19 December 2012

Be Mine, My Maid? Episode 10


Episode 10
Hanya sekali lafaz sahaja NurAlia kini sah menjadi isteri kepada Tengku Haris. Airmata seperti mengerti perasaannya ketika lafaz akad terlafaz. Apabila Tengku Haris mengucup dahinya,  NurAlia seperti merasakan sesuatu. Entah kenapa perasaan kasih terhadap lelaki yang baru bergelar suami itu hadir terlalu dalam.

Majlis resepsi mereka diadakan dalam suasana yang cukup meriah di perkarangan banglo mewah itu. NurAlia dilayan baik sekali oleh Tengku Haris sepanjang majlis resepsi mereka itu.  NurAlia merenung cincin perkahwinan yang terletak cantik di jari manisnya. Terimbau kembali saat Tengku Haris menyarungkan cincin ke jari manisnya pagi tadi. Ada satu perasaan aneh yang mula hadir didalam dirinya tatkala dia mengucup tangan Tengku Haris.

Tengku Haris menutup pintu biliknya perlahan. Dia memandang NurAlia yang sedang termenung di balkoni biliknya. Kakinya melangkah menuju ke katil lalu direbahkan badannya di situ. NurAlia yang terdengar pintu bilik ditutup cepat-cepat memusingkan badannya. 

“Aku ada sesuatu nak bincang dengan kau.” Ujar Tengku Haris sebaik sahaja mereka bertentang mata.
NurAlia melangkah perlahan menghampiri katil pengantin. Tengku Haris membetulkan kedudukannya. Lalu dia menepuk tilam empuk itu memberi isyarat supaya NurAlia duduk disebelahnya. NurAlia hanya akur dengan permintaan Tengku Haris.

“Aku nak berterima kasih dekat kau kerana kau dah tolong aku. Aku akan ikut segala syarat-syarat yang kau letakkan sebelum ni. Dan aku janji selepas 6 bulan usia perkahwinan kita ni, aku akan lepaskan kau seperti dalam perjanjian kita. Aku harap sepanjang 6 bulan ni kita boleh jadi kawan. Aku tak nak kau anggap kau masih orang gaji keluarga ni. Faham?” Ujar Tengku Haris. NurAlia cuma mengangguk mendengar kata-kata Tengku Haris.

“Oh ya, aku tak nak kau panggil aku Tengku depan family aku. Kau faham kan? Dah lah, dah lewat ni. Aku nak tidur.” Ujar Tengku Haris sambil menepuk bantal. NurAlia terkial-kial sendirian di depan Tengku Haris.

“Kau ambil bantal tu, kat dalam almari tu ada comforter. Tidurlah kat mana kau nak tidur. Jangan kau berani tidur atas katil aku ni. Faham?” NurAlia hanya akur dengan kata-kata Tengku Haris. Kepalanya sarat memikirkan kehidupan yang bakal ditempuhi sebagai seorang isteri. Dia sedar perkahwinan mereka hanyalah seketika, namun dia tetap harus taat kepada suami walau apa sekalipun. Dia nekad untuk menjalankan kewajipannya sebagai seorang isteri walaupun perkahwinan mereka hanya seketika.

USAI menunaikan solat Subuh, NurAlia cuba mengejutkan Tengku Haris untuk menunaikan solat. Sebaik sahaja Tengku Haris terjaga dari lenanya, NurAlia terus meminta izin lelaki itu untuk turun ke tingkat bawah untuk membantu Bibik Biah menyediakan sarapan.

NurAlia mencuit bahu wanita separuh abad yang sedang mencuci pinggan di sinki. Wanita itu ketawa apabila melihat NurAlia berdiri dibelakangnya.

“Alia... buat apa kat dapur ni? Awak tu kan dah jadi menantu dalam rumah ni. Dah, tak payah nak buat kerja ni. Bibik boleh buat.” Ujar Bibik Biah apabila melihat laju sahaja tangan NurAlia mencapai teko kosong di dalam kabinet.

NurAlia mengeluh mendengar kata-kata wanita tua itu. Walaupun dia sudah bergelar isteri kepada Tengku Haris, namun tiada sedikit pun perbezaan yang dia rasai. Bagi dirinya dia tetap NurAlia yang sama.

“Ala Bibik ni, Lia dah terbiasa buat kerja dalam rumah ni. Tak salah kan Lia tolong Bibik macam sebelum ni? Lagipun, tak ada beza apa pun.” Ujar NurAlia sambil tangannya ligat membancuh teh panas. Bibik Biah hanya menggeleng kepala melihat NurAlia yang ligat membantunya.

JAM 8 pagi kelihatan Tengku Jamil dan Engku Maryam baru sahaja menuruni anak tangga. NurAlia yang baru sahaja selesai meletakkan sarapan pagi di atas meja makan sempat menoleh sekilas apabila terdengar ada suara dari satu sudut.

“Yam, tengok menantu baru awak ni.. Dah jadi menantu kita pun dia sibuk buat kerja dapur lagi. Bertuah kita dapat menantu macam ni, Yam.” Puji Tengku Jamil sebaik sahaja mereka memasukki ruang makan. NurAlia menguntum senyuman apabila matanya bertembung dengan anak mata pasangan suami isteri itu. Engku Maryam menepuk bahu NurAlia sebagai tanda setuju dengan pujian suaminya sebentar tadi.

“Haris belum bangun lagi ke Lia?” Soal Tengku Jamil kepada NurAlia yang baru sahaja ingin beredar dari ruang makan.

“Ten.....Erm... Abang Haris dah bangun solat Subuh pagi tadi. Agaknya dia sambung tidur.” Ujar NurAlia perlahan. Tengku Jamil hanya mengangguk mendengar jawapan menantunya.

“Lia tak makan sekali?” Soal Engku Maryam.

“Err... Tak apalah Bonda. Lia nak panggilkan Abang Haris dulu. Lia naik atas dulu Bonda, Papa.” Ujar NurAlia dengan penuh hormat. Lantas dia mengatur langkah menuju ke tangga.

Air muka Tengku Malissa terus berubah menjadi kelat apabila dia terpandangkan NurAlia yang baru sahaja ingin mendaki tangga. Tengku Malissa menghampiri NurAlia yang hanya menunduk itu.

“Kau jangan ingat aku tak tahu apa muslihat kau kahwin dengan abang aku. Dasar perempuan kampung!.” Bisik Tengku Malissa. NurAlia tergamam. Dia menahan sebak didadanya. Tanpa menunggu lama, Tengku Malissa terus meninggalkan NurAlia yang masih lagi kaku di situ.

Tengku Haris mengerutkan dahinya apabila melihat NurAlia kaku berdiri di atas tangga. Tengku Hafiz dan Sharifah Amira yang baru sahaja keluar dari kamar mereka itu turut kehairanan melihat NurAlia. Tengku Haris memandang Tengku Hafiz dibelakangnya. Lantas dia menuruni anak tangga menghampiri NurAlia.

“Sayang, kenapa berdiri kat sini ni?” Tanya Tengku Haris dengan lembut. Sengaja dia tinggikan suaranya. Tangan NurAlia disentuhnya lalu dia menarik gadis itu ke ruang tamu. Tengku Hafiz menguntum senyuman melihat kemesraan yang dipamerkan.

“Kenapa dengan kau ni?” Tanya Tengku Haris setelah pasti abang dan kakak iparnya sudah hilang disebalik ruang makan.

NurAlia mengangkat wajahnya. Wajah bersih Tengku Haris ditatapnya. Hatinya pedih apabila teringatkan tuduhan melulu Tengku Malissa. Dia tidak mahu Tengku Haris tahu akan hal itu. Kerana dia tidak mahu Tengku Malissa semakin membenci dirinya. Akhirnya soalan Tengku Haris dibiarkan tidak berjawab. Cuma mata mereka berbicara.
*****
Genap 2 minggu usia perkahwinan mereka, Tengku Haris telah membawa NurAlia berpindah ke sebuah banglo 2 tingkat milik Tengku Haris di Ampang. Walaupun pada mulanya keputusan Tengku Haris untuk berpindah dari banglo keluarganya dibantah oleh Engku Maryam, namun demi perjanjian dalam perkahwinan dia dan NurAlia, dia terpaksa berkeras untuk membuat keputusan untuk tinggal berasingan.

NurAlia mengerling sekilas ke arah jam didinding dapur. Kebiasaannya Tengku Haris akan pulang dari pejabat tepat jam 6 petang. Jam didinding sudah ke angka 7. Satu keluhan terlahir dibibir. Seperti sudah menjadi rutin hariannya menanti kepulangan si suami dari pejabat. Dia bagaikan sudah terbiasa dengan rutinnya itu. Walau pada mulanya Tengku Haris tidak menyenangi tindakan NurAlia, namun semakin hari dia mula menyenangi tindakan isterinya itu.

Sejak berpindah ke situ, mereka tidak lagi berkongsi bilik. NurAlia sengaja memilih bilik di tingkat bawah berdekatan dengan bahagian dapur rumah. Tengku Haris pula seperti gembira dengan pilihannya ketika mereka baru berpindah tempoh hari.

Tengku Haris menolak perlahan pintu utama rumah. Matanya melilau sekeliling ruang tamu mencari sebatang tubuh NurAlia. Namun gagal. Telinganya dapat menangkap satu suara yang lunak sedang menyanyi. Bibirnya menguntum senyumman. Lantas kakinya diatur menuju ke dapur. NurAlia yang sedang menari-nari sambil memegang botol kicap direnungnya. Gadis itu sedikit pun tidak menyedari kehadiran Tengku Haris di situ.

“Sejak bila botol kicap dah tukar jadi mic ye Puan Alia?” Sindir Tengku Haris mematikan suasana. NurAlia terdiam.  Kaku berdiri berdekatan sinki apabila terdengar suara itu. Mukanya merah menahan malu. Tengku Haris menahan tawa.

“Err... Awak.. Awak dah lama balik? Soal NurAlia gagap akibat menahan malu.
Tengku Haris akhirnya ketawa melihat reaksi NurAlia. NurAlia tertunduk malu.
“Aku dah dekat 10 minit berdiri kat sini tengok konsert kau. Terer jugak kau menari ye. Nasib baik tak melayang barang kat dapur ni.”

NurAlia mendengus geram dengan usikkan Tengku Haris.

“Konsert kau dah habis kan? Aku lapar ni.” Ujar Tengku Haris selamba. NurAlia cuba mencapai sudip untuk memukul Tengku Haris yang masih tidak berhenti menyakatnya. Tengku Haris ketawa melihat NurAlia yang sudah naik marah itu.

“Okay-okay. Aku nak naik atas, mandi. Nanti kau dah siap masak, panggil aku.” Ujar Tengku Haris dengan tawa masih bersisa itu.

“Yela.. Saya dah siap masak dah pun. Cuma nak hidang aje. Nanti awak dah siap semua, awak turun lah makan.” Ujar NurAlia. Tengku Haris hanya mengangguk lalu mengatur langkah menuju ke tangga untuk ke kamarnya.

NurAlia tersenyum apabila teringatkan usikan Tengku Haris sebentar tadi.  Sebaik sahaja selesai menghidang makan malam, NurAlia terus ke kamarnya untuk menunaikan solat Maghrib. Sebaik sahaja selesai menunaikan solat, NurAlia melangkah keluar dari kamarnya.

Tengku Haris memandang NurAlia yang baru sahaja keluar dari kamarnya.

“Kau dah makan?” Tanya Tengku Haris.

“Belum. Awak makanlah dulu.” Jawab NurAlia lembut.

“Apa salahnya makan sekali dengan aku? Dah, mari makan dengan aku. Tak payah cakap banyak.” Arah Tengku Haris tegas.  ‘Berdosa ingkar perintah suami.’  Entah dari mana datangnya suara membuatkan NurAlia akhirnya akur. Dia sedar Tengku Haris tetap suaminya walaupun perkahwinan mereka hanyalah berdasarkan perjanjian. 

Sebaik sahaja selesai makan malam, NurAlia menyertai Tengku Haris menonton tv di ruang tamu. Tengku Haris memandang NurAlia sekilas. Gadis itu seperti sedang memikirkan sesuatu.

“Kau ni kenapa? Ada masalah ke?” Soal Tengku Haris.

NurAlia cepat-cepat menggelengkan kepalanya.
“Habis tu? Yang muram aje ni?”

“Saya bosanlah duduk kat rumah ni. Kalau dulu ada juga Bibik Biah. Tak lah sunyi sangat. Kat sini saya sorang je kat rumah.” Rungut NurAlia. Puas setelah berjaya meluahkan apa yang tersirat.

“Kau nak aku hantar kau balik sane ke? Kau nak hadap Lisa hari-hari ke? Kau sanggup?” Soal Tengku Haris bertalu-talu. Nama Lisa yang diungkit Tengku Haris mengejutkan NurAlia.  Air mukanya terus berubah.

“Kau ingat aku tak tahu kau dengan Lisa ada masalah? Jangan dilayan sangat Lisa tu.” Ujar Tengku Haris sambil memandang NurAlia. Mata mereka bertembung. Cepat-cepat NurAlia mengalihkan pandangannya ke televisyen. Debaran didada membuatkan dia tidak selesa berada berduaan di ruang tamu. Lantas dia meminta diri untuk ke kamarnya.

Tengku Haris mengurut dadanya sebaik sahaja NurAlia meninggalkannya sendirian di ruang tamu. Ada sesuatu yang dia rasakan kini. Apabila hatinya terdetik sesuatu, cepat-cepat dia cuba menidakkan. Akhirnya Tengku Haris membuang perasaan itu jauh-jauh.
*****
SETELAH bersiap ala kadar, NurAlia bergegas ke Pejabat peguam Arwah Mama untuk membincangkan tentang wasiat yang ditinggalkan untuknya. Sekian lama dia menunggu kepulangan Encik Hakim dari luar negara untuk menyelesaikan urusan penyerahan harta Arwah Mamanya.

Setelah urusan pembacaan wasiat selesai dan ditandatangani,  NurAlia berasa sedikit tenang walaupun dia terpaksa berdepan dengan satu lagi masalah iaitu Tan Sri Azman. Sampul surat putih kekuningan direnungnya. Sekeping surat dan gambar ditatapnya. Airmatanya mula bertakung apabila membaca isi surat tersebut. Encik Hakim menghulurkan sapu tangan kepada NurAlia. Gadis itu menyambut huluran itu tanpa ragu.

Sebaik sahaja surat itu habis dibaca, NurAlia melipat kembali surat itu lalu dimasukkan kedalam sampul. Gambar hitam putih itu ditenung lama. Lelaki yang berdiri disebelah Tan Sri Azman dalam gambar itu dia pasti adalah bapa kandung yang dicarinya. Gambar itu dihulur kepada Encik Hakim yang setia menantinya.

“Dalam surat ni, Arwah Mama ada bagi satu hint. Kampung Raja, Besut. Mungkin dia masih tinggal disitu. Or maybe, adik beradik dia masih disitu.” Ujar NurAlia. Encik Hakim mengeluarkan telefon bimbitnya. Lalu dia menghubungi orang suruhannya.

“I dah contact dengan pembantu I, In Shaa Allah in few days kita akan dapat maklumat baru.” Ujar Encik Hakim tenang.  NurAlia mengangguk cuma. Ada sesuatu sedang bermain difikirannya kini.

“Macammana dengan Mega Jaya?” Soal NurAlia tiba-tiba. Air muka Encik Hakim berubah serta merta.

“I minta maaf sebab saham milik Arwah Puan Sri di Mega Jaya Sdn. Bhd tak dapat nak diselamatkan sebelum Arwah meninggal. Tan Sri Azman berjaya memaksa Arwah untuk tandatangan dokumen pindah milik saham syarikat. I dengar company tu sekarang tengah dilanda krisis. Mungkin nanti ada sesuatu yang tak jangka berlaku.” Terang Encik Hakim. NurAlia mengeluh perlahan.

Mega Jaya Sdn. Bhd. adalah salah sebuah syarikat terbesar di Malaysia. Syarikat itu telah diamanahkan oleh Arwah datuk NurAlia kepada Arwah Mamanya. NurAlia perlu mendapatkan kembali haknya sebagai pewaris tunggal Mega Jaya Sdn. Bhd.

“You kena bantu I untuk dapatkan kembali syarikat tu. No matter what.” Ujar NurAlia. Dia nekad untuk mendapatkan kembali syarikat itu demi untuk mengembalikan harta milik keluarganya.

10 December 2012

Be Mine, My Maid? Episode 9


Episode 9
SEJAK mereka pulang dari Kuantan tempoh hari, Tengku Haris kelihatan dingin sekali dimata NurAlia. Dia tidak berani untuk bertanyakan perihal lelaki itu kerana bimbang lelaki itu akan bersangka buruk terhadapnya.

Sharifah Amira yang kini sedang hamil 3bulan lebih banyak menghabiskan waktunya di banglo itu.  Tengku Hafiz pula sudah 2 minggu tidak ke pejabat dek kerana tempias ‘morning sickness’ si isteri.  NurAlia seakan perasan tentang perubahan Sharifah Amira kepadanya kerana wanita itu semakin hari semakin kasar dengannya berbanding sebelum ini. Namun kerana memikirkan mungkin pembawakan budak, NurAlia hanya bertahan walaupun makian bagaikan makanan telinganya kini.

Bibik Biah menghampiri NurAlia yang sedang asyik menyiram pokok-pokok bunga di taman mini itu.  

“Bibik... tak perasan pulak Bibik ada dekat sini.” Seloroh NurAlia. Dia menutup pili air lalu dia menghampiri Bibik Biah yang sedang duduk di bangku kayu di sebelah kolam ikan kecil itu.

“Macammana nak perasan, Lia tu khusyuk sangat duk menyiram pokok. Bibik tengok, Lia macam ada masalah aje? Gaduh dengan Tengku Haris ke?” Serkap Bibik Biah.

NurAlia cepat-cepat menggeleng kepalanya.

“Takde apalah Bik. Lia okay aje.” Ujar NurAlia perlahan. Lantas dia mematikan paip air. Lalu dia melabuhkan punggung diatas bangku kayu di taman mini.

“Biasalah Lia, orang dah nak kahwin ni macam-macam dugaannya. Lia kena banyak bersabar.” Ujar Bibik Biah berbaur nasihat. NurAlia merenung ke tanah sambil menguis kakinya.

Deruan enjin kereta Tengku Haris mematikan lamunan gadis muram itu. NurAlia memandang kereta BMW putih itu. Lalu dia mengangkat punggung lalu meninggalkan taman mini.  Tengku Haris yang baru sahaja memarkir keretanya di porch banglo sempat melihat tingkah NurAlia sebentar tadi.


TENGKU  Haris merenung ke langit yang hanya diterangi bulan yang terang bercahaya. Sejak pulang dari Kuantan tempoh hari, dia sering pulang lewat malam dek kerana menyiapkan tugasan di pejabat yang tidak pernah selesai itu. Fikirannya sedikit terganggu apabila memikirkan majlis perkahwinannya yang bakal tiba tidak lama lagi.

Tiba-tiba kedengaran pintu biliknya dibuka. Lantas dia memusingkan badannya menghadap pintu biliknya. Melihat Tengku Hafiz yang muncul disebalik pintu, Tengku Haris terus tersenyum.

“Nampak abang je terus senyum? Apa yang kelakar wahai Tengku Haris?” Tegur Tengku Hafiz sambil berjalan menghampiri balkoni bilik itu. Tengku Haris menggelengkan kepalanya.

Teruk jugak ye alahan abang ni. Sampai kurus dah Ris tengok.”

“Boleh tahanlah Ris. Tapi hari ni okay sikit daripada semalam. Mungkin dah beransur baik kot. Alah, nanti kalau si Alia tu mengandung, tahulah Ris macammana rasa alahan ni. Sekarang boleh lah gelakkan abang.” Ujar Tengku Hafiz panjang lebar. Tengku Haris mendengar kata-kata abangnya itu hanya tersenyum pahit. ‘that is not going to be happen lah bang’ bisik Tengku Haris di dalam hati.

“Ris dah ready nak jadi suami orang ke ni?” Tanya Tengku Hafiz dengan wajah yang serius.

“In Shaa Allah bang. I will be a very good husband to her.  Don’t worry lah.” Ucap Tengku Haris seakan cuba meyakinkan abangnya itu.

“Baguslah kalau macam tu. Haa.. lupa abang nak bagitahu Ris. Esok Lisa balik sini. Dah cuti katanya.” Ujar Tengku Haris mendatar.

“Lama sungguh dia tak balik sini.” Ujar Tengku Haris.
Tengku Malissa, adik bongsu Tengku Hafiz dan Tengku Haris yang sedang menuntut di Universiti Malaysia Sabah (USM). Adiknya itu sangat jarang untuk pulang ke Kuala Lumpur berbanding rumah keluarga mereka di Kuantan. 



TENGKU Haris tersenyum mengagumi keindahan alam ciptaan Tuhan Yang Maha Esa itu.  Hilang segala bebanan kerja yang ditanggungnya selama seminggu dia sibuk di pejabat tempoh hari.

Jam 8:45 pagi Tengku Haris mendapat panggilan daripada Datin Rohana yang ingin bertemu dengannya pada petang Sabtu itu. Tengku Haris memandang NurAlia sekilas yang baru sahaja melintasi ruang tamu. Dia perasan gadis itu sedikit muram sejak semalam. Wajah gadis itu bermain di mindanya kini.

Tengku Hafiz dan Sharifah Amira yang baru muncul dari tingkat atas hanya memandang Tengku Haris yang kelihatan seperti sedang termenung. Tengku Hafiz mendapatkan adiknya itu manakala Sharifah Amira menghilang ke dapur.

“Hai Ris, orang nak jadi pengantin ni tak boleh banyak termenung sangat. Nanti takut hilang seri pengantin.” Usik Tengku Hafiz. Tengku Haris ketawa mendengar usikan daripada Tengku Hafiz.

“Abang nak keluar ke mana?”

“Nak pergi klinik dengan isteri abang. Kenapa?” Tanya Tengku Hafiz sambil matanya mencari sesuatu di atas meja kecil.

“Lisa datang sini dengan apa?”

“Erm... kata Bonda dia datang dengan kereta. Petang nanti sampailah dia tu.”
Tengku Haris cuma menganggukkan kepalanya sambil matanya terarah dikaca tv.  Beberapa minit kemudian Tengku Hafiz meminta diri untuk ke klinik bersama isterinya itu.

JAM 2:00 petang Tengku Haris sudah bersiap-siap untuk ke butik milik Datin Rohana. Sebelum dia melangkah keluar dari banglo itu dia sengaja mencari NurAlia di dapur.  Entah kenapa dia ingin melihat wajah itu sebelum dia melangkah keluar.

Sebaik sahaja namanya dipanggil oleh Tengku Haris, NurAlia terus cepat-cepat mendapatkan lelaki itu yang sedang berdiri di tengah-tengah dapur kering.

“Ada apa awak panggil saya?” Dia sengaja membahasakan Tengku Haris ‘awak’ kerana dia kini lebih selesa begitu. Walaupun dia tahu lelaki itu masih akan ber’aku’ dengannya.

“Aku nak keluar ke butik Datin Rohana. Kau ada nak request apa-apa tak?” Tanya Tengku Haris sambil matanya merenung segenap inci wajah gadis itu.

“Tak ada.” Ringkas sahaja jawapan yang keluar dari bibir kecil milik NurAlia.
Mendengar jawapan ringkas dari mulut gadis dihadapannya itu dia terus mengambil langkah keluar dari banglo itu.  Sebaik sahaja Tengku Haris pergi, NurAlia terus masuk ke dalam biliknya.

SUARA Bibik Biah yang sedang berbual mesra mencuri perhatian NurAlia yang sedang menulis sesuatu didalam diarinya. Lantas dia menyimpan diari itu didalam laci dan terus melangkah keluar dari biliknya. Bibik Biah memandang NurAlia yang baru sahaja keluar dari bilik itu. Gadis yang berambut perang yang berdiri berhadapan dengan Bibik Biah turut memusingkan badannya.

“Nilah perempuan yang nak kahwin dengan abang Lisa tu Bibik? Dasar perempuan tak tahu malu! Cuba kau cermin muka kau tu sikit Alia.!” Herdik Tengku Malissa.

“Maafkan saya Tengku. Saya sedar siapa saya ni, tetapi saya bukanlah seperti yang Tengku fikirkan.” Ucap NurAlia sebak. Lantas dia berlari meninggalkan dapur kering itu.
Bibik Biah mengeluh kesal. Tengku Malissa mencebik apabila mendengar kata-kata NurAlia sebentar tadi.

“Tengku, Bibik kenal Alia tu macammana. Dah hampir setahun dia kerja dekat sini. Dia budak baik, Tengku.” Pujuk Bibik Biah lembut.

“Alah, Bibik bukan tahu apa pun. Entah-entah perempuan tu dah bagi ubat guna-guna dekat abang tu. Sampai abang nekad sangat nak nikah dengan perempuan yang entah dari keturunan mana tu.” Ujar Tengku Malissa dengan amarah yang masih bersisa itu.

Bibik Biah hanya mampu menggeleng kepala mendengar tuduhan dari mulut Tengku Malissa itu. Jauh disudut hati tuanya itu dia yakin pembantunya bukanlah seperti yang Tengku Malissa fikirkan.


NURALIA duduk termenung di bus stop kecil berhampiran taman perumahan elit itu. Hampir setengah jam dia berada di situ. Kepalanya sarat memikirkan keputusan besar yang telah dilakukannya tempoh hari. Perkahwinan yang bakal berlangsung tidak lama lagi bakal merubah hidupnya walaupun perkahwinan itu cuma seketika. Dia bimbang hatinya bakal terluka dengan permainannya sendiri. Tanpa sedar satu keluhan keluar dari bibirnya.

Langit yang sudah bertukar warna menarik kaki NurAlia untuk berjalan pulang ke banglo milik keluarga Tengku Haris. Baru sahaja kakinya menapak, tiba-tiba kereta BMW putih milik Tengku Haris berhenti berhampiran dengannya. NurAlia menjadi tidak keruan apabila tingkap kereta itu diturunkan.

“Kau buat apa kat sini Alia?” Tanya Tengku Haris. NurAlia menelan liurnya. Akhirnya dia cuma kaku berdiri menghadap kereta lelaki itu.

“Dah, masuk cepat. Hari nak hujan ni.” Arah Tengku Haris tegas.

NurAlia akur. Sebaik sahaja pintu kereta ditutup, Tengku Haris terus memandu laju menunju ke satu destinasi yang tidak diketahui NurAlia.

“Awak nak bawa saya ke mana  ni?” Tanya NurAlia. Tengku Haris sengaja membiarkan soalan itu.
Beberapa minit kemudian mereka sampai di satu taman permainan kanak-kanak. Tengku Haris mematikan enjin keretanya lalu melangkah keluar dari perut kereta. Melihat tingkah Tengku Haris, NurAlia terus keluar dari perut kereta mewah itu.

“Aku minta maaf sebab mungkin aku dah buat kau keliru. Aku tengok kau macam ada masalah jer Alia.” Ujar Tengku Haris perlahan. NurAlia turut menyandarkan badannya di kereta mewah Tengku Haris.

“Tak ada apalah Tengku. Mungkin sebab saya penat.” Ujar NurAlia ringkas.

“Aku minta maaf sebab heret kau dalam masalah aku dengan family aku ni. Aku janji perjanjian antara kita hanya untuk setahun. Aku tak akan letak apa-apa kesalahan di bahu kau bila hari ‘itu’ tiba nanti.” Ujar Tengku Haris lembut. Dia memandang NurAlia disebelahnya itu. NurAlia menahan getaran didadanya itu. Banyak perkara yang mereka bualkan petang itu. Kebanyakkan berkisar tentang perkahwinan yang bakal menjelang tiba nanti.