17 March 2013

Be Mine, My Maid? Episode 17


Episode 17
TENGKU Hanis Amira. Bayi perempuan hasil perkongsian hidup Tengku Hafiz dan Sharifah Amira kini sudah berusia 3 bulan. Hampir setiap minggu Engku Maryam dan Tengku Jamil akan berulang-alik dari Kuantan ke Kuala Lumpur untuk menghabiskan masa dengan cucu pertama keluarga mereka.
            Kandungan NurAlia pula sudah masuk bulan yang ke-4 kini. Selera makannya kini sudah tidak seperti biasa. Sejak masuk bulan ke-4, selera makannya bagaikan sudah berubah sepenuhnya. Kini dia akan memaksa suaminya untuk memasak makanan yang diidamnya. Bagi Tengku Haris pula dia kini bagaikan sudah terbiasa masuk dapur untuk memasak. Jika dulunya dia sendiri tidak tahu membezakan garam dan ajinomoto, kini dia sudah boleh membezakan keduanya.
            “Abang......” Sengaja dia melembutkan nadanya memanggil suaminya yang sedang mengadap laptop didalam bilik pejabatnya. NurAlia mengatur langkah menghampiri suaminya apabila panggilannya tidak bersahut.
            Tengku Haris mengangkat kepalanya apabila perasan isterinya sudah berdiri dihadapan pintu. ‘Ni mesti nak apa-apa ni.’ Detiknya dalam hati.
            “Kenapa sayang?” Tanya Tengku Haris sambil memandang isterinya yang sudah menghampirinya.
            “Abang busy ke?” Tanya NurAlia yang sudah berdiri disebelah suaminya.
            “Sort of.” Jawab Tengku Haris ringkas. Dia terus berpura-pura meneliti kertas.
            NurAlia mengambil kertas yang sedang diteliti Tengku Haris. Mata Tengku Haris membulat memandang isterinya.
            “Busy lah sangat. Habis tu, kat kertas ni apa? Oooo... Abang cakap abang busy pasal abang tak nak Lia kacau abang ya? Nah, ambil balik kertas abang ni. Lia nak naik tidur.” Lantas kertas yang penuh dengan nama NurAlia itu diletak kembali diatas meja Tengku Haris. Belum sempat kakinya ingin melangkah, Tengku Haris terlebih dahulu mencapai tangan isterinya yang sudah merajuk itu.
            “Sayang...” Panggil Tengku Haris lembut.
            “Sayang, abang saja jelah nak sakat Lia. Cepatnya dia merajuk. Lia nak apa? Abang buatkan. Tell me.” Pujuk Tengku Haris sambil memegang bahu isterinya yang masam mencuka itu.
            NurAlia diam lagi. Sengaja dia menundukkan mukanya.
            “Sayang, cepatlah beritahu abang. Lia nak makan apa?” Tengku Haris cuba menarik dagu isterinya agar memandang dirinya.
            “Tak nak apa-apa. Lia nak tidur.” Ujar NurAlia akhirnya. Lalu dia meninggalkan suaminya disitu. ‘Padan muka. Cari pasal sangat.’ Desisnya dalam hati.
            Beberapa minit kemudian barulah Tengku Haris muncul didalam kamar mereka. Kelihatan isterinya sedang membaca majalah Pa&Ma dikatil. Tengku Haris menapak perlahan menghampiri isterinya. Lalu dia melabuhkan punggung disebelah isterinya yang sedang berbaring itu. Perut isterinya yang sedikit timbul itu diusap lembut. NurAlia sengaja tidak mengendahkan suaminya.
            “Lia...” Panggil Tengku Haris perlahan. NurAlia diam lagi. Lantas Tengku Haris berdiri lalu dia membuka satu persatu laci yang ada dalam bilik itu. Persis sedang mencari sesuatu. NurAlia menjeling ke arah suaminya yang sedang sibuk mencari sesuatu. Lantas dia membetulkan badannya.
            “Abang cari apa?” NurAlia bersuara akhirnya. Sejurus terdengar suara isterinya, Tengku Haris terus berpaling.
            “Abang cari suara sayang.” Jawab Tengku Haris ringkas. NurAlia terkedu. Senyuman manis terukir diwajahnya. Tengku Haris lega apabila melihat senyuman yang terukir dibibir isterinya itu. Lantas dia mendapatkan isterinya yang masih berbaring itu.
            “Sayang tolonglah lepas ni jangan merajuk macam ni lagi. Abang buntu  nak pujuk Lia tahu? Okaylah, abang lebih sanggup Lia marah abang daripada Lia diamkan diri macam ni. Terseksa jiwa abang ni.” Ujar Tengku Haris tenang. NurAlia ketawa.
            “Sorry bang, Lia saja nak test abang tadi.” Jawab NurAlia selamba. Tengku Haris membulatkan matanya apabila mendengar jawapan isterinya itu.
            “Kalau macam tu abang nak merajuk pulak lah.” Duga Tengku Haris. Cepat-cepat NurAlia mencapai tangan suaminya.
            “Lia janji tak buat macam tu lagi. Lia minta maaf...” Ujar NurAlia sambil memandang suaminya dengan senyuman dibibir. Tengku Haris meletakkan tangannya dikepala isterinya lalu membalas senyuman isterinya. ‘Macam manalah aku nak merajuk dengan dia ni, kalau sekali dia senyum macam ni hati ni dah cair.’ Tengku Haris mengeluh.

JAM 9 pagi Tengku Haris dan Tengku Hafiz ke Mega Jaya Sdn. Bhd bagi menghadiri mesyuarat perlantikkan ahli lembaga pengarah baru syarikat itu. Tengku Haris meneliti dokumen yang baru diserahkan kepada setiap mereka yang hadir itu. Setiap helaian ditelitinya. Sekali lagi sebaris nama yang baru menjadi sasaran anak matanya membuatkan jantungnya berdengup. Matanya melilau memadang segenap bilik mesyuarat yang sudah penuh itu.
            Tuan Haji Baharin selaku penasihat Mega Jaya Sdn. Bhd mula membuka bicara. Semua yang ada dibilik itu menumpukan sepenuh perhatian kepada Tuan Haji Baharin dihadapan.
            Para hadirin mula menunjukkan minat apabila lelaki itu mula bercerita sejarah Mega Jaya serta perjalanan perniagaan Mega hingga ke hari ini.  10 minit kemudian barulah lelaki itu mula memperkenalkan dua pemegang saham terbaru Mega Jaya. Tengku Hafiz berdiri sejurus namanya diperkenalkan oleh Tuan Haji Baharin.
            Tengku Haris sedikit hampa apabila pemilik nama yang ditunggunya tidak kelihatan malah hanya menghantar peguamnya sebagai wakil. Mata Tengku Haris tidak lepas memandang lelaki yang memperkenalkan dirinya sebagai wakil kepada salah seorang pemilik saham terbaru Mega.
            Jam 11:00 pagi, selesailah mesyuarat yang diketuai oleh Tuan Haji Baharin itu. Tengku Hafiz dan Tengku Haris mengambil keputusan untuk terus pulang ke pejabat. Belum sempat pintu lif tertutup, ada seseorang sempat menahan pintu itu daripada tertutup rapat. Tengku Haris membulat memandang Hakim Azimin yang baru sahaja meluru memasukki lif itu.
            “Thanks, anyway.” Ucap Hakim Azimin sambil menghulurkan tangan kepada Tengku Hafiz kemudiannya beralih kepada Tengku Haris.
            “I rasa kita pernah jumpa sebelum ni kan?” Tanya Tengku Haris tiba-tiba. Hakim Azimin tersenyum penuh makna.
            “Ya. Ini kali kedua I diwakilkan untuk attend meeting disini.” Jawab Hakim Azimin tenang.
            “Sepanjang I attend meeting disini, tak pernah sekali pun I jumpa Puan NurAlia. But her name still active till today.” Ujar Tengku Haris selamba. Belum sempat lelaki itu menjawab, pintu lif sudah terbuka.  Mereka berjalan beriringan menuju ke pintu utama lobi.
            “Dia ada. Cuma masih belum tiba waktu yang sesuai untuk dia muncul. You pun tahu Mega punyai sejarahnya yang tersendiri. Maybe sebab itu client I still harapkan I untuk work on behalf of her. I think, tak lama lagi you akan jumpa dia, Tengku. So, I gerak dulu. Nice to meet you both.” Sengaja bahu Tengku Haris ditepuk perlahan dengan senyuman penuh makna. Lantas langkah kaki diatur meninggalkan dua beradik itu.

            “Ris rasa macam ada sesuatu yang dia sembunyikan dari kita semualah. Entah kenapa Ris dapat rasa macam tu.” Ujar Tengku Haris ketika mereka sudah didalam perjalan pulang ke pejabat.
            Tengku Hafiz yang sedang membelek telefon bimbitnya terhenti seketika. Lalu dia memandang adiknya yang sedang memandu itu.
            “Apa yang membuatkan Ris fikir macam tu?” Soal Tengku Hafiz pula.
            “Entahlah. Mungkin perasaan Ris saja kot.” Jawab Tengku Haris akhirnya.

SETIBANYA di bilik pejabat, Tengku Haris terus meluru menghampiri almari fail yang terletak dipenjuru bilik pejabatnya. Laju sahaja tangannya mencapai fail yang bertanda Mega itu.
            Cepat-cepat dia membelek helaian dokumen yang ada di dalam fail tersebut. Matanya terarah pada sebaris nama yang menjadi tanda tanya sejak pagi lagi. Jantungnya berdengup kencang. Tengku Haris berfikir sejenak. Wajah isterinya mula bermain dimata. Bagaikan cukup misteri baginya ketika itu. Hakim Azimin! Hatinya kuat menyatakan ada sesuatu tentang lelaki itu. Panahan mata lelaki itu padanya bagaikan ada maksud tersirat melalui kata-katanya.
            Tengku Haris mengeluh berat. Sekali lagi butiran tentang sebaris nama itu diperhatinya. Tarikh lahir pemilik nama itu membuatkan Tengku Haris sedikit terkejut. “Adakah NurAlia Roslan dan NurAlia Ahmad orang yang sama?” Ujar Tengku Haris sendirian.
            Tengku Hafiz yang sudah lama perhatikan adiknya itu berdehem. Pelik dengan sikap adiknya yang bercakap sendirian itu. Tengku Haris memandang Tengku Hafiz yang sudah menghampirinya.
            “Apa yang tak kena ni Ris? Lain macam aje abang tengok Ris ni. Abang dengar Ris sebut nama Lia. Kenapa dengan Lia?” Tanya Tengku Hafiz bertalu-talu.
            “NurAlia Roslan.” Sebaris nama itu meniti dibibir Tengku Haris sekali lagi. Tengku Hafiz melabuhkan punggung disofa bertentangan adiknya.
            “Kenapa dengan dia? Ris kenal dia?”
            Tengku Haris menggeleng.
            “So? What’s the matter?” Tanya Tengku Hafiz lagi.
            “Birth date dia sama dengan isteri Ris. Cuma nama ayah dorang tak sama. Entahlah Ris macam dapat rasa dua nama ni adalah orang yang sama.” Luah Tengku Haris sambil memicit kepalanya.
            Tengku Haris membelek fail yang terbuka itu.
            “Maybe satu kebetulan?” Tengku Hafiz cuba berfikir positif.
            Tengku Haris diam.
            “Ris, tak baik tahu curiga macam ni. Abang tak fikir Lia boleh buat perkara macam ni. Lagipun abang rasa Ris lebih kenal Lia.” Ujar Tengku Hafiz.
            “Ris kenal dia selepas dia jadi maid rumah kita. Sejarah hidup dia tak banyak yang Ris tahu. Hati Ris ni kuat menyatakan dua nama ni adalah orang yang sama.”
            “Abang rasa Ris patut jumpa peguam tu dulu to make things clear. Abang tak nak Ris buat keputusan terburu-buru nanti. Lagipun isteri Ris tu kan tengah mengandung.” Nasihat Tengku Hafiz lagi. Tengku Haris diam tidak bersuara. 
            “Dah, tak payah kusutkan kepala tu. Jom, ikut abang lunch dengan Lisa.” Ajak Tengku Hafiz.
            “Lisa ada kat KL ke?”
            “Haah. Dah 2 hari ada kat sini. Jomlah kita lunch sekali.”
            Tengku Haris melihat jam ditangan sekilas. Teringat isterinya dirumah. “Tak boleh lah bang. Lia kat rumah tu tunggu Ris balik. Lain kalilah kita lunch sekali?”
            Tengku Hafiz ketawa.
            “Tadi bukan main curiga dekat bini. Tak pelah. Ris baliklah. It’s okay.” Ujar Tengku Hafiz sambil menepuk bahu adiknya berkali. Tengku Haris tersenyum pahit.

TENGKU Haris cuba memaniskan wajahnya sebelum melangkah masuk kedalam perut rumahnya. Bau kari menyengat hidungnya. Tengku Haris melangkah ke dapur basah. NurAlia yang sedang bernyanyi sambil memegang senduk itu menjadi tatapan sepasang mata milik Tengku Haris.
            “Abang, dah lama balik?” Tegur NurAlia tatkala terpandang suaminya yang sedang berdiri disudut.
            “Baru jer. Lia masak apa?” Tanya Tengku Haris cuba meneutralkan keadaan.
            “Kari ayam. Teringin sangat nak makan.” Jawab NurAlia lembut sambil menarik tangan suaminya menghampiri kerusi.
            “Kenapa tak tunggu abang balik? Abang boleh masakkan.” Ujar Tengku Haris. Bukan dia tak tahu, sejak kandungan isterinya memasukki bulan yang ke-3, tekak isterinya sedikit berubah. NurAlia tidak lagi makan makanan yang dimasaknya. Sejak itulah juga, dia pula mengambil alih tugas memasak dan isterinya pula petah mengeluarkan resipi masakan.
            “Tak apalah. Lia tak nak kacau abang. Lagipun harini Lia rasa nak masak sendiri.” Jawab NurAlia ringkas. Tengku Haris kemudiannya berlalu ke ruang tamu untuk berehat seketika.
            Ketika dimeja makan, mereka tidak banyak berbual seperti kebiasaannya. Tengku Haris lebih selesa melayani fikirannya sambil menikmati hidangan tengahari itu. NurAlia pula bagaikan mengikut rentak suaminya. Dia sedikit kaget dengan apa yang disampaikan peguamnya pagi tadi. Suaminya itu bagaikan mengesyaki sesuatu ketika mesyuarat yang diadakan di Mega.
           




14 March 2013

Be Mine, My Maid? Episode 16



“INI alamat yang kami terima dari salah seorang penduduk kampung tu. Menurut penduduk kampung tu, dia dah hampir 16 tahun berpindah ke Kuala Terengganu. Orang upahan I akan inform I once dorang dah dapat trace lokasi sebenar nanti.” Terang Hakim bersungguh-sungguh. NurAlia mengangguk.

Entah mengapa sejak Subuh lagi kepalanya mula pening dan badannya bagaikan begitu malas mahu bangkit dari katil. Jika tidak teringatkan janjinya dengan Hakim pada hari itu, dia pasti masih bermalasan dikatil ketika ini.

Encik Hakim berjalan menghampiri meja kerjanya lalu dia mencapai sebuah dokumen sederhana tebal lalu dihulur kepada NurAlia. Kemudian dia mengambil tempat duduk disofa sebelah NurAlia. NurAlia membelek fail tersebut dengan teliti. Satu persatu helaian yang ditelitinya.

            “Kenapa cuma 45%? Bukankah jumlah keseluruhan saham Tan Sri 55%?” Soal NurAlia tiba-tiba. Encik Hakim yang sedang leka dengan Ipad ditangannya itu terus mengangkat kepalanya memandang NurAlia.

            “I minta maaf. I tak sempat halang. But it doesn’t matter right? Lagipun you dah ada 10%, bila you dah beli lagi 45% ni you tetap akan jadi pemegang saham terbesar Mega. And you dah pun berjaya dapatkan bahagian Arwah Mama you.” Balas Encik Hakim berbaur memujuk. NurAlia mengangkat kening. Bersetuju dengan kata-kata peguamnya itu.

            “So, i dah boleh tandatangan?” Tanya NurAlia. Encik Hakim tersenyum lalu mengangguk. Tidak lama kemudian NurAlia menarik keluar buku cek dari begnya. Setelah mencatat sejumlah nilai diatas cek, kemudian cek itu bertukar tangan. Dokumen perjanjian ditolak sedikit oleh NurAlia.

            “I will call you once semua ni dah selesai. Erm... I harap once semuanya dah selesai nanti, you dah bersedia untuk hadiri mesyuarat Ahli Lembaga Pengarah bagi perlantikan baru CEO Mega. I harap you dah bersedia.” Terang Encik Hakim. NurAlia memandang peguamnya sambil mengetap bibirnya.
            “Bila? I mean, bila mesyuarat tu? Tak boleh ke you wakilkan I? Please?” Rayu NurAlia.

            “Alia, you tahu kan you tak boleh bergantung pada I sampai bila-bila? I cuma peguam yang bertanggungjawab untuk menjaga aset you, bukan perkara peribadi you. Lagipun, sampai bila you nak sorokkan hal ni daripada pengetahuan suami you? Lambat-laun suami you akan dapat tahu juga.” Bidas Encik Hakim tegas.

NurAlia yang sedang memicit kepala dipandang sekilas. Wajah wanita itu yang sedikit pucat itu membuatkan dia dipalit rasa bersalah. Encik Hakim mengeluh berat.

            “I minta maaf kerana dah babitkan you dalam masalah I. I cuma belum ada kekuatan untuk berterus-terang hal ni kepada suami i. Macam-macam kemungkinan yang I fikirkan. Nantilah, i akan cuba.” Ujar NurAlia. Wajah suaminya bermain dimatanya ketika itu.

            “Jangan risau, I sentiasa ada dibelakang you.” Sokong Encik Hakim. NurAlia mengukir senyuman dibibirnya. 

            “You tak sehat ke? Muka you nampak pucat.” Tegur Encik Hakim. NurAlia mengerutkan dahinya.

            “Taklah. I okay aje. Cuma pening jer sikit.” Jawab NurAlia selamba. Encik Hakim mengakat kening.

            “Are you pregnant Puan Alia?” Soal Encik Hakim dengan nada yang ceria tiba-tiba. Soalan yang memukul telinganya itu sedikit mengejutkannya. ‘Aku pregnant? Hishh...’ Detik NurAlia dalam hati.

            “Kan? I perhati you sejak mula-mula sampai tadi lagi Lia. Muka you pucat. Lepas tu you cakap you pening pulak ni. Mana tahu kan, i nak dapat anak saudara.” Ujar Encik Hakim selamba. Bibirnya tidak lekang daripada senyuman. NurAlia ketawa mendengar perkataan anak saudara yang sengaja ditekankan itu.
            “You ketawa kenapa? Excited nak dapat baby? I rasa you kena pergi klinik lah Lia. Mana tahu kan?” Cadang Encik Hakim sedikit teruja. NurAlia dah dianggap sebagai adiknya sejak hari pertama dia bertemu mata dengan wanita didepannya itu. Dia sedikit simpati dengan nasib yang menimpa wanita itu.

            “Ada-ada jelah you ni. Mungkin I penat kot. Tu yang pening-pening macam ni. Dah lah, dah nak dekat lunch hour ni. I nak minta diri dululah. Tak nak kacau you lama-lama.” Ujar NurAlia sambil mengemas begnya.

            “Tak ada maknanya kacau I Puan Alia oii. Since dah dekat lunch hour ni kan, apa kata kita lunch sekali? Dah terlanjur you dekat sini ni.” Cadang Encik Hakim tiba-tiba.

NurAlia terdiam sejenak. Good idea. Lagipun Tengku Haris tak balik lunch harini.
           
            “Okay lah macam tu. Jom!” Akhirnya dia bersetuju. Baru sahaja dia ingin melangkah matanya berpinar-pinar dan badannya terhuyung-hayang. NurAlia jatuh terjelepok diatas karpet bilik pejabat Encik Hakim.


TENGKU Haris mengesat bibirnya lalu mengeluh berat. Sudah 3 kali dia berulang alik dari tandas kecil yang terdapat dalam bilik pejabatnya. Kapalanya sarat memikirkan makanan yang sudah dimakannya semalam. Cuba meneka. Hampir setiap 30minit dia pasti akan berlari ke tandas untuk memuntahkan segala isi perutnya.

Jarinya ligat menekan butang ditelefon bimbitnya. Dahinya dikerutkan sedikit apabila panggilannya tidak berjawab. Dua kali dia cuba menghubungi isterinya itu namun masih tidak berjawab. ‘Kemas rumah agaknya’ bisik Tengku Haris. Kemudian dia cuba menumpukan perhatian pada skrin laptop.

Sementara itu, di dalam bilik pejabat Encik Hakim pula NurAlia kelihatan baru membuka kelopak matanya. Encik Hakim menarik nafas lega apabila melihat NurAlia yang sudah sedar itu. 

            “You okay ke?” Soalan itu yang terpancul dibibir Encik Hakim apabila melihat NurAlia sudah membetulkan duduknya.

            “I minta maaf dah susahkan you.” Ujar NurAlia lalu mengerling jam didinding bilik pejabat peguamnya.

            “I nak balik dululah.” NurAlia mula menarik tas tangannya yang terletak diatas meja hadapannya. Encik Hakim berdiri. Cuba menghalang.

            “You sure you boleh drive balik? I think you better pergi klinik dulu.” Cadang Encik Hakim. NurAlia menggeleng. Sebaik sahaja meminta diri, NurAlia terus melangkah keluar.

“TAHNIAH Puan Alia, tak lama lagi awak akan jadi ibu.” Beritahu Doktor Marini lembut. NurAlia ternganga. Doktor Marini ketawa kecil melihat reaksi terkejut NurAlia.

“Kandungan awak dah pun berusia 5 minggu Puan Alia.” Beritahu Doktor Marini lagi. NurAlia membulat memandang doktor wanita dihadapannya itu. Bagaikan bermimpi mendengar berita yang baru diterima itu.

Dia hanya mendengar nasihat-nasihat yang diberikan oleh Doktor Marini petang itu. Setelah mengambil ubat dan membuat bayaran, NurAlia terus meninggalkan bangunan klinik itu. Setibanya dirumah, dia terus menghubungi suaminya.

Perutnya diusap perlahan sambil tersenyum. Lantas dia melangkah ke dapur untuk mengisi perut. Hatinya girang menunggu kepulangan suaminya untuk memberitahu berita kehamilannya itu. Tengku Haris memaklumkan bahawa dia akan pulang awal petang itu.

JAM 4 petang Tengku Haris sudah pun tiba dikediamannya. Apabila pintu utama dibuka, matanya terpandangkan sebatang tubuh yang sedang terlena diruang tamu utama rumah. Wajah bersih NurAlia yang kelihatan berseri itu dipandangnya. Lalu dia mengatur langkah menghampiri isterinya itu.
NurAlia membuka matanya seraya terhidu haruman minyak wangi yang selalu dipakai suaminya. Bibirnya terukir senyuman manis tatkala terpandang suaminya didepan matanya. Tengku Haris mengucup dahi NurAlia lembut.

            “Abang nampak tak sehat jer.” Tegur NurAlia apabila perasan wajah suaminya sedikit muram itu. Tengku Haris melabuhkan punggung disebelah isterinya.

            “Abang asyik muntah-muntah aje kat office tadi. Tak tahulah apa kena dengan abang hari ni. Salah makan kut.” Terang Tengku Haris.

NurAlia tersenyum mendengar kata-kata suaminya. ‘Aku yang mengandung, dia yang muntah-muntah.’ Detik NurAlia dalam hati. Lantas dia mencapai tangan suaminya. Lalu dibawa ke perutnya. Cuba memancing suaminya. Namun tiada respon daripada suaminya ketika itu.  

            “Tak adalah bang. Bukan sebab salah makan. Tapi....” NurAlia sengaja tidak menghabiskan ayatnya. Sengaja dia menekan tangan suaminya yang berada diperutnya itu. Tengku Haris memandang isterinya dengan pelbagai soalan. NurAlia senyum meleret.

            “Abang akan jadi Papa? Tak lama lagi?”

NurAlia ketawa sambil menganggukkan kepalanya. Tengku Haris mengusap perut isterinya lembut. “Bila Lia dapat tahu?” Tanya Tengku Haris lagi.

            “Tengahari tadi Lia ke klinik.” Jawab NurAlia ringkas. Dia gembira melihat reaksi daripada suaminya ketika itu.
            “Malam nanti kita ke klinik tu. Abang nak minta nasihat dari doktor tu.” Tegas Tengku Haris.

            “Yelah bang. Abang dah makan ke? Boleh Lia panaskan lauk.”

            “No, no. Lia duduk kat sini, biar abang buat sendiri. Abang tak nak susahkan Lia dah. Abang nak Lia jaga kandungan Lia elok-elok. Abang tak nak jadi apa-apa dekat Lia.” Ujar Tengku Haris tidak lekang mengusap perut isterinya yang masih kempis itu.

NurAlia ketawa mendengar kata-kata suaminya itu. “Abang ni, itu kan tanggungjawab Lia. Lagipun Lia bukannya dah sarat. Abang ni...” Ujar NurAlia tidak puas hati.

            “No. Abang tak izinkan. Duduk sini aje. Rehat.” Tegas Tengku Haris lagi.

            “Tapi, abang pandai ke buat semua tu?” Soal NurAlia selamba. Tengku Haris yang baru sahaja ingin melangkah ke dapur itu kembali berpatah apabila terdengar pertanyaan isterinya itu.

            “Dah, jom teman abang kat dapur. Just teach me.” Ujar Tengku Haris akhirnya. NurAlia ketawa melihat airmuka suaminya separuh merayu itu.

Berita kehamilan NurAlia telah disambut baik oleh keluarga mertuanya. Engku Maryamlah yang banyak memberi nasihat kepada NurAlia dan Tengku Haris. Sudah 3 hari Tengku Haris tidak ke pejabat dek kerana terkena alahan kehamilan isterinya berbeza pula dengan isterinya yang kelihat cergas setiap hari.

Tengku Haris kembali bermaya selepas 3 hari dia berehat dirumah. Walaupun masih terpaksa berulang alik dari mejanya ke tandas, namun digagahkan juga untuk menghadap fail yang makin bertimbun dimejanya.
Hujung minggu itu Tengku Haris dan NurAlia ke kediaman yang kini didiami Tengku Hafiz dan isterinya di Bukit Antarabangsa untuk berkumpul dengan keluarga mereka. 

Engku Maryam dan Tengku Jamil menyambut mesra NurAlia dan Tengku Haris yang baru tiba itu. Sharifah Amira yang baru sahaja muncul diruang tamu bersama suaminya memasamkan wajahnya apabila melihat Engku Maryam memeluk erat NurAlia yang baru tiba itu.

NurAlia mengatur langkah menghampiri Sharifah Amira yang sedang duduk disofa. Lantas dia menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan Sharifah Amira yang sarat itu. Bagaikan terpaksa, Sharifah Amira menyambut tangan NurAlia yang ingin bersalaman itu. Engku Maryam tersenyum melihat menantunya itu.

NURALIA tersenyum melihat suaminya yang sedang membetulkan baju melayunya itu. Tengku Haris mengerutkan dahinya memandang isterinya.

            “Sayang? Apasal senyum sorang-sorang ni?” Tanya Tengku Haris sedikit cemas. NurAlia menggeleng kepala. Tengku Haris menghampiri isterinya lalu dia meletakkan tangannya didahi isterinya. NurAlia ketawa kecil.

            “Lia tak demamlah. Lia senyum sebab abang handsome sangat malam ni.” Ujar NurAlia selamba. Tengku Haris mencubit pipi isterinya perlahan.

            “Pakai kain pelikat dengan baju melayu macam ni pun handsome ke sayang?” Tanya Tengku Haris hairan. NurAlia tersenyum.

            “Nanti abang belikan hadiah untuk Lia.” Ujar Tengku Haris selamba sambil memakai songkok dikepalanya.

            “Kena puji dulu baru dapat hadiah dari abang ke? Teruklah abang ni.” NurAlia menarik muncung. Tengku Haris ketawa melihat muncung isterinya itu.

            “Nanti abang ambil tali, abang ikat muncung Lia tu buat reben. Mesti cantik.” Sakat Tengku Haris lagi. NurAlia menjeling. Tengku Haris ketawa kuat. Jam didinding dipandang seketika.

            “Nanti abang balik dari masjid, abang pujuk Lia yer. Lia duduk elok-elok kat rumah tau. Kalau ada apa-apa, panggil aje Bibik Biah.” Pesan Tengku Haris lembut. Dahi isterinya dikucup lembut. Sengaja dia mengenyitkan matanya sebelum beredar.

NURALIA mematikan langkahnya apabila terdengar jeritan dari bilik Tengku Hafiz yang terletak bersebelahan dengan biliknya. Lantas dia menjerit memanggil Bibik Biah yang berada ditingkat bawah. Kemudian dia menghampiri pintu bilik itu lalu daun pintu ditolak kuat. Lantas dia mendapatkan Sharifah Amira yang sedang menahan sakit diatas katil itu.

            “Lia, tolong I. Sakit sangat.” Rintih Sharifah Amira. NurAlia cuba membantu Sharifah Amira untuk berdiri. “Lia bawak Kak Mira ke hospital. Akak tahan sikit yer.” Ujar NurAlia lembut. Bibik Biah yang baru muncul itu seditkit cemas melihat NurAlia dengan Sharifah Amira.

            “Puan Mira...” Belum sempat Bibik Biah berkata-kata, NurAlia mencelah.

            “Bibik, tolong ambilkan beg Kak Mira dengan handbag Lia dekat dalam bilik. Lia nak bawa Kak Mira ke hospital. Cepat sikit Bik.” Arah NurAlia. Bibik Biah mengangguk. Mujurlah beg pakaian Sharifah Amira sudah tersedia.

NurAlia membantu Sharifah Amira masuk ke dalam perut kereta. Kemudian dia mengatur langkah menuju ke bahagian pemandu. Bibik Biah cuba menenangkan Sharifah Amira ditempat duduk belakang. Dengan lafaz bismillah, NurAlia memandu keluar kereta BMW putih milik suaminya menuju ke Hospital.

NurAlia dan Bibik Biah setia menunggu diluar wad kecemasan. Setibanya dihospital sebentar tadi, NurAlia terus menghubungi Tengku Hafiz untuk memaklumkan tentang Sharifah Amira. Tidak lama kemudian, Bibik Biah meminta diri ke surau untuk menunaikan solat Maghrib yang belum sempat ditunaikan.