8 October 2013

Bunga Cinta Hati - 13

Episod 13
P
APAN tanda Lebuhraya Karak dipandang Farah dengan penuh tanda tanya. Segala soalan yang dituju kepada lelaki itu sedikit pun tidak memberi jawapan yang dimahukan. Beberapa kali dia bertanyakan ke mana lokasi yang sedang dituju mereka, namun hanya dibalas dengan senyuman penuh makna oleh Dato’ Darwisy.

          “Where are we going Dato’ Darwisy Amran? Tell me.” Soalnya sekali lagi. Kali ini dengan nada yang tegas.
            “Relax lah sayang. I’m not going to kidnap you. You will know soon, don’t worry.” Jawab Dato’ Darwisy tenang lalu memandang Farah sekilas. Farah mendengus geram. Akhirnya dia diam melayan perasaan sambil bermain applikasi permainan didalam telefon pintar miliknya.
            “You lapar tak sayang? Kalau you lapar, i boleh belikan anything sebelum mendaki tempat tinggi ni.” Ujar Dato’ Darwisy tiba-tiba. Farah membeliakkan matanya. ‘mendaki? Tempat tinggi?’ Desisnya dalam hati. Matanya memandang sekeliling lebuhraya itu.
            “Don’t tell me we are heading to Genting Highland.” Bahu Dato’ Darwisy ditampar lembut.  Lelaki itu ketawa kuat melihat keterujaan buah hatinya itu.  
            “Yes, we are. You like it?” Tanya Dato’ Darwisy sambil membelok kereta ke hentian rehat Genting Sempah. Farah mengangguk laju. Matanya bersinar-sinar. Teruja

KERETA dipandu Dato’ Darwisy diparkir kemas dihadapan Genting Strawberry Leisure Farm. Suhu yang sejuk itu sudah mula menyelinap masuk ke badan mereka. Dato’ Darwisy menghulur jaket kulit berwarna coklat yang dipinjam daripada Kay kepada buah hatinya itu.       
            Lengan Farah dipegangnya lalu mereka sama-sama melangkah masuk ke ladang strawberi yang sudah menjadi tumpuan pelawat itu. Farah terkulat-kulat sendirian sambil memerhati segenap inci ladang strawberi. Dato’ Darwisy yang sedang bercakap dengan salah seorang pekerja ladang itu turut menjadi perhatiannya. Beberapa minit kemudian barulah lelaki itu menghampirinya.
            “You nak petik strawberi ke?” Tanya Dato’ Darwisy sambil membetulkan kaca mata hitam yang dipakainya.
            “Boleh ke?” Tanya Farah meminta kepastian.
            “Erm... i malaslah sayang. Boleh tak kita pusing-pusing dulu?” Tolaknya. Farah memuncungkan bibirnya. Dato’ Darwisy mengangkat bahu.
            “Jom sayang, follow me.” Ajak Dato’ Darwisy sambil menarik lengan gadis itu.
            Taman santai atau kebun rekreasi yang sungguh nyaman dan menyegarkan dengan haruman bunga-bungaan pelbagai jenis dan berwarna warni itu telah berjaya menarik perhatian Farah. Terus hilang kecewa tidak dapat memetik strawberi sebentar tadi.
            Mereka berjalan menyusuri setiap barisan pokok-pokok tanpa sepatah bicara. Satu-persatu laluan disusuri mereka. Tiba-tiba Dato’ Darwisy menarik lengannya. Farah akur sahaja. Lelaki itu membawanya ke laluan pelawat yang dikiri kanannya terdapat pelbagai jenis kaktus dan bunga ros. Ditengah-tengah laluan itu terdapat sebuah bangku bersaiz sederhana yang terletak ditengah-tengah laluan pelawat itu. Dato’ Darwisy menguntum senyuman sambil memandang Farah. Farah membalas pandangan lelaki itu dengan penuh tanda tanya.
            “Untuk you.” Ujar Dato’ Darwisy lembut. Farah terkesima. Matanya diarahkan pada buah strawberi yang disusun berbentuk hati itu.
            “I’m speechless. Anyway, thanks sayang.” Ujar Farah lembut. Dato’ Darwisy mengukir senyuman.
            “I harap luka dalam hati you, dah beransur pulih. I tahu you terluka dengan apa yang terjadi semalam.” Ujar Dato’ Darwisy lembut. Farah melepaskan keluhan.
            “Dear, you tak perlu lakukan semua ni untuk menebus rasa bersalah dalam diri you. I tak nak you fikir lagi tentang tu.” Ujar Farah tegas. Dia sendiri sudah tidak mahu memikirkan lagi tentang kejadian itu. Dato’ Darwisy menarik nafas lega apabila mendengar kata-kata gadis dihadapannya itu.
            Dari Genting Strawberry Leisure Farm, mereka ke First World Theme Park. Sempat juga mereka mencuba beberapa permainan sepanjang hampir 2 jam mereka disana. Oleh kerana tidak mahu pulang lewat petang, mereka mengambil keputusan untuk terus bertolak pulang ke Kuala Lumpur sebaik sahaja mengisi perut di KFC.

BAKUL bersaiz sederhana itu dipandang Farah. Lalu dia menguntum senyuman. Lantas dicapainya sebiji buah strawberi dari dalam bakul itu. Bibik yang baru sahaja muncul dari dapur itu berjalan menghampirinya.
            “Banyaknya strawberi.” Sapa Bibik sambil membuka apron yang dipakainya.
            “Bibik nak?” Soalnya sambil menolak bakul itu. Wanita 40an itu menggeleng.
            “Kalau bibik nak, bibik ambil je nanti. Saya nak naik mandi, nanti bibik tolong simpan dalam freeze ya?” Ujarnya sambil menepuk bahu wanita itu.
            “Yelah. Awak nak makan tak? Boleh bibik panaskan lauk.”
            Farah memandang wanita itu seketika.
            “Tak apalah bik. Saya tunggu ibu.” Jawabnya. Lalu mengatur langkah menuju ke tangga.

“JAUH termenung abang Kay ni. Seharian keluar dating, takkan rindu lagi kot.” Tegur Kay yang baru sahaja mengambil tempat disebelah Dato’ Darwisy.          
            “Mengarutlah Kay ni.” Ujar Dato’ Darwisy sambil memandang bintang dilangit.
            “Abang tengah fikir apa sebenarnya ni? Nak Kay tolong?” Tawarnya pula.
            Dato’ Darwisy memicit hidung mancung adik bongsunya itu.
            “Abang tak ada fikir apa pun.” Balas Dato’ Darwisy dengan senyuman masih bersisa.
            “Abang, Kay dengar mami berbual dengan Aunty Ina petang tadi.” Beritahu Kay perlahan.
            Dato’ Darwisy memandang adiknya itu.
            “Tak lama lagi Diana akan balik Malaysia. Mami nak percepatkan tarikh nikah abang dengan Diana.” Ujar Kay dengan nada perlahan. Dato’ Darwisy membulatkan matanya.          
            “What???!” Suara lelaki itu sedikit meninggi. Berita yang baru didengari itu membuatkan darahnya menyirap ke kepala.
            “Kali ini abang tak akan setuju. Walau macam mana sekalipun, abang tetap dengan pendirian abang.” Ujar Dato’ Darwisy tegas. Kay mengangguk. Setuju dengan kata-kata abangnya itu.
            “Kay harap abang berjaya. Abang bukan tak kenal mami kita tu macam mana. Mami mana pernah nak dengar apa pendapat kita. Kalau A yang mami kata, tak ada siapa pernah bantah. Termasuk abang sendiri. Kak Rin dan Kak Lis mungkin boleh tunduk segala kemahuan mami. Tapi tidak bagi Kay. Kay tak akan biarkan mami masuk campur urusan hidup Kay seperti mana mami paksa Kak Rin dulu.” Luah Kay tenang.
            Ya, siapa tak kenal perangai mami mereka itu. selama 34 tahun dia hidup, tidak pernah sekalipun dia membantah apa jua kemahuan maminya itu. Namun, dek kerana ingin bahagia dengan sipilihan hatinya, dia harus tegas dengan pendiriannya. Rin, kakak sulungnya. Terpaksa menerima jodoh pilihan maminya. Dek kerana sogokkan kemewahan, kakaknya itu menerima jodoh yang dipilih maminya itu. Akhirnya belum sampai 5 tahun usia perkahwinan mereka, ibu beranak dua itu telah dimadukan.
            “Bila abang nak balik Terengganu?” Tanya Farah tiba-tiba.
            “Esok petang.” Jawabnya pendek sambil menikmati angin malam yang sepoi-sepoi bahasa itu. Cukup menenangkan.
            “Kay nak ikut?”
            Dato’ Darwisy memandang adiknya itu seketika.
            “Habis kerja dekat hotel tu macam mana? Siapa nak uruskan?” Tanya Dato’ Darwisy bertalu-talu. Hotel milik Tan Sri Amdan yang terletak di Port Dickson diurus sepenuhnya oleh Kay dan dua orang anak saudara Tan Sri Amdan sendiri.
            “Ala abang ni. Bukan lama pun. Lagipun sikembar Paksu kan ada.” Jawab Kay selamba. Dato’ Darwisy menggeleng kepala. Kay tersenyum puas.
            “Teruknya dapat bos macam Kay ni.” Balas Dato’ Darwisy sambil mencubit pipi adiknya itu. Kay ketawa mendengar kata-kata abangnya itu.

SUDAH lima hari Farah kembali ke pejabat. Begitu juga Dato’ Darwisy. Sepanjang lima hari itu juga, Kay berada di negeri penyu ini. Jika disebelah pagi, dia lebih seronok merehatkan diri di kediaman milik abangnya itu. Disebelah petang pula dia akan keluar bersiar-siar sambil menghirup udara nyaman ditepi pantai.
            Farah memicit dahinya sambil menyandarkan badannya. Kerja yang menimbun itu membuatkan kepalanya pening. Jam didinding sudah hampir ke angka 5 petang. Lantas dia mengemas mejanya. Hatinya melonjak untuk pulang.
            Baru sahaja ingin membuka pintu biliknya, Dato’ Darwisy terlebih dulu membukanya dari luar. Farah tergamam. Lelaki berkot hitam itu memandangnya dari atas ke bawah. Farah berdehem seketika.
            “Jom, balik?” Ajak lelaki itu.
            Farah tersenyum. Lalu mengangguk. Mereka berjalan beriringan menuju ke lif. Beberapa perkerja lain yang turut sedang bersiap untuk pulang sempat menegur mereka. Farah hanya membalas senyuman rakan sekerjanya. Bimbang dicop sombong!
            “Dinner with me tonight, sayang?” Cadang lelaki itu. Pintu lif tertutup rapat.
            Farah memandang anak mata lelaki itu. Briefcase yang dibimbitnya dipandang berat.
            “I don’t think i can make it. Banyak sangat kerja yang nak disiapkan.” Tolak Farah. Briefcase yang dipegangnya ditampar beberapa kali. Pintu lif terbuka luas. Mereka melangkah beriringan menuju ke pintu utama lobi.
            “Banyak sangat ke kerja Encik Hanif bagi dekat you, apple? Jangan sampai you skip your meal. Nanti you tak sihat, susah i nanti.” Ujar Dato’ Darwisy sebaik sahaja mereka masuk ke dalam perut kereta. Farah tersenyum.
            “Kerja i ni kena kejar deadline. Bila sedar deadline dah nak dekat, lagi terkejarlah i dibuatnya. Don’t worry, i know how to handle myself.” Ujar Farah cuba meyakinkan lelaki itu. Dato’ Darwisy yang sedang memandu itu sempat mengerling buah hatinya sekilas.
            “Nanti kita dah kahwin, i tak nak you kerja lagi. I nak you rehat dekat rumah, tunggu i balik kerja. I tak suka tengok you letih macam ni.” Ujar lelaki itu sambil membelok keretanya ke kawasan perumahan rumah sewa Farah. Mendengar kata-kata lelaki itu, Farah terus membuka matanya.
            “You tak bagi i kerja? Bertambah lemaklah i kalau macam tu.” Balas Farah sambil memasamkan wajahnya. Tersedar ada perubahan pada nada gadis itu, Dato’ Darwisy ketawa kecil.
            “Okaylah tu. Bertambah comellah you nanti.” Seloroh Dato’ Darwisy. Ketika itu keretanya sudah berada betul-betul dihadapan rumah sewa buah hatinya.
            “Malas i nak layan you. See you tomorrow.” Ujarnya sebelum melangkah keluar dari kereta putih milik Dato’ Darwisy. Lelaki itu ketawa melihat Farah yang sudah masam mencuka itu.
            “I’ll call you tonightTake care sayang.” Ujar lelaki itu sambil melambai tangan kepada Farah. Farah membalas lambaian tangan lelaki itu dengan menjelirkan lidahnya. Ketawa Dato’ Darwisy meletus melihat kenakalan buah hatinya itu.
            Farah menutup pintu utama rumahnya. Matanya membulat apabila melihat kotak-kotak yang tersusun berhampiran pintu utama. Kakinya diatur perlahan menghampiri pintu bilik Amy yang terbuka luas itu.
            “Hoiii..... sibuk nampak.” Sergah Farah dengan nada yang sedikit meninggi.Amy mengurut dadanya. Terkejut disergah begitu. Farah ketawa melihat rakannya yang terperanjat dengan sergahannya.
            “Sunyilah aku nanti.” Farah duduk dibucu katil sambil memerhati sekeliling bilik Amy yang sudah hampir kosong itu.
            “Nanti kau carilah housemate baru. Tak pun, kau cepat-cepat ajak Dato’ kahwin. Hari-hari ada orang temankan kau. Tak payah menyewa lagi. Dapat duduk rumah besar pula tu. Untungnya kau Farah.” Ujar Amy sambil memasukkan barangnya ke dalam kotak. Farah muram. Mendengar perkataan kahwin sudah mengingatkannya tentang penerimaan keluarga Dato’ Darwisy terhadapnya. Dia sengaja tidak mahu menceritakan perihal keluarga Dato’ Darwisy kepada teman baiknya itu. Tidak mahu menganggu Amy yang sedang teruja ingin berpindah rumah itu.
            “Bila kau dah pindah jauh ni, kau jangan lupakan aku tau. Kalau aku dah nak dapat anak saudara nanti, kau jangan lupa beritahu aku tau.” Ujar Farah dengan wajah yang muram. Amy memandang temannya yang sudah berubah wajah itu. Lantas dia memeluk bahu sahabatnya itu.
            “Kuantan dengan Terengganu tak jauhlah Farah. Kau kawan paling rapat dengan aku. Takkan aku nak lupa kau pula. Ala, nanti kita still boleh calling-calling.” Pujuk Amy lembut sambil menepuk bahu Farah. Farah mengesat airmatanya dengan tisu. Lalu dia berusaha menguntum senyuman kepada Amy.
            “Aku nak masuk bilik, mandi dengan solat dulu. Nanti aku tolong kau kemas bilik.” Ujar Farah lembut.
            “Tak payah susah-susahlah Farah. Tak banyak dah ni. Kau rehatlah dulu.” Tolak Amy lembut. Farah menggigit bibirnya.
            “Kalau macam tu, biar aku masak makan malam. Nanti kita boleh makan sama-sama.” Ujar Farah. Tanpa menunggu persetujuan Amy, lantas dia melangkah keluar dari bilik sederhana besar itu.
             
TELEFON bimbit miliknya dimasukkan ke dalam tas tangan kembali. Bibirnya mengukir senyuman penuh makna. Lantas dia menghampiri suaminya yang sedang menikmati sarapan pagi di meja makan.
            “You nak ke mana hari ni Khaty?” Tanya Tan Sri Amdan sebaik sahaja terhidu minyak wangi kegemaran isterinya itu. Puan Sri Khatijah mengerutkan dahinya. Hairan dengan sikap suaminya itu. Lantas dia mengatur langkah menghampiri meja makan.
            “I ada appointment dengan Zarina pagi ini.” Jawabnya sambil membetulkan tas tangannya. Suaminya yang sedang membaca surat khabar itu dijeling sekilas.
            “Ada apa-apa yang i tak tahu ke?” Tanya Tan Sri Amdan lagi. Puan Sri Khatijah menjuihkan bibirnya. Malas mahu menjawab soalan suaminya. Lantas dia membimbit tas tangannya.  
            “I keluar dulu.” Pamitnya tanpa memandang suaminya itu. Tan Sri Amdan mengangkat muka memandang isterinya yang sudah menjauh itu. Kepalanya digelengkan. Pasti ada sesuatu yang sedang direncanakan oleh isterinya itu. Bukan dia tidak kenal isterinya itu.

PAGI Jumaat yang mendamaikan itu telah menukar mood Dato’ Darwisy. Pesanan ringkas yang diterimanya pada pagi itu membuatkan matanya menjadi segar. Niat hatinya yang mahu tidur sepuasnya terbantut sebaik sahaja membuka pesanan ringkas daripada adiknya, Lis. Gambar yang dihantar adiknya itu membuatkan darahnya menyirap. Lantas dia bangkit dari pembaringan, bilik adik bongsunya menjadi sasarannya.
            Berkali-kali dia mengetuk pintu bilik Kay, barulah gadis itu membuka pintu. Dengan mata yang separa celik itu, Kay memandang abangnya. Dato’ Darwisy menggoncang bahu adiknya itu. Kay menjerit kuat apabila bahunya digoncang sebegitu. Lantas Dato’ Darwisy menghulur telefon bimbitnya kepada Kay yang sudah segar itu.
            “Kejutkan Kay just nak suruh Kay tengok handphone ke?” Tanya Kay geram. Dia memandang skrin telefon pintar milik abangnya itu. Matanya membulat. Dato’ Darwisy melangkah menghampiri katil bilik adiknya itu.
            Gambar maminya bersama Diana dan Puan Zarina disebuah restoran dipandang sekali lagi. Kay melabuhkan punggung disebelah abangnya. Mereka diam sambil memandang lantai. Dato’ Darwisy melepaskan keluhan berat.
            “Abang tak payah fikir sangatlah. Just wait and see.” Ujar Kay tenang. Dia sendiri tidak tahu apa yang sepatutnya dia katakan.
            Tiba-tiba telefon bimbit milik Dato’ Darwisy berbunyi. Nama maminya tertera diskrin. Mereka berpandangan. Lambat-lambat dia menekup telefon ditelinganya. Suara maminya didengarinya dihujung talian. Matanya bulat memandang Kay yang berada disebelahnya itu. Kay mengerutkan dahinya.
           
P/S: Kalau korang ada idea, boleh share ngan kita. :) Thanks for reading!


                       









4 October 2013

Bunga Cinta Hati - 12

Episod 12
PUAN Sri Khatijah tidak lepas dari memerhati gadis yang dibawa anak lelakinya. Dimatanya gadis itu tetap tidak dapat menandingi Diana yang baginya terlalu sempurna untuk anak lelakinya itu. Dimana kurangnya Diana dimata anaknya itu dia sendiri tidak pasti. Kalau mahu dibandingkan dengan baju kurung yang dipakai gadis pujaan anaknya itu, jauh lebih berbeza dengan Diana yang lebih ‘up-to-date’.
            Farah kaku ditempat duduknya. Tidak tahu apa yang harus diperkatakan. Masing-masing diam seribu bahasa. Bibirnya tidak henti mengukir senyuman. Beberapa minit kemudian seorang lelaki lingkungan 60an muncul diruang tamu yang serba mewah itu. Lelaki itu mengatur langkah menyertai mereka.
            “Ayah, bakal menantu ayah dah lama tunggu ayah.” Kata Kay sambil menarik lengan Tan Sri Amdan. Lelaki yang berkain pelikat itu tersenyum mesra.
            “Ayah, Am kenalkan, ini Farah. Sayang, inilah ayah i. My mentor.” Dato’ Darwisy memperkenalkan ayahnya pada Farah. Farah berdiri lalu dengan penuh hormat dia menyalami tangan lelaki itu.
            “Apa khabar Uncle?” Sapa Farah mesra.
            “Alhamdulillah, sehat. Pandai Am pilih bakal menantu ayah.” Puji Tan Sri Amdan sambil menepuk bahu anak lelakinya itu. Rin dan Lis yang mendengar pujian itu terus menjeling tajam kepada Farah.
            “Parents you ada lagi ke? Parents you kerja apa? Orang mana?” Soal Puan Sri Khatijah bertalu-talu. Farah memandang Dato’ Darwisy sekilas kemudian dia menguntum senyuman. Dia menerangkan serba sedikit tentang latar belakang keluarganya. Apabila nama syarikat ibu meniti dibibirnya, laju sahaja Lis mencelah.
            “Megah Hill? Apa jawatan ibu you di Megah Hill tu? Tea lady ke?” Tanya Lis sinis sambil memandang Farah dari atas ke bawah.
            “Lin! Mind your words, please?” Tegas Dato’ Darwisy. Hatinya panas apabila Farah diperli sinis sebegitu. Tidak menjawab pertanyaan sinis itu sebaliknya dia hanya menghadiahkan  senyuman kepada ibu beranak dua itu.
            “Lis, tak elok cakap macam tu pada tetamu kita.” Ujar Tan Sri Amdan lembut. Anak perempuannya itu memuncungkan bibirnya yang merah merekah itu.
            “Tanya sikit pun dah nak naik angin. Aku tanya sebab Zarif kerja dekat situ. Mana tahu Zarif boleh tolong naikkan pangkat mak dia dekat situ. Tak adalah nanti mami dengan ayah segan bila ada kawan-kawan mami tanya tentang keluarga bakal menantu mami nanti.” Ulas Lis dengan nada yang sedikit tinggi.
            Kata-kata yang dilemparkan oleh Lis sedikit sebanyak mencabar kesabaran Farah yang semakin menipis itu. Apa tidaknya adik kepada buah hatinya itu sedang menjadikan perihal ibunya sebagai topik perbualan mereka.
            “Eh Lis, kalau Farah anak mak cik cleaner sekali pun aku tetap akan jadikan dia isteri aku. Kau tahu kenapa? Sebab duit tak akan dapat bahagiakan aku.” Bidas Dato’ Darwisy yang sudah hilang sabar itu. Farah memegang lengan Dato’ Darwisy yang sudah ingin berdiri itu. Mereka berpandangan seketika. Bagaikan memberi isyarat supaya bersabar. Sejurus selepas itu, seorang lelaki muda berkaca mata muncul.
            “Am, tak baik Am cakap macam tu pada Lis. Kalau Zarif dengar nanti kecik hati dia.” Ujar Puan Sri Khatijah perlahan. Dato’ Darwisy menjeling maminya. Zarif bersalaman dengan Abang iparnya dan kedua mentuanya kemudian lelaki itu mengambil tempat duduk bersebelahan dengan isterinya, Lis.
            “Entah-entah ibu Farah ni boleh tendang suami Lis keluar dari Megah Hill tak? Yela, manusia ni kita tak boleh judge melalui apa yang dipakai je. Ada  yang jenis tak berduit, tapi suka bergaya tak ingat poket yang nipis tu.” Sindir Dato’ Darwisy sambil memberi jelingan kepada adiknya itu. Zarif memandang Dato’ Darwisy dengan seribu tanda tanya.
            Farah bungkam. Tidak selesa dengan keadaan yang semakin tegang itu. seperti dapat membaca air muka Farah, lantas Kay menyelamatkan gadis itu.
            “Eloklah bawa keluar perempuan ni. Tak hingin aku mengadap muka dia lama-lama.” Bidas Rin yang mendiamkan diri sejak tadi. Farah tersentak. Badannya dipusingkan menghadap Rin dan Lis. Kecewa dilayan seperti tetamu tidak diundang. Terasa seperti dirinya menjadi punca pertegangan urat antara dua beradik itu.
            “Aunty, Uncle, i minta maaf kalau kedatangan i harini dah menyebabkan perbalahan antara anak-anak Aunty dan Uncle.” Ucapnya lalu menyalami tangan kedua orang tua Dato’ Darwisy. Kemudian dia mengatur langkah selaju yang  mungkin keluar dari rumah mewah itu.
            Tanpa sepatah kata, Dato’ Darwisy mengejar Farah yang sudah melangkah pergi itu. Mujurlah dia sempat mencapai kunci kereta adik bongsunya. Nama Farah dipanggil berkali-kali. Farah berhenti melangkah. Pipi yang sudah basah itu dipandang Dato’ Darwisy. Lalu dia menyentuh kedua belah pipi Farah.
            “I’m sorry sayang. Please don’t cry.” Pujuk Dato’ Darwisy lembut.
            “I nak balik.” Ujar Farah dalam sendu. Dato’ Darwisy mengangguk. Tanpa banyak soal, dia menarik tangan gadis itu ke kereta milik Kay. Sepanjang dalam perjalanan, mereka lebih banyak melayan perasaan masing-masing daripada berbual.
            Kereta yang dipandu lelaki itu berhenti betul-betul dihadapan kedai Tutty Frutti yang terletak berdekatan dengan kawasan tempat tinggal Farah. Farah memandang Dato’ Darwisy yang sedang membuka tali pinggang keledar.
            “Sekejap ya sayang.” Itu sahaja pesan lelaki itu sebelum lelaki itu keluar dari perut kereta kecil itu. Farah memerhati Dato’ Darwisy yang melangkah masuk ke dalam kedai aiskrim terkenal itu. Selang beberapa minit sahaja lelaki itu muncul bersama satu mangkuk bewarna merah jambu ditangan kanannya.
            “Nah. I belikan untuk you.” Ujar Dato’ Darwisy seraya memasukki ke dalam kereta. Farah membulatkan matanya apabila melihat aiskrim dan beberapa jenis buah yang ada didalam mangkuk itu.
            “Thanks.” Ujarnya perlahan sambil menyuapkan aiskrim ke mulut Dato’ Darwisy.
            “I tahu you sedih. A friend told me, perempuan kalau sedih atau stress suka makan something yang sweet. So i harap, aiskrim ni dapat merawat hati you.” Ujar Dato’ Darwisy tenang sambil memandu kereta. Farah tersenyum lebar. Lelaki disebelahnya itu terlalu memahami dirinya. Terubat seketika hatinya yang pedih sebentar tadi.
            “I tak nak you fikir lagi tentang apa yang terjadi sebentar tadi. I know how to handle them.” Pesan lelaki itu ketika kereta kecil itu berhenti betul-betul dihadapan kediaman Farah.
Farah tidak menjawab. Cuma mengangguk.
            “Sekali lagi, i nak minta maaf bagi pihak keluarga i.” Ujar Dato’ Darwisy jelas sekali kesal dengan apa yang berlaku. Farah tidak memberi respon sebaliknya dia menguntum senyuman lalu menepuk bahu lelaki itu beberapa kali. Kemudian dia melangkah keluar dari perut kereta kecil itu.

“AYAH tengok budak Farah tu sopan elok aje. Apa masalah dengan kamu berdua ni? Dia datang sebagai tetamu kita, sepatutnya kita layan dia elok-elok. Bukan dengan kasar macam awak berdua layan dia. Ayah malu dengan perangai anak-anak ayah. Zarif, kamu kena nasihatkan isteri kamu ni.” Bebel Tan Sri Amdan sebaik sahaja anak lelakinya keluar dari villa. Matanya memandang isteri dan anak-anaknya silih berganti.
            “Anak lelaki kita yang nak emosi lebih. Budak tu tak ada apa-apa pun.” Celah Puan Sri Khatijah sambil membetulkan gelang ditangan kanannya.Tan Sri Amdan menjeling isterinya yang langsung tidak ada rasa bersalah itu.
“Mami dah beritahu Diana tentang Am dengan perempuan tu?” Tanya Rin sebaik sahaja melihat Tan Sri Amdan berlalu meninggalkan mereka diruang tamu. Dia melangkah menuju ke beranda untuk menenangkan fikirannya. Puan Sri Khatijah melepaskan keluhan berat.
            “Mami tak sampai hati nak beritahu Diana. Mami tak nak pelajaran dia terganggu disebabkan perkara ni. Kalau boleh, biarlah kita selesaikan tanpa pengetahuan Diana.” Jawab Puan Sri Khatijah tenang. Tiada lagi wajah yang kelat menghiasi wajahnya yang sudah dimamah usia itu.
            “Am pun satu hal, mami. Dah ada tunang pun gatal cari perempuan lain lagi. Apa lagi kurangnya si Diana tu.” Rungut Rin sambil menepuk punggung anak lelakinya.
            “Tak apa Rin. Tak lama lagi Diana akan tamat belajar, mami akan berbincang dengan Uncle Aziz untuk percepatkan perkahwinan mereka berdua.” Ujar Puan Sri Khatijah sambil tersenyum.
            “Baguslah kalau macam tu mami. Lis setuju sangat kalau mami percepatkan tarikh perkahwinan mereka berdua. Lagi cepat, lagi bagus.” Sokong Lis sambil mengusap rambut anak perempuannya.
            “Kak Lis dengan mami ni sama je. Kesian abang Am. Asyik kena ikut telunjuk mami.” Ujar Kay lantang. Sakit hatinya mendengar segala butir perbualan maminya dan kakaknya itu.
            “Hish budak ni. Tak payah masuk campur kalau Kay tak suka. Am tu satu-satunya anak lelaki mami. Mami tak nak bermenantukan perempuan yang belum tentu asal usulnya dan tak setaraf dengan kita.” Balas Puan Sri Khatijah dengan nada sedikit meninggi. Kay mendengus geram. Lantas dia berdiri. Kakak-kakaknya dicerlung tajam.
            “Tapi bukan dengan menetapkan segalanya tanpa persetujuan abang Am. Mami ingat Kay tak tahu yang mami rancang majlis pertunangan abang Am dengan Diana tanpa pengetahuan abang Am sendiri? Mami nak ke anak mami tak bahagia?” Kali ini dia tidak mampu mengawal perasaan marahnya lagi. Segala yang terbuku dihatinya akhirnya tersembur jua.         
            Tan Sri Amdan yang sedang bermain permainan di Ipadnya turut menyaksikan ketegangan yang berlaku itu. Dia hanya menggeleng kepala melihat isterinya yang tidak pernah sedar itu.
            “Agaknya you terlupa tentang sesuatu Kathy. You dulu pun bukanlah setaraf dengan i, Kathy.” Ujar Tan Sri Amdan sinis. Puan Sri Khatijah mendengus geram. Sakit hatinya makin bertambah apabila suaminya itu turut sama membidasnya.
            Dato’ Darwisy menghampiri Tan Sri Amdan yang sedang menghirup udara petang di beranda. Langsir nipis berwarna putih berterbangan apabila ditiup angin petang. Telinga sempat menangkap kata-kata ayahnya itu. Dia melepaskan keluhan berat.
            “Ayah.” Tegurnya sambil menghampiri kerusi kayu yang terletak disebelah ayahnya. Matanya sempat mengerling ruang tamu yang masih menjadi tempat lepak ahli keluarganya itu.
Sebaik sahaja terpandangkan abangnya itu, Kay terus melangkah menyertai abang dan ayahnya yang sedang berehat di beranda itu.  Malas mahu menadah telinga mendengar kata-kata kasar yang bakal meniti dibibir ketiga-tiga wanita itu.
            “Farah okay ke Am?” Tanya Tan Sri Amdan tenang.
            Dato’ Darwisy mengangguk. Kemudian matanya memandang kolam ikan yang dibina bersebelahan beranda.
            “Kay tak sangka yang abang ada girlfriend secantik tu. Kan ayah?” Kay cuba mengembalikan mood abangnya yang muram itu. Tan Sri Amdan menguntum senyuman.
            “Walaupun ayah tak kenal Farah, tapi ayah dapat rasakan yang Farah adalah yang terbaik buat Am. Jangan jadi macam ayah. Ayah masih lagi tak mampu untuk menjinakkan perangai mami yang satu tu.” Ujar Tan Sri Amdan perlahan. Kay menguntum senyuman mendengar kata-kata nasihat ayahnya itu.

FARAH memandang Puan Raihana yang muncul dengan semangkuk buah-buahan yang dipotong kecil. Puas dia menangis dibahu ibunya itu sejurus dia pulang dari rumah keluarga Dato’ Darwisy petang tadi. Saluran tv dialihkan sehinggalah menemui rancangan menarik minatnya untuk menonton.
            “Bila awak balik Terengganu?” Tanya Puan Raihana sambil menghulur mangkuk berisi buah-buahan kepada anak tunggalnya itu.
            “Sepatutnya esok bu. Tapi, Farah rasa macam nak minta extra cuti. Nak rehat. Shopping.” Jawabnya tenang.
            “Awak kerja dengan ibu ajelah. Balik tinggal  dekat KL ni. Tak adalah ibu bosan sangat.” Ujar Puan Raihana sambil memegang bahu anaknya itu. Farah mengerutkan dahinya.
            “Ibu, i’m really love my work. Ibu tahukan?” Ujar Farah pula.
            “Awak tak kesiankan ibu ke? Ibu sorang-sorang dekat sini. Sunyi.” Pujuk Puan Raihana lagi.
            Farah bungkam. Dia mencapai tangan ibunya.
            “Ibu, nanti Farah dah puas kerja dengan orang, Farah akan balik sini tolong ibu. Tapi bukan sekarang. Erm... kalau ibu bosan tak ada teman nak borak, ibu boraklah dengan bibik.” Pujuknya pula. Puan Raihana memuncungkan bibirnya.
            “Erm... apa kata ibu ambil anak angkat? Boleh teman ibu berbual. Dapat juga Farah merasa ada adik.” Cadang Farah sambil mengangkat keningnya. Puan Raihana menampar bahu Farah perlahan.
            “Ke situ pula fikirnya. Tak apalah, nanti ibu cuba pujuk Aunty Rai balik Malaysia. Dah lama sangat dia menetap dekat negara orang. Ada juga teman berbual ibu nanti.” Ujar Puan Raihana sambil tangannya laju mencapai telefon pintar yang diletakkan diatas meja kopi dihadapan mereka.
            Sudah hampir 10 tahun saudara kembar ibunya itu menetap di Australia. Dek kerana kegagalan perkahwinannya, ibu saudaranya itu membawa diri ke jauh ke negara orang. Rasa rindu kepada saudara kembar ibunya itu menyelinap masuk ke dalam dirinya.
            “Kalau iya pun ibu nak call Aunty Rai, cuba tengok jam tu dulu. Apalah ibu ni.” Celah Farah apabila melihat ibunya berkali-kali menekup telefon ditelinga.
            “Awal lagi dekat sana ni.” Ujar Puan Raihana yakin. Farah mengangkat bahu. Matanya dihala ke televisyen. Telefon bimbitnya yang terletak didalam poket seluarnya berbunyi menandakan ada pesanan ringkas diterimanya. Lantas dikeluarkannya.
            ‘Esok pagi i nak bawa you ke satu tempat. Tempat yang kita boleh hilangkan stress. I know you will like it. Pukul 10 pagi i akan jemput you dirumah. Love you apple.’ Farah mengukir senyuman membaca pesanan ringkas daripada buah hatinya itu. Ibunya yang sedang berbual dengan ibu saudaranya dalam talian dipandang sekilas. Kemudian laju jarinya membalas pesanan ringkas buah hatinya itu.
            ‘Nice! Surprise me. Love you too Durian.’  Balasnya pula.
            ‘Durian? Okay, i’ll bring durian to you tomorrow. How much do you want sayang?’ Balas lelaki itu pula.
Ketawa Farah meletus apabila membaca pesanan ringkas daripada Dato’ Darwisy. Puan Raihana menampar peha anak gadisnya itu apabila terperanjat mendengar tawa anaknya itu.
            “Sorry.” Ujar Farah sambil menggerakkan jarinya di skrin telefon pintar miliknya.

            ‘Only one. There is no two or three even millions. There is only one in the world. See you tomorrow honey.’ Balasnya tenang. Terasa sebak apabila mengimbau kembali kejadian petang tadi.  Peha ibunya menjadi sasaran kepalanya. Rambutnya diusap lembut. Tenang rasanya apabila dibelai sebegitu.




P/S: Thanks for reading. Would be nice if you can leave me a comment. :)

3 October 2013

Bunga Cinta Hati - 11

Episod 11
“BILA i boleh jumpa family you?” Tanya Farah sebaik sahaja Dato’ Darwisy muncul di biliknya yang sederhana besar itu. Dato’ Darwisy membulat. Kakinya kaku. Langkahnya terhenti seketika. Farah tersenyum melirik memandang  reaksi Dato’ Darwisy
            “Kenapa you tercegat dekat situ pula Dato’? Please come in.” Tegur Farah sambil bangun dari tempat duduknya. Dato’ Darwisy menguntum senyuman sambil menghampiri meja kerja Farah.
            “I tak bermimpi kan?” Tanya Dato’ Darwisy meminta kepastian.
            Farah menggeleng lalu menguntum senyuman manis.
            “You dah ready?” Tanya Dato’ Darwisy lagi.
            “Yes, i am. So, bila you nak bawa i pergi jumpa family you?” Tanya Farah pula.
            Dato’ Darwisy melabuhkan punggungnya dihadapan Farah yang sedang berpeluk tubuh dihadapannya itu.
            “Erm... apa kata hujung minggu ni?” Usul lelaki itu
            Farah membetulkan duduknya. Otaknya sarat memikirkan jadual kerjanya.    
            “This weekend? Lusa?” Soal Farah pula.
            “Yup.” Jawab Dato’ Darwisy sedikit teruja. Farah memangku dagu memandang Dato’ Darwisy yang kemas berkemeja ungu itu.
            “So, you tiba-tiba masuk bilik i ni ada apa-apa yang you nak i buatkan ke?” Tanya Farah sambil mengemas kertas diatas mejanya.
            “Nak jumpa buah hati sendiri pun tak boleh ke?” Balas Dato’ Darwisy sinis. Farah memuncungkan bibirnya.
         “Dato’, hari-hari kita jumpa tak cukup lagi ke? Tak jemu ke tengok muka i ni?” Tanya Farah sambil mencatat sesuatu di kertas putih. Dato’ Darwisy menguntum senyuman nakal. Sengaja dia mendekatkan wajahnya dengan Farah.
            “Macam mana i nak jemu kalau setiap masa i rindu? I never feel this way before, my dear.” Ujar Dato’ Darwisy sambil membetulkan muncung tudung dipakai Farah. Farah mengerutkan dahinya. Kurang percaya dengan apa didengarinya. Lantas dia menjauhkan wajahnya daripada lelaki dihadapannya itu.
            “Never?” Soalnya untuk mendapat kepastian.
            “Ya, never.” Jawab Dato’ Darwisy yakin. Tawa Farah meletus.
            “Kenapa you ketawa?” Tanya Dato’ Darwisy. Sedikit hairan.
            “Lelaki macam you takkan tak pernah ada girlfriend sebelum ni?”
            Dato’ Darwisy melepaskan keluhan.
            “Tipulah kalau i cakap tak ada. But, this time is totaly different.” Luah Dato’ Darwisy sambil memangku kepala dihadapan Farah.
            Farah menggigit bibirnya. Jelas keikhlasan dari kata-kata lelaki itu dapat menyerap masuk ke lubuk hatinya.
            “Dah lah Dato’, i busy ni. Lagi i layan you, alamatnya lambatlah siap kerja i.” Rungut Farah sengaja menukar mood.
            “Okaylah. I keluar dulu. Nanti kita lunch sama-sama ek. I tunggu you dekat bawah. Don’t be late.” Ujar Dato’ Darwisy sambil kenyit mata. Farah ketawa. Matanya menemani langkah Dato’ Darwisy yang sudah hampir dengan pintu.
            “Bye sayang.” Ujar Dato’ Darwisy sambil membuat flying kiss.

PUAN Sri Khatijah mengurut dadanya sebaik sahaja mematikan talian. Berita yang baru diterimanya sebentar tadi menyesakkan dadanya. Kay yang kebetulan ingin menuju ke ruang tamu sempat memasang telinga perbualan maminya sebentar tadi. Dengan selamba dia melabuhkan punggung disebelah mami yang masam mencuka itu.
            “Mami ni kenapa? Masam sangat muka tu Kay tengok.” Sapa Kay sambil menepuk peha Puan Sri Khatijah.
            “Abang Kay nak bawa balik perempuan hujung minggu ni. Entah dari mana asal usul budak perempuan tu pun mami tak tahu.” Bebel Puan Sri Khatijah dengan muka yang kelat. Kay tersenyum mendengar kata-kata maminya itu. Senyuman yang terukir dibibirnya disorokkan dari pandangan maminya.
            Baginya berita yang baru didengarinya itu adalah satu perkembangan positif daripada abangnya itu. bukan dia tidak tahu abang tunggalnya itu amatlah susah untuk membuka hati untuk perempuan. Dia yakin perempuan yang berjaya membuka hati abangnya itu bukanlah calang-calang perempuan.
            “Yang Kay senyum sorang-sorang ni kenapa? Mami tengah serabut ni dia boleh senyum-senyum pula.” Rungut wanita itu sambil menyandarkan badannya ke sofa kulit itu.
            “Mami nak serabut apa? Sepatutnya mami happy tau sebab nak dapat menantu perempuan.” Ujar Kay sengaja menyimbah minyak ke dalam api yang sedang marak.
            “Eh, eh budak ni. Lupa ke yang abang awak tu dah ada tunang?” Suara Puan Sri Khatijah sedikit meninggi. Kay menggigit bibir.
            “Tapi itu pilihan mami. Bukan pilihan abang.” Jawab Kay selamba. Lantas dia bangkit dari sofa lalu berlari anak menuju ke dapur. Bimbang dia akan menjadi mangsa leteran maminya itu.

FARAH memeluk erat Puan Raihana sebaik sahaja ibunya itu tiba dirumah. Wanita itu menjerit kecil apabila mendengar anak tunggalnya memanggil namanya sebaik sahaja pintu utama ditutup rapat.
            “Kenapa tak beritahu ibu yang awak nak balik?” Tanya wanita itu sebaik sahaja pelukan dileraikan. Farah menguntum senyuman lebar. Tanpa menjawab pertanyaan ibunya, Farah melangkah menuju ke sofa. Puan Raihana mengerutkan dahinya melihat reaksi anak tunggalnya itu.
            “Something wrong sayang?” Soal wanita itu lagi.
            Farah menggeleng kepala.
            “Habis tu?”
            “I’m in love with someone.” Ujar Farah sambil tersenyum lebar. Puan Raihana membulatkan matanya.
            “Really sayang? Who is that lucky guy?” Soal Puan Raihana teruja. Beberapa kali bahu anaknya itu dipeluknya. Akhirnya impian untuk melihat anak perempuannya itu berumah tangga akan tercapai tidak lama lagi.
            “Surprise. You will meet him tomorrow.” Ujar Farah dengan senyuman yang masih terukir.
            “I hate surprise.” Ujar Puan Raihana.
            “Nak tak nak, ibu kena tunggu esok.” Balas Farah lembut. Puan Raihana akur.
            “Awak balik dengan apa? Kereta awak tak ada pula dekat porch.”
            “Dengan flight bu. Ibu dah dinner ke? Kalau belum, Farah nak suruh bibik tolong panaskan lauk.” Ujar Farah sambil memegang lengan ibunya.
            “Boleh juga. Thanks sayang.” Ujar Puan Raihana lembut. Terubat rindunya terhadap anak gadisnya itu.
           
 VILLA Khatijah yang tersergam indah itu menjadi saksi pertegangan urat dua beranak itu. Tan Sri Amdan hanya mampu menggeleng kepalanya melihat perbalahan antara siibu dan anak lelaki mereka.
            “Abang Am!” Jerit Kay yang baru sahaja muncul di ruang tamu. Dato’ Darwisy memandang adik bongsunya yang sedang berlari anak menghampirinya itu. Puan Sri Khatijah menjeling anak bongsunya itu.
            “Dah lama abang sampai?” Tanya Kay sambil memeluk lengan Dato’ Darwisy.
            “Agaklah.” Jawab Dato’ Darwisy pendek. Sedar akan ketegangan diantara mami dan abangnya itu, lantas dia mengatur langkah menghampiri ayahnya yang sedang leka dengan ipad.
            “Kenapa dengan mami tu ayah?” Tanya Kay sambil duduk disebelah Tan Sri Amdan.
            “Macamlah Kay tak kenal mami tu macam mana.” Jawab Tan Sri Amdan tenang sambil jarinya ligat menari-nari diatas skrin ipad. Kay mendengus. Geram dengan perangai maminya yang tidak pernah berubah itu.
            “Am tak akan lepaskan Farah, mami. She is everything to me. She is my life. Bukan Diana. Dia masa silam Am. Dan dia tak ada dalam hati Am. Am tak cintakan dia.”
            “Dia tunang Am. Bakal isteri Am dan bakal menantu perempuan dalam keluarga kita. Ingat Am, hanya dia yang mami akan terima sebagai menantu dalam keluarga kita.” Ujar Puan Sri Khatijah tegas. Dato’ Darwisy melepaskan keluhan yang berat.
            “Macam mana Am tegaskan yang Am tak boleh terima Diana sebagai tunang Am, macam itu juga lah Am tak boleh terima Diana sebagai bakal isteri Am. Am tak pernah setuju dengan pertunangan yang mami aturkan. Esok, Am akan bawa Farah datang ke rumah ini. Am tak nak mami tunjuk muka masam mami pada dia. Dia tak ada kena-mengena dengan semua ni. Kalau mami rosakkan hubungan kami, Am akan pastikan yang mami tak akan dapat jumpa Am lagi.” Ujar Dato’ Darwisy lantang. Lantas dia bangun dari duduknya, lalu dia mengatur langkah menuju ke tangga. Tan Sri Amdan mengangkat mukanya. Matanya memandang isterinya yang sedang mengurut dada itu.
            “Puas hati awak Khaty? Am tu satu-satunya anak lelaki yang kita ada. I tak nak you paksa dia ikut segala telunjuk you. I diam tak bermakna i setuju dengan segala tindakan you.” Tegas Tan Sri Amdan. Puan Sri Khatijah menjeling suaminya itu lalu dia melangkah menuju ke kamarnya yang terletak ditingkat atas.
            Kay menguntum senyuman mendengar kata-kata abangnya itu. Dia sendiri hairan kenapa mami dan kakak-kakaknya terlalu memuji perempuan yang bernama Diana itu. Entah mengapa, dari pandangan matanya ada sesuatu yang tidak kena dengan perempuan itu. Dan hatinya kuat mengatakan ada sesuatu yang berlaku antara abangnya dan perempuan itu sehinggalah abangnya itu mengambil keputusan untuk memutuskan hubungan mereka berdua.

FARAH mengenakan baju kurung moden bewarna krim dan dipadankan pula dengan tudung berwarna ungu lembut. Selepas berpuas hati dengan penampilannya, dia mencapai tas tangan lalu mengatur langkah keluar dari kamarnya. Debaran didadanya semakin rancak terasa.
            “Dah turun pun tuan puteri kita.” Sapa Puan Raihana lembut. Farah menguntum senyuman.
            “Cantiknya anak ibu.” Puji Puan Raihana sambil tersenyum. tidak lama kemudian, kedengaran hon kereta dari luar. Sepantas kilat Puan Raihana membuka pintu utama. Farah menggeleng kepala melihat keterujaan ibunya itu.      
            Pintu pagar automatik terbuka luas. Mini Cooper berwarna merah menyusur masuk ke perkarangan kediaman Puan Raihana. Senyuman kian melebar terukir dibibir Puan Raihana tatkala kereta kecil itu berhenti dibelakang keretanya.
            Dato’ Darwisy membetulkan rambutnya sebelum melangkah keluar dari kereta. Dengan lafaz bismillah dia membuka pintu kereta. Farah memegang bahu ibunya yang kelihatan tidak sabar untuk melihat gerangan si pencuri hati anak tunggalnya itu.
            “Am!” Tegur Puan Raihana yang sedikit terperanjat itu. Farah ketawa melihat reaksi ibunya itu. Dato’ Darwisy menyalami tangan Puan Raihana dengan penuh hormat.
            “Alhamdulillah. Anak ibu memang tak salah pilih.” Ujar Puan Raihana sambil menepuk bahu Dato’ Darwisy.
            “Aunty apa khabar?” Tanya Dato’ Darwisy lembut. Kemudian matanya memandang Farah yang berdiri di muka pintu.
            “Sehat, Alhamdulillah. Kamu pula apa khabar?”
            “Sehat, Aunty.” Jawab Dato’ Darwisy tenang.
            “Ibu, nanti balik kita borak panjang bu. Rasanya family Am dah tunggu dekat sana.” Ujar Farah yang faham akan lirikan mata lelaki itu.
            “Ibu lupa awak nak ke sana. It’s okay. Awak jangan nervous tau. Banyakkan berzikir baru hilang nervous tu. Am jaga anak ibu elok-elok tau.” Pesan Puan Raihana lembut. Farah mengangguk lalu menyalami tangan ibunya.
            “Kami pergi dulu, Aunty.” Ujar Dato’ Darwisy kemudian dia menyalami sekali lagi tangan wanita itu.
            “Kirim salam dengan parents kamu, Am.” Ujar Puan Raihana.      
            “InshaAllah Aunty.” Balas Dato’ Darwisy lembut. Mereka sama-sama melangkah menuju ke kereta.
KESEMUA adik beradik Dato’ Darwisy telah pun berkumpul di villa petang Jumaat itu. Wajah Puan Sri Khatijah sedikit pun tidak berhias dengan secalit senyuman. Kay lah orang yang paling teruja untuk menyambut kedatangan pilihan hati abangnya. Hampir segala persiapan memasak didapur dibantunya.
            Sengaja dia duduk menunggu abangnya di gazebo yang terletak ditengah-tengah laman villa kerana tidak mahu mendengar leteran mami yang tiada penghujung itu. Hatinya melonjak gembira apabila melihat keretanya yang dipandu abangnya sudah masuk ke perkarangan villa.
            Farah bungkam melihat bangunan tersergam indah dihadapannya. Tidak jemu matanya memandang kehijauan laman villa milik keluarga Dato’ Darwisy. Matanya memandang seseorang yang sedang berdiri diluar kereta.
            “That is my little sister, Kay.” Bagaikan mengerti, Dato’ Darwisy memperkenalkan gadis berbaju kurung dan bertocang satu itu kepada Farah.
            “Jom, sayang. I guess semua orang dah tunggu kita.” Ujar Dato’ Darwisy lembut. Pintu kereta dibuka serentak. Beberapa kali dia berzikir didalam hati untuk mengusir perasaan gementar itu.
            “Abang!.” Sapa Kay gembira. Bahu abangnya dipeluk.
            “Mari, abang kenalkan bakal kakak ipar Kay.” Dato’ Darwisy menghampiri Farah yang kaku berdiri dihadapan mereka.
            “Kay, inilah bakal isteri abang. Namanya Farah.” Dato’ Darwisy memperkenalkan Farah pada adik bongsunya itu. Kay membalas senyuman Farah lalu tangan gadis itu digenggam kemas.
            “I’m happy for both of you.” Ucap Kay mesra. Dato’ Darwisy tersenyum mendengar kata-kata adiknya itu.
            “Come, kita masuk dalam.” Ajak Dato’ Darwisy. Farah mengangguk. Kay memandang Farah penuh makna. Seperti cuba memberitahu sesuatu. Farah menundukkan wajahnya. Bagaikan mengerti makna pandangan itu. Dia cuba mencari kekuatan untuk berdepan dengan ahli keluarga Dato’ Darwisy.
            Mujurlah Kay memahami gelisah dijiwanya itu. Mereka melangkah beriringan menuju ke pintu utama. Kay memegang lengan Farah supaya dapat memberi kekuatan kepada gadis itu untuk berdepan dengan maminya.
“Assalamualaikum.” Dato’ Darwisy memberi salam sebaik sahaja kakinya melangkah masuk ke dalam villa. Tidak lama kemudian kedengaran beberapa orang menjawab salam. Farah cuba berlagak tenang.  




p/s: Komeng pelisssss.