29 June 2013

Be Mine, My Maid? Episod 20+21

Episode 20
KINI usia kandungan NurAlia sudah menginjak ke angka 8 bulan. Perut yang sudah besar itu membataskan pergerakkan NurAlia. Dia lebih banyak berehat daripada melakukan kerja-kerja rumah. Segala kerja-kerja rumah kini telah pun diserahkan kepada pembantu yang sudah hampir 2 bulan bekerja dikediaman mereka itu.
            Sejak kehadiran pembantu rumah, Tengku Haris kini kerap pulang lewat dari kebiasaannya akibat timbunan kerja di pejabat. NurAlia pula kini sudah mula belajar selok-belok perjalanan Mega Jaya Sdn. Bhd. Memandangkan dia telah mengambil keputusan untuk mengambil alih syarikat itu selepas selesai berpantang.
            Gelas kaca yang berisi susu itu dicapai lalu dia menghirup air susu yang masih bersisa itu. Kemudian matanya kembali fokus pada skrin kaca televisyen yang sedang menayangkan rancangan Wanita Hari Ini.  Topik perbualan yang berkisar asam garam rumah tangga itu sedikit sebanyak menarik minatnya untuk terus menonton rancangan itu.
            Bunyi deringan pesanan ringkas membuatkan tumpuan NurAlia pada televisyen sedikit terganggu. Lantas NurAlia mencapai telefon bimbit yang terletak di atas meja kopi itu lalu dia membuka pesanan itu. Mata NurAlia membulat apabila membuka pesanan ringkas yang dihantar oleh Tengku Malissa itu.  Airmatanya perlahan-lahan membasahi pipinya.
            Gambar Tengku Haris dan Sharifah Adira yang sedang makan disebuah restoran itu direnung kembali. Fikirannya mula menerawang jauh. Mengingati detik kali pertama dia berjumpa dengan Sharifah Adira di rumah keluarga Tengku Haris.

“PUAN Alia mana Kak Na?” Tanya Tengku Haris yang baru sahaja tiba itu. Tali lehernya dilonggarkan sedikit. Beg sandangnya diletakkan di atas sofa. Matanya melilau mencari kelibat isterinya.
            “Puan berehat dekat bilik. Tengku nak saya panggilkan ke?” Tanya Kak Su pula.
            “Tak apalah Kak Su. Saya nak naik mandi.” Ujar Tengku Haris lalu mengatur langkah menuju ke tangga.
            Pintu bilik ditolak perlahan. Matanya terbuntang ke arah katil. NurAlia yang sedang lena itu dipandang. Jam dipergelangan tangan dikerling sekilas. ‘Dah nak masuk maghrib.’ Desisnya. Tengku Haris terus menghampiri isterinya yang masih lena itu. Pipi isterinya itu dielus lembut. Kemudian dia mengejutkan isterinya itu. NurAlia memandang suaminya penuh makna. Hatinya pedih. Gambar yang dikirim melalui pesanan ringkas itu kembali tergambar dilayar fikirannya.
            “Lia tak sihat ke?” Tanya Tengku Haris sambil mengusap rambut panjang isterinya itu. NurAlia menggeleng.
            “Lia okay. Abang dah lama sampai?”
            “Baru je. Abang nak mandi dulu, kejap lagi kita jemaah sekali ya sayang? Dah lama kita tak jemaah sekali kan?” Usul Tengku Haris. NurAlia mengangguk. Sedikit sejuk hatinya mendengar permintaan suaminya itu.
            Sebaik sahaja suaminya itu menghilang ke bilik air, NurAlia mencapai telefon bimbit suaminya yang terletak di atas meja sisi katil. Laju sahaja jarinya digerakkan menyentuh skrin telefon bimbit suaminya itu. Matanya terbuntang apabila melihat senarai panggilan masuk yang memaparkan sebaris nama yang sudah mula bermain dikepalanya.
            Dari senarai panggilan, NurAlia beralih pula ke pesanan ringkas. Belum sempat dia membuka salah satu pesanan ringkas yang terdapat dalam senarai itu, dia terdengar pintu bilik air dibuka. Lantas  NurAlia cepat-cepat meletak kembali telefon bimbit itu ditempat asal.
            Tengku Haris yang hanya bertuala separas lutut itu melangkah keluar dari bilik air. NurAlia cepat-cepat menggerakkan badannya untuk berdiri. Tengku Haris mencapai tuala isterinya lalu dia menghulurkan tuala itu kepada isterinya.
            “Hati-hati sayang.” Pesan Tengku Haris lembut. Pandangannya menghantar isterinya sehingga isterinya itu hilang dari pandangannya. Di dalam bilik air, NurAlia menangis semahunya. Segala luka dihatinya diluahkan melalui tangisannya itu.

SEBAIK sahaja selesai menunaikan solat Maghrib berjemaah, NurAlia menyambut huluran salam suaminya itu seperti kebiasaan. Tengku Haris perasan wajah isterinya itu sedikit suram. Timbul tanda tanya dibenaknya. Namun lidahnya bagaikan keras untuk bertanya. Melihat isterinya yang sedang berusaha untuk berdiri itu lantas dibantunya.
            “Thanks.” Ucap NurAlia bersahaja. Telekung yang dipakainya sebentar tadi diletakkan diatas rak.
            “Lia nak ke mana tu?” Tanya Tengku Haris seraya melihat isterinya sudah melangkah ke pintu.
            “Lia nak tolong Kak Su siapkan makan malam.” Jawab NurAlia.
            “Tak payahlah sayang. Abang nak bawa Lia dinner kat satu restaurant favourite abang.” Ujar Tengku Haris sambil menarik tangan isterinya ke katil. NurAlia mengerutkan dahinya. Hairan.
            “Ada something yang Lia tak tahu ke?” Tanya NurAlia pula.
            Tengku Haris tersenyum.
            “Tak lah sayang.”
            “Birthday abang ke? Rasanya bukan.”
            “No. Kita dah lama tak habiskan masa berdua kan. Jomlah sayang.” Tengku Haris menarik tangan isterinya. Tubuh isterinya dihadapkan ke arah almari pakaian isterinya itu. Laju sahaja tangan Tengku Haris mencapai pakaian yang tergantung didalam almari itu lalu disuakan kepada isterinya seketika. NurAlia kaku. Tengku Haris yang sibuk memilih pakaian itu dipandang dengan seribu tanda tanya.
            Dress labuh berwarna pink lembut dan maternity cardigan berwarna hitam menjadi pilihan Tengku Haris. NurAlia akur tanpa bantahan. Tengku Haris tersenyum melihat NurAlia yang sudah lengkap memakai pakaian yang dipilihnya itu.
            “Cantik.” Puji Tengku Haris sambil mengusap rambut isterinya itu. NurAlia tersenyum. Tepat jam 8.05 malam, kereta milik Tengku Haris sudah dipandu keluar dari perkarangan kediaman mereka.
            Tengku Haris menarik tangan NurAlia masuk ke dalam sebuah restoran mewah yang terletak ditengah Kuala Lumpur. Hidangan masakan barat menjadi pilihan pasangan itu.
            “Dah lama kita tak dinner macam ni kan sayang?” Tengku Haris bersuara sebaik sahaja pelayan restoran itu meninggalkan meja mereka.
            “Abang sibuk sangat.” NurAlia menarik muka. Berpura-pura merajuk. Tengku Haris ketawa kecil.
            “Sorry lah sayang. Papa bagi abang banyak sangat kerja dekat pejabat tu. Abang janji lepas ni dah tak ada balik lambat lagi.” Ujar Tengku Haris bersungguh-sungguh. NurAlia memaniskan wajahnya.
            “Lia faham, bang. Lagipun abang buat semua tu kan untuk keluarga kita jugak. As long as abang tak buat perkara bukan-bukan, Lia tak kisah.”
            “Thanks sayang. Erm... sayang duduk sini kejap, abang nak pergi toilet. Jangan pergi mana-mana tau.” Pesan Tengku Haris. NurAlia mengangguk bagaikan anak kecil. Tengku Haris terus meninggalkan isterinya.
            Beberapa minit selepas pemergian Tengku Haris, telefon bimbit milik suaminya berbunyi nada pendek menandakan ada pesanan ringkas masuk. NurAlia memandang skrin telefon bimbit suaminya yang bernyala itu.  Dia terpegun apabila melihat notification WhatsApp muncul diskrin Iphone 5 milik suaminya itu. Adira! Sebaris nama itu bagaikan menikam jantungnya. Lantas NurAlia mendapatkan nombor telefon milik Adira didalam buku telefon suaminya. Lalu telefon bimbit suaminya diletakkan ditempat asal kembali. Dia menenangkan dirinya seketika sebelum suaminya muncul. Sebak yang didada ditahannya.
            Tengku Haris muncul dengan sejambak bunga mawar merah. NurAlia kaku seketika.
            “Abang rasa bersalah sangat dengan isteri abang. Kebelakangan ni abang tak banyak habiskan masa abang dengan sayang. Sekali lagi, abang minta maaf ya sayang?” Tengku Haris menghulurkan jambangan bunga itu kepada isterinya yang masih terpana itu. NurAlia menguntum senyuman semanis mungkin apabila dia sendiri dapat merasakan keikhlasan suaminya dari sepasang mata milik suaminya.
            “Lia faham bang. Lia tak ambil hati pun. Abang tak perlulah nak rasa bersalah lagi.” Ujar NurAlia sambil menyambut huluran suaminya. Tengku Haris kembali duduk ditempatnya.

“SAYANG, boleh Lia beritahu abang macam mana ciri-ciri rumah impian Lia? Abang rasa abang tak pernah tahu apa impian Lia. Apa Lia suka.” Tanya Tengku Haris ketika mereka sedang berehat didalam kamar mereka.
            NurAlia meletakkan kepalanya diatas dada suaminya. “Erm... Lia suka rumah ala english style. Ada pokok-pokok hijau, bunga segar dan ada elemen semulajadi. Sebab itu yang boleh membuatkan Lia tenang. Nanti lepas Lia bersalin, Lia nak tambah taman mini dekat depan rumah kita. Setiap petang bolehlah kita rehat sambil menghirup udara nyaman kan? Abang suka tak?” Ujar NurAlia panjang lebar. Tengku Haris tersenyum mendengar kata-kata NurAlia.

            “Insha Allah sayang, nanti kalau diizinkan Allah abang akan tunaikan impian Lia.” Ujar Tengku Haris lembut. NurAlia tersenyum. Walaupun ada seribu satu persoalan yang bermain dimindanya ketika itu, dia cuba untuk berdiam diri terdahulu. Dia ingin mencari waktu yang sesuai untuk merungkai segala kekusutan yang ada. 

------------------------------------------------------------------------------------------------------------


Episod 21
B
EBERAPA keping gambar Sharifah Adira dan Tengku Haris ditatap berkali-kali. Hatinya bagaikan ditikam berkali-kali dirasakan ketika itu. Gambar-gambar itu dimasukkan kembali ke dalam sampul berwarna putih apabila terdengar telefon bimbitnya berbunyi. Nama peguamnya tertera diskrin. Lantas dia menjawab panggilan itu. Beberapa minit kemudian NurAlia sudah bersiap ingin keluar.  Enjin kereta merah hati itu dihidupkan. Kemudian dia memandu keluar menuju ke pejabat peguamnya.
            Setibanya dipejabat peguamnya, pembantu Hakim Azimin menyambut baik kehadirannya petang itu. Pintu bilik Hakim Azimin ditolak perlahan oleh Haida, pembantu Hakim Azimin dengan ucapan terima kasih, NurAlia terus menapak perlahan memasuki bilik pejabat peguamnya itu.
            “Sampai pun you. Dah sarat sangat dah i tengok.” Tegur Hakim Azmin sebaik sahaja NurAlia muncul. NurAlia melabuhkan punggung diatas sofa bilik itu.
            “You nak minum apa-apa tak?” Tanya Hakim Azmin.
            “No thanks. I dah minum sebelum datang tadi.” Jawab NurAlia lembut.
            “Alright.” Hakim Azmin duduk menghadap NurAlia. Kemudian sehelai kertas kecil dikeluarkan daripada poketnya.
            “Nah.” Kertas kecil itu dihulurkan kepada NurAlia yang kelihatan sedikit muram itu. Kertas kecil itu bertukar tangan.
            “Alamat Encik Roslan sekarang. Budak-budak i dah comfirmkan 2 hari lepas.” Ujar Hakim Azimin tenang. NurAlia menutup mulutnya. Terkejut dengan apa yang didengarinya.
            “Ayah i? You dah jumpa?” NurAlia masih lagi tidak percaya. Sekali lagi dia meneliti alamat yang ditulis pada kertas itu.
            “Bila you nak jumpa ayah you?” Tanya Hakim Azimin. NurAlia memandang lelaki itu seketika.
            “I... entahlah. Mungkin bila i bersedia untuk jumpa ayah, barulah i pergi.” Jawab NurAlia ringkas.
            “Boleh i tanya you sesuatu?” Tanya Hakim Azimin lagi. NurAlia mengangguk.
            “I tengok you macam sedih aje. Ada masalah ke?”
            NurAlia cepat-cepat menggeleng kepalanya.
            “Kalau you ada masalah, you boleh beritahu i. Kalau i boleh tolong, inshaAllah i tolong.” Ujar Hakim Azimin.
            “Thanks. Selagi i mampu, i tak akan menyusahkan orang lain. Erm... kalau dah tak ada apa-apa, i minta diri dululah Hakim.” Ujar NurAlia yang sudah berdiri itu.
            “I hantar you ke kereta.”
            “No thanks. Nanti apa pula staff you kata. Don’t worrylah Hakim.” Ujar NurAlia cuba menyakinkan lelaki itu.
            “Okaylah kalau you dah cakap macam tu. Take care ya.” Pesan Hakim Azimin. Dia tahu ada sesuatu yang sedang membelengu fikiran bakal ibu itu. Dia sudah menganggap perempuan itu seperti adiknya sendiri kerana bersimpati dengan kehidupan yang dijalani perempuan itu.

NURALIA melangkah keluar dari lif lalu mengatur langkah perlahan menuju ke pejabat Red Property Consultation. Seorang receptionist wanita menyambut mesra NurAlia ketika NurAlia muncul disitu.
            “Tengku Haris ada?” Tanya NurAlia lembut.
            “Ada Puan Alia. Mari, saya bawakan Puan ke bilik Tengku.” Pelawa gadis muda yang bernama Aza itu. Lantas NurAlia menolak lembut permintaan gadis itu. Kemudiannya dia melangkah perlahan menuju ke  bilik pejabat suaminya. Nancy yang sudah ternampak isteri ketuanya itu lantas dia menghampiri NurAlia.
            “Puan Alia...” Tegur Nancy sedikit janggal. NurAlia menguntum senyuman manis kepada pembantu suaminya itu.
            “Tengku ada kat dalam tak Nancy?” Tanya NurAlia.
            “Err.. Boss ada tetamu sekarang. Apa kata Puan duduk dulu?” Ujar Nancy sedikit kelam kabut. NurAlia mengerutkan dahinya. Namun dia akur sahaja. Baru beberapa minit NurAlia melabuhkan punggung, kelihatan Sharifah Adira melangkah keluar dari bilik pejabat Tengku Haris. Perempuan itu sempat menjeling tajam ke arah NurAlia yang sedang duduk di ruang menunggu berhadapan bilik Tengku Haris.
            Beberapa saat kemudian interkom dimeja Nancy berbunyi seketika. Suara Tengku Haris kedengaran memanggil Nancy. Nancy yang baru sahaja ingin melangkah ke bilik Tengku Haris itu dihalang NurAlia. Lantas dia mengatur langkah masuk ke dalam bilik pejabat suaminya.

SAYANG, what are you doing here?” Tanya Tengku Haris yang kelihatan sedikit terkejut dengan kehadiran isterinya itu. NurAlia terus melabuhkan punggungnya di sofa. Sengaja tidak menjawab pertanyaan suaminya itu. Tengku Haris menutup pintu biliknya lalu menghampiri isterinya disofa.
            Tanpa sepatah kata NurAlia membuka kotak yang berisi pizza. Tengku Haris hanya memerhati isterinya itu.  Lalu sepotong pizza disuapkan kepada suaminya. Sepasang mata milik NurAlia jatuh pada dada bidang suaminya. Dia terkedu. Kesan gincu pada baju kemeja biru suaminya menyebakkannya.
            Tengku Haris diam mengikut rentak isterinya. Dia sedar ada kedinginan antara mereka ketika itu. Hampir separuh pizza mereka nikmati petang itu.
            “Do you love her?” Tanya NurAlia tiba-tiba. Tengku Haris membulatkan matanya. Sedikit terkejut dengan soalan NurAlia. Tengku Haris mencapai tangan isterinya. Namun ditepis NurAlia.
            “I repeat, do you love her?” Ulang NurAlia lagi. Tengku Haris merenung tajam isterinya itu.
            “No.” Jawab Tengku Haris pendek. NurAlia menguntum senyuman sinis. Air mata yang ditahan akhirnya menitis juga. Jari NurAlia bermain didada suaminya. Tengku Haris menunduk.
            “Sayang, it’s not like what you think. Let me explain.” Ujar Tengku Haris sambil memegang bahu isterinya. NurAlia menggeleng.
            “Mungkin betul apa yang Lisa kata pada Lia sebelum ini. Lia hanyalah perampas. Tak sedar diri. Abang, kalau sebelum ini Lia boleh bertahan dengan segala makian daripada adik abang, tapi tidak lagi hari ini. Segala kata-kata adik abang pada Lia dah Allah tunjukkan kebenarannya.” Ujar NurAlia.
            Sampul surat putih dikeluarkan dari tas tangannya lalu diletakkan diatas meja kemudian dia berdiri dan melangkah keluar dari bilik pejabat itu. Tengku Hafiz yang baru sahaja melangkah keluar dari lif itu tidak sempat menghalang NurAlia yang sudah melangkah masuk ke dalam lif. Lantas kaki diatur untuk mendapatkan Tengku Haris.

PUAS Tengku Haris cuba memujuk isterinya namun tiada impak positif diterimanya. Dia buntu. Tidak tahu apa yang harus dia lakukan untuk meraih perhatian isterinya itu. Sudah 2 hari isterinya itu bersikap dingin dengannya. Segala persoalan hanya dijawab dengan sepatah perkataan sahaja.
            Dirasakan suara isterinya terlalu mahal ketika itu. Namun, dalam kedinginan isterinya itu, wanita itu masih lagi tahu menjalani tanggungjawabnya sebagai isteri. Segala makan pakai Tengku Haris masih lagi disediakan seperti biasa.
            Sebaik sahaja tangan itu dikucup, NurAlia terus meninggalkan suaminya yang masih berdiri di pintu utama. Tengku Haris terkedu seketika. Kemudian dia melangkah keluar menuju ke kereta.
            NurAlia menyelak sedikit langsir biliknya. Matanya menghantar pemergian suaminya itu.  Sebaik sahaja kereta biru suaminya itu hilang daripada pandangan mata, lantas NurAlia mencapai telefon bimbitnya lalu nama Sharifah Adira dicari melalui senarai kontek.
            Nasibnya baik kerana sempat mengambil nombor telefon gadis itu melalui telefon bimbit suaminya beberapa bulan yang lalu. Satu pesanan ringkas dihantar kepada gadis itu.
            Sudah puas dia berfikir tentang masalah rumahtangga mereka. Dia ingin bertentang mata dengan gadis itu.  Hanya itu cara baginya untuk mengetahui perkara sebenar antara suaminya dan Sharifah Adira. Dan ketika itu jugalah dia sudah mendapat kekuatan dirinya.
            NurAlia bersiap ala kadar. Setelah berpuas hati dengan penampilan dirinya, dia melangkah keluar dari biliknya. Kakinya melangkah perlahan menuruni anak tangga. Kunci kereta dicapai dari bakul kecil diatas almari kasut.

DENGAN lafaz basmallah, NurAlia mengatur langkah perlahan masuk ke restoran The Loaf di Paradigm Mall. Matanya tertancap kearah seorang gadis berambut panjang berkulit putih yang sedang sibuk dengan telefon bimbit.
            “Assalamualaikum.” Sapa NurAlia lembut. Tangan dihulur. Gadis itu sedikit mencebik. Dengan terpaksa, gadis itu menyambut huluran tangannya. NurAlia tersenyum lalu duduk. Tidak lama kemudian seorang pelayan wanita datang ke meja mereka. NurAlia hanya memesan Vanilla Latte pada pagi itu.
            “So, apa yang you nak tahu sangat tentang i dan suami you?” Sharifah Adira bersuara.  Dia sedikit terganggu dengan wajah tenang dihadapannya itu.
            “I hanya nak tahu apa hubungan you dengan suami i. Itu saja.” Jawab NurAlia tenang. Sharifah Adira tersenyum. Mereka diam ketika pelayan wanita menghantar air yang dipesan.
            “Kenapa you nak tahu? You dah rasa tergugat ke?”
            “I berhak untuk tahu perkara sebenar Cik Adira. Tengku Haris is my husband. Untuk apa i nak rasa tergugat? I tak nampak apa-apa sebab untuk i rasa tergugat.” Jawab NurAlia.
            “For your information Alia, kami dah lama bercinta. Dan untuk pengetahuan you juga, Engku Maryam dah pun datang jumpa keluarga untuk merancang perkahwinan kami few weeks sebelum Haris ambil keputusan untuk mengahwini you!” Ujar Sharifah Adira lantang. NurAlia terpana seketika.
            “Kalau you tak muncul antara i dan Haris, perkara ni tak akan terjadi. You dah rampas Haris daripada i, Alia.” Ujar Sharifah Adira. Namun suaranya sedikit perlahan berbanding tadi. NurAlia menggeleng kepala.
            “I bukan merampas Tengku Haris daripada you, Adira. I tak merampas.” Ujar NurAlia perlahan. Dia tidak mahu punca sebenar perkahwinannya diketahui gadis dihadapannya itu.  
            “Kalau you tak merampas, tinggalkan Haris.” Ujar Sharifah Adira tegas. NurAlia membulat memandang Sharifah Adira.
            “Anak yang i kandung ini adalah anak kami. I tak mahu anak i lahir tanpa bapa...”          “You sanggup ke tengok suami you tak bahagia dengan you? You sanggup ke tengok Haris ada perempuan lain dibelakang you?” Sharifah Adira cuba memasang jerat.
            “Kalau Allah dah tetapkan jodoh i dan Haris tak panjang, i redha. Tetapi, kalau Allah tetapkan jodoh i dan Haris panjang, i tak akan biarkan orang macam you kacau rumahtangga kami.  I harap you boleh berfikir dengan waras jika you berada ditempat i sekarang. Assalamualaikum.” Ujar NurAlia tegas lalu dia berdiri. Sebelum dia melangkah, dia sempat meletakkan sekeping not RM50 di atas meja.
           
“SAYA tengok kereta Lia tak ada. Dia ke mana?” Tali leher dilonggarkan sedikit.
            “Puan tak ada pula beritahu Kak Na tadi.” Jawab Kak Na jujur. Tengku Haris mengeluh berat. Telefon bimbit dikeluarkan dari poket. Sambil melangkah masuk ke rumah, dia cuba menghubungi NurAlia. Namun hampa. Tiada jawapan. Lantas Tengku Haris memanjat tangga ke kamarnya.
            NurAlia membulat apabila melihat kereta milik suaminya sudah berada diperkarangan kediaman mereka. ‘Awal abang balik harini.’ Desisnya. Dia memakir kereta disebelah kereta milik suaminya. Dengan perlahan dia keluar dari perut keretanya itu.
            “Tengku dah lama balik ke Kak Na?” Tanya NurAlia sebaik sahaja terlihat pembantunya berdiri di pintu utama.
            “Baru lagi Puan. Tengku ada kat atas.” Jawab Kak Na. NurAlia mengangguk sahaja. Lalu dia mengatur langkah masuk ke dalam kemudian dia mendaki tangga ke tingkat atas. Pintu kamar yang tertutup rapat itu dibukanya. Tengku Haris yang sedang melipat sejadah itu menjadi tatapannya. Lantas dia menghampiri suaminya itu. Dia menyalami tangan suaminya.
            “Sayang ke mana?” Tengku Haris melabuhkan punggung di sofa sambil memerhatikan isterinya. NurAlia duduk disebelah suaminya itu.
            “Jumpa Adira.” Ringkas sahaja jawapan yang meniti dibibir NurAlia.
            “Kenapa tak beritahu abang Lia nak jumpa dia?” Ada perubahan pada intonasi suara suaminya ketika itu. NurAlia tersenyum sinis.
            “Kenapa? Tak boleh ke Lia jumpa Adira?”  
            “Bukan macam tu. Sayang, abang cuma bimbang kalau ada apa-apa berlaku pada sayang. Lagipun abang tahu, Lia berhak jumpa dia untuk dapatkan penjelasan tentang apa yang sedang berlaku antara kita sekarang. Tapi abang cuma bimbangkan keadaan Lia. Itu aje.” Tengku Haris mengusap tangan isterinya perlahan. NurAlia membisu.
            “Sayang, look... abang nak Lia dengar apa yang abang cuba sampaikan sekarang. First of all, abang nak tegaskan antara abang dan Adira dah lama berakhir. Hubungan kami dah lama putus. Dan abang dah tak ada perasaan pada dia. Hanya Lia dalam hati abang.
            Lia isteri abang dunia akhirat. Second, Abang tak tahu menahu tentang rancangan Bonda yang nak kahwinkan abang dengan Adira. Tolonglah percaya dengan apa yang abang cakap ni.” Jelas Tengku Haris panjang lebar. NurAlia yang masih membisu itu dipandangnya.
            “Aduh....”      
            Tengku Haris terpinga-pinga.
            “Kenapa sayang? Sayang sakit ke?” Tanya Tengku Haris risau.
            “Bukan. Anak kita....”
            Lantas dia meletakkan tangan suaminya diperut.
            “Tendang perut mama ya sayang? Anak papa jangan nakal-nakal tau. Kesian mama.” Ujar Tengku Haris lembut. Lalu dia mengucup lembut perut isterinya yang membesar itu. NurAlia tersenyum.
            “Dah senyum pun isteri abang ni. Baru lega hati abang.”
            “Lia percaya apa yang abang cakap tadi. Maafkan Lia ya bang?”
            Tangan suaminya dikucup. Tengku Haris mengusap rambut isterinya itu.
            “Sayang belum solat kan? Sayang pergi solat dulu.” Ujar Tengku Haris. NurAlia mengangguk. Lantas Tengku Haris membantu isterinya yang kelihatan sukar untuk berdiri itu.