggu keamanan hidupnya.  Ada sahaja kerenah lelaki itu yang harus dia turuti.  Bekerja sebagai seorang pembantu rumah di sebuah rumah mewah yang bagaikan istana itu cukup menyesakkannya.  Kalau tidak kerana kata-katanya kepada Tan Sri Azman 3bulan yang lalu, sudah pasti dia tidak mengharungi kehidupan yang tidak mententeramkan itu.  Tanpa sedar, sebuah keluhan terhinggap dibibirnya.

Lantas NurAlia berdiri sambil memegang punggungnya dan mengatur langkah ke dapur.  Hatinya yang masih sakit dengan tingkah laku lelaki itu sebentar tadi hanya meninggalkan kesan dalam hatinya. ‘takpe, ade ubi ade batas, ade hari aku balas kau cukup-cukup Monyet!’ Bibik Biah memandang NurAlia yang masam mencuka itu.  Dia menggeleng sambil tersenyum.

“Kali ni ape pulak dia buat kat kamu Lia? Nampak macam teruk sangat je.”

NurAlia mengeluh.  “Bik, kali ni dia main kotor. Dia letak kulit pisang atas lantai.”  NurAlia melangkah ke arah sinki dan mula mencuci pinggan yang ada di dalam sinki itu.

Bibik Biah tersenyum. ‘ade-ade saje budak berdua ni. Macam anjing dengan kucing.’

“Saya tak tahulah Bik, kenapa sejak saya mula-mula kerja dekat sini sampai lah hari ni, Tengku tak pernah nak berhenti cari pasal dengan saya.”

“Dahlah Lia.  Tengku tu memang nakal sikit.  Tapi hati dia baik.  Tak payah nak ambil hati sangat.  Buat aje keje kita Lia.  Oh ya, Mak Engku mungkin balik esok.  Lia jangan terkejut pulak tengok Mak Engku nanti.”

Entah kenapa kata-kata Bik Biah sedikit membimbangkannya.  Sejak 2 bulan dia bekerja di rumah mewah itu, dia tidak pernah bertentang mata dengan majikannya.  Bibik Biah tidak pernah bercerita tentang wanita itu.  Sepanjang 2bulan dia disitu, dia hanya perlu melayani anak lelaki keluarga itu sahaja.  ‘mesti ada something wrong dengan family ni. Misteri sungguh.’ NurAlia menutup pili paip itu lalu mencapai tuala kecil untuk mengelap tangannya.  Matanya tepat memandang Bik Biah yang sedang memasak itu.

“Bik, kenapa dengan Mak Engku?  Saya tak pernah pun jumpa Mak Engku tu? “

“Bik takut kamu tu terkejut tengok Mak Engku sebab Mak Engku tu tak macam anak lelaki dia tu.  Mak Engku tu baik, tak cerewet macam orang kaya lain.  Dia tak sombong.  Esok dia mesti terkejut tengok kamu.  Yelah, sebelum ni pekerja dia yang uruskan kamu kerja kat sini.”

“Mak Engku tu tak tinggal sekali ngan Tengku Haris ke? Mak Engku tak ada anak lain ke selain Tengku Haris tu?”

“Hish kamu ni. Banyak pulak soalan dia.” Bibik Biah menutup periuk dengan penutupnya lalu dia menarik tangan gadis disebelahnya itu duduk di beranda dapur.

“Mak Engku dengan Pak Engku ade rumah lain di Pahang.  Pak Engku ada bisnes disana. Jadi rumah ni rumah kedua merekalah.  Mak Engku ada 3 orang anak.  2 lelaki dan sorang perempuan.”

“Habis tu, lagi 2 tinggal kat mana?”

“Yang sulung tu menetap di London dah dekat 6tahun dah, yang bongsu pulak belajar lagi di Sabah.  Mereka berdua ni memang jarang sangat balik.  Kalau dorang balik, rumah nilah mereka berkumpul.  Kamu tak payah risau dengan Mak Engku dan Pak Engku tu..sebab mereka memang tak sombong.” NurAlia mengangguk.  Tiba-tiba dia terfikirkan sesuatu.

“Habis tu, Tengku Haris tu tinggal kat sini kenapa?”

“Sebab Tengku Haris kena uruskan Syarikat Pak Engku yang kat sini.  Sebab tulah Bik tak cakap apa kalau dia asyik menyakat kamu.  Dia sunyi sebenarnya.”

“Alah, kalau dah tahu sunyi kenapa tak cari bini aje?  Orang macam dia tu petik jari ajelah Bik, mesti ramai yang beratur nakkan dia tu.”

Tiba-tiba ada satu suara yang memanggil nama NurAlia dari dapur rumah mewah itu.  Bibik Biah cepat-cepat menyuruh NurAlia masuk ke dapur.  Lantas NurAlia berlari anak masuk ke dapur.
Tengku Haris merenung tajam gadis dihadapannya.  NurAlia membalas pandangan anak majikannya itu.

“Tengku nak apa?” Tanya Alia gugup.

“Saya nak makan.  Cepat siapkan.” Sebaik kata-kata itu terlafaz, lelaki itu menapak ke ruang tamu.

“Baik, Tengku.”


Tengku Haris menekan punat alat kawalan jauh TV.  Dia memandang skrin TV dengan pandangan kosong.  Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi.  Lantas dia mencapai telefon bimbit itu lalu menjawab panggilan itu. 

“Assalamualaikum Bonda. Ris tengah rehat aje Bonda....Bonda sampai KL pukul berapa esok?  Ris balik awal sikitlah esok. Boleh dinner skali dengan Bonda ngan Papa.” Tengku Haris ketawa sejenak.

“Maid baru? She’s okay.  Takda bawak masalah lagi setakat ni Bonda. Si Lisa balik sekali ke Bonda? Bagus la macam tu. Nanti Ris bagitahu Bibik apa yang Bonda pesan ni. Kirim salam kat Papa. Assalamualaikum." Sebaik sahaja mematikan talian telefon, Tengku Haris memanggil Bibik Biah.  Bibik Biah yang sedang mengemas dapur itu terus berlari mendapatkan Tengku Haris di ruang tamu.

“Ada apa Tengku?”

“Bonda sampai sini dalam pukul 6 esok. Bibik sediakanlah apa yang patut esok.” Arah Tengku Haris sambil matanya memandang tepat ke arah kaca tv.

“Tengku, Bibik kena periksa dulu stok makanan dalam peti ais tu dulu. Sebab banyak yang dah habis.”
Tengku Haris terdiam sejenak.  Memikirkan sesuatu.

“ Takpe.  Bibik periksa dulu apa yang takde dalam peti ais tu, esok suruh Alia ikut saya pergi pasar. Cakap 
kat si Alia tu pukul 10pagi tunggu kat luar tu.”

“Baiklah Tengku.  Bik masuk dulu ye.”Bibik Biah mengatur langkah perlahan menuju ke dapur. Tiba-tiba suara Tengku Haris menampar telinganya.

“Eh Bik, tolong suruh si Alia tu bancuhkan milo panas untuk saya.”

“Baiklah Tengku.”

Tepat jam 10pagi NurAlia sudah pun berdiri di pintu utama dengan wajah yang masam mencuka. 10 minit kemudian barulah kelibat Tengku Haris muncul disebelahnya.  Tengku Haris mengukir senyuman ke arah gadis itu.  NurAlia menjeling geram. ‘Aku tengah panas kat sini, kau boleh senyum lagi.’

“Dah, jomlah. Nak berdiri kat situ sampai esok ke?  Cepat-cepat.”
NurAlia melangkah mendapatkan BMW putih itu. Dia hanya diam sepanjang perjalanan itu.
Tengku Haris memandu keretanya menuju ke Tesco Ampang.  Wajah masam gadis disebelahnya dipandang sekilas.

“Muncung awak tu kan kalau saya ikat pakai getah rambut awak tu mesti lagi cantik kan?  Rilek la. 10minit lambat je pun.”NurAlia mendengus geram. Namun dia hanya diam. Malas nak melayani kata-kata lelaki itu. Sebaik sahaja kereta Tengku Haris diparkir, lantas NurAlia keluar dari perut kereta itu. 

Tengku Haris hanya memandang gadis itu.  Dari cara pemakaian gadis itu yang sangat simple itu langsung tidak menampakkan gaya seorang pembantu rumah. Walaupun gadis itu hanya memakai baju kurung berkain cotton yang bercorak sangat simple dan rambut yang diikat tocang satu itu namun kelembutan tetap menyerlah diwajahnya. Lantas Tengku Haris mengejar langkah NurAlia yang sedang menolak troli itu.

NurAlia terpana melihat Tengku Haris yang sudah berada disebelahnya itu.  Kacak! Lantas NurAlia mengalih pandangannya kehadapan sebaik sahaja matanya menemui sepasang mata lelaki itu. 
Hampir 2jam mereka di dalam perut bangunan Tesco itu.  NurAlia hanya menahan geram di dalam hatinya apabila setiap barang yang diletak di dalam troli, diteliti oleh lelaki itu.  Hampir separuh barang yang dia pilih di letakkan kembali oleh lelaki itu.  Akhirnya, dia hanya menolak troli dan lelaki itu memilih barangan.