29 April 2014

Bunga Cinta Hati-17

Episod 17
Dua minggu kemudian....
AMMAR ARIF.  Satu-satunya anak lelakinya yang masih belum menamatkan zaman bujangnya. Sudah berpuluh-puluh gadis yang cuba diperkenalkannya namun tetap ditolak mentah-mentah oleh anak lelakinya itu.
Apabila dileter, anak bongsunya itu pasti akan memberi alasan yang sama. Satu hari nanti dia tetap akan membawa pulang bakal isterinya. Itulah alasan yang sudah didengarinya hampir setahun!
Puan Sri Nora bukanlah seorang yang cerewet dalam memilih menantu. Dia tidak pernah meletakkan apa-apa kriteria pada bakal menantunya. Gambar keluarganya dipandang sepi. Timbul rasa rindu dihatinya.
“Nora, ni kenapa monyok semacam saja muka abang tengok. Ada apa-apa tidak kena ke?” Tegur Tan Sri Ahmad Hishamudin  yang baru muncul itu.
Puan Sri Nora mengeluh berat.
“Bila agaknya kita boleh tengok anak bongsu kita tu ada keluarga sendiri ya bang? Dah jemu saya menunggu.” Rungut Puan Sri Nora.
“In Sha Allah Nora. Ajal, maut, jodoh itu semua kerja Allah S.W.T. Kita cuma perlu berdoa untuk anak kita tu.” Pujuk Tan Sri Ahmad Hishamudin lembut. Puan Sri Nora diam membisu.
“Awak jangan nak ikut kakak awak pula. Saya tak berkenan dengan apa yang dia buat pada Am. Kesian budak tu abang tengok.” Ujar Tan Sri Ahmad Hishamudin tiba-tiba.
Puan Sri Nora memandang wajah suaminya.
“Kak Khaty buat macam tu ada sebabnya bang. Dia cuma tak mahu si Am tu pilih perempuan yang tak setaraf dengan keluarga kita aje. Tak salahkan bang?”
“Abang tak mahu Nora buat macam tu pada Ammar.” Tegas Tan Sri Ahmad Hishamudin. Puan Sri Nora terus mengangguk. Kata-kata suaminya bukan boleh dibantah. Kalau A katanya, maka A lah jawabnya.

AMMAR ARIF melonggarkan sedikit tali leher biru yang dipakainya. Kertas kerja dihadapannya diteliti satu persatu. Jam Rolex yang dipakainya direnung seketika. Sejak jam kesayangannya itu dipulangkan padanya beberapa bulan yang lalu, hampir setiap hari jam itu dipakainya.
            Farah Balqis Firdaus. Sebaris nama yang tidak asing dalam hatinya. Kalau dulu dia cuba melupakan perasaannya terhadap gadis itu, namun sejak mendengar berita perkahwinan sepupunya yang bakal berlangsung tidak lama lagi, hatinya berbunga kembali.
            Melalui Puan Raihana, dia dapat mengetahui serba sedikit tentang Farah. Dia gembira dengan penerimaan wanita 50an itu terhadapnya. Sudah hampir setahun dia mengenali Puan Raihana. Dunia perniagaan telah menemukan mereka.
            “Encik Ammar, Tan Sri nak jumpa dibilik mesyuarat sekarang.” Zetty bersuara.
            Ammar berdehem. Lama dia mengelamun. Jam dipergelangan tangan dikerling. Kemudian dia mencapai kertas kerja dan buku notanya.
            “Dah lama ke Tan Sri sampai?” Tanya Ammar pada Zetty sambil berjalan menuju ke bilik mesyuarat.
            “Tak lah bos. Baru aje.” Jawab Zetty tenang.
            “Okay. You boleh sambung kerja you. I’ll call you if i need anything.” Ujar Ammar. Kakinya terus diatur menuju ke bilik mesyuarat. Pintu bilik mesyuarat ditolak perlahan. Papanya yang sedang sibuk dengan telefon pintarnya dipandang Ammar.
            “Good morning Tan Sri Ahmad Hishamudin. How are you today?” Tegur Ammar berlagak formal.
            “I’m good. As you can see me now. Payah nak jumpa Ammar lately. Mama dekat rumah dah bising tahu?” Tan Sri Ahmad Hishamudin memandang anak bongsunya itu.
            “Busy sikit papa.” Jawab Ammar ringkas.
            “Busy? What are you working on now?” Tan Sri Ahmad Hishamudin cuba mengorek.
            “This.” Jawab Ammar sambil meletakkan kertas kerja yang dibawanya itu diatas meja. Tanpa banyak soal papanya membelek satu persatu helaian kertas kerja itu.
            “Megah Hill Sdn. Bhd?” Tan Sri Ahmad Hishamudin meminta kepastian. Ammar mengangguk. Matanya bersinar.
            “Kenapa? Papa tak percaya ke?” Tanya Ammar pula.
            Papanya mengukir senyuman.
            “Habis tu? What’s wrong with Megah Hill?” Tanya Ammar lagi.
            “Macammana Ammar boleh convince Megah Hill tentang projek ni?” Giliran papanya bertanya pula.
            “I’m just trying my luck by offering this proposal to them. Papa kenal Puan Raihana kan?”
            “Siapa tak kenal Raihana Rahman? Wanita besi. Dah berapa banyak dia tolak tawaran untuk bekerjasama dengan syarikat luar. She’s very genius. I don’t know how she can handle everything by herself. Alone. You are the lucky one, Ammar. I would say, don’t miss this opportunity.” Ujar papanya panjang lebar. Memang diakui Puan Raihana sememangnya wanita besi.
“Nampaknya keputusan papa bersara awal memang tak salah. Cuma, papa ada satu soalan nak tanya Ammar. Papa harap harini jawapan yang papa dapat dari Ammar, boleh melegakan hati mama dekat rumah tu.” Ujar Tan Sri Ahmad Hishamudin bersahaja.
            Ammar mengangkat keningnya sambil menguntum senyuman.
            “Bila nak bawa balik calon menantu bongsu kami?”
Ya, itulah soalan yang paling dia elak selama ini.
“In sha Allah papa. Beri Ammar masa. Kalau ada jodoh Ammar dengan dia, Ammar akan kenalkan pada papa dan mama.” Jawab Ammar tenang. Papanya mengukir senyuman. Terasa kelainan pada riak wajah anaknya ketika itu.
“Istikharah, son. Minta petunjuk dariNya.” Pesan papanya lembut. Ammar mengangguk. Ada betul kata papanya itu.

BARU sahaja ingin melangkah keluar dari bilik pejabat ibunya, Farah terpandangkan sesuatu di atas meja kopi. Tanpa berfikir panjang dia mencapai sampul surat yang masih belum terusik.
            Kad tebal berwarna coklat dan krim ditarik keluar dari sampul surat. Matanya membulat apabila terpandangkan sebaris nama yang tertera di kad tersebut. Air  mata yang ditahan akhirnya gugur jua.
            Lantas dia meletakkan kembali kad itu di atas meja, lalu dia mengatur langkah keluar dari bilik pejabat ibunya dengan wajah yang muram.
            Puan Raihana yang baru tiba itu tercengang melihat anaknya yang baru sahaja keluar dari biliknya. Puan Raihana menapak masuk ke bilik pejabatnya. Matanya terpandang kad jemputan yang sudah dibuka. Keluhan berat dilepaskan. Lantas dia mengatur langkah ke bilik pejabat anaknya. Kakinya berhenti dihadapan meja pembantu anaknya yang kemas itu.
            “Cik Farah ada dekat dalam?” Tanya Puan Raihana dengan riak bimbang.

PAVLOVA yang dipesan sudah ada didepan matanya. Dengan lafaz bismillah Farah menikmati kemanisan pavlova dari Alexis, The Garden.
            Ammar mengecilkan matanya memandang seseorang yang sedang asyik mengisi perut. Senyuman terukir dibibirnya. Sebaik sahaja memesan makanan, dia mengatur langkah menghampiri meja Farah.
            “Hai Farah. Tak sangka boleh jumpa you kat sini.” Tegur Ammar tenang.
            Farah mengangkat wajahnya memandang lelaki yang menegurnya.
            “Oh, hai! Ammar.” Balas Farah sedikit terkejut dengan kehadiran lelaki itu disitu. Dengan selamba Ammar menarik kerusi dihadapan Farah.  Matanya tidak lepas memandang wajah manis dihadapannya itu.
            “You sorang aja ke?” Soal Farah sambil memandang sekeliling.
            “Ya. Selalu ke you datang sini?” Tanya Ammar pula sambil memerhati pelayan lelaki yang sedang meletakkan pesanannya di depannya.
            “Thank you.” Ujarnya pada pelayan tersebut. Matanya kembali pada gadis dihadapannya.
            “Tak lah. Harini entah kenapa rasa nak makan this sweet meringue. So, here i am. You pulak?” Giliran Farah menyoal Ammar.
            “I? Selalu juga. My mum suka sangat dengan pavlova di Alexis ni. That’s why i selalu datang sini. Luckily harini i terjumpa you dekat sini. Kebetulan i nak belikan pavlova untuk my mum.” Ujar Ammar panjang lebar. Farah mengangguk beberapa kali.
            Sepi. Menikmati makanan masing-masing.
            Dari pandangan Ammar ada kesedihan yang sedang menyelubungi gadis itu. Rasa ingin tahu semakin menebal dalam dirinya.
            Jam tangan yang melekat ditangan lelaki itu menarik perhatian Farah. Dia kenal dengan jam itu.
            “Now i can see you really love that watch.” Ujar Farah lembut. Ammar memandang jam tangannya. Lalu dia menguntum senyuman.
            “Jam ni terlalu bermakna buat i.” Jam tangannya disentuh. ‘Dan kerana jam ini juga aku jatuh cinta!’ Jerit Ammar dalam hati.
            Hampir satu jam mereka disitu. Pelbagai perkara menjadi topik perbualan mereka.  Bagi Ammar itu adalah peluang keemasannya. Kerana dari situlah dia dapat mengenali gadis dihadapannya itu.
Nur Kamalia menjegilkan matanya berkali-kali apabila terpandang pasangan yang baru sahaja keluar dari sebuah butik terkenal di The Garden. Tambah mengejutkannya apabila lelaki yang mendampingi gadis yang cukup dikenalinya itu adalah sepupunya! Timbul rasa cemburu didalam dirinya. Mujurlah abangnya dan Diana tiada bersamanya ketika itu. Kalau tidak...

PUAN SRI NORA memanjangkan lehernya ke arah pintu utama apabila terdengar bunyi pintu ditutup. Lantas dia berdiri apabila melihat wajah anak bongsunya yang baru tiba itu.
            “Mama ingat Ammar dah lupa jalan balik rumah ni.” Tegur mamanya dengan nada sedikit merajuk. Ammar ketawa kecil mendengar teguran mamanya itu.
            “Takkanlah Ammar lupa. Ammar tak lupa mama tau. Tengok, apa Ammar beli untuk mama.” Pujuknya sambil menunjukkan 2 kotak pavlova.
            “Pandai Ammar ni. Jom, teman mama makan.” Ajak Puan Sri Nora sambil menarik lengan anaknya ke dapur kering. Tawa Ammar meletus melihat perubahan drastik mamanya itu.
            Tan Sri Ahmad Hishamudin menangkap suara anak dan isterinya ditingkat bawah. Tanpa menunggu lama dia menuruni anak tangga. Lehernya dipanjangkan mencari kelibat dua beranak itu.
            “Tahun depan Ammar dah masuk 30 tahun tahu? Sepatutnya sekarang Ammar dah ada isteri. Bila lagi Ammar? Mama runsing bila fikir pasal Ammar ni.” Bunyi Puan Sri Nora sambil menyuap pavlova ke mulut anaknya. Tan Sri Hishamudin melangkah menyertai dua beranak yang sedang berbual diruang makan keluarga.
            “Ammar tu baru je balik, awak dah berleter. Bagilah anak awak tu rehat dulu.” Sergah Tan Sri Hishamudin yang baru melabuhkan punggung disebelah isterinya. Ammar tersengih.
            “Relaks lah mama. Cool okay? Nanti dah sampai masa, Ammar akan bawa bakal isteri Ammar jumpa mama dulu.” Ujar Ammar lembut. Memujuk hati mamanya.
            “Maknanya sekarang Ammar dah ada seseorang?” Tanya Puan Sri Nora dengan nada teruja.
            Ammar menepuk dahi. Sedar bahawa dia sudah terlanjur kata. Ligat otaknya memikirkan ayat untuk memudarkan ingatan mamanya kembali.
            “Dah lah Nora. Tak payah banyak soal sangat. Kan Ammar dah cakap, nanti-nanti dia akan bawa balik bakal isteri dia jumpa kita.” Tan Sri Ahmad Hishamudin cuba menjernihkan keadaan. Ammar menarik nafas lega. Dia membalas senyuman papanya.
            “Hish... bapak dengan anak sama je!” Rajuk Puan Sri Nora dengan muka masam.
            Dua beranak itu tertawa mendengar kata-kata Puan Sri Nora.                                

                                                               
PUAN SRI KHATIJAH tersenyum meleret melihat anak terunanya yang sudah segak dengan baju melayu berwarna krim.  Sembilan dulang hantaran yang cantik tersusun diruang tamu utama menjadi perhatiannya. Sanak saudara yang sedang berbual mesra diruang tamu menaikkan lagi keterujaan dalam diri Puan Sri Khatijah.       
            “Senyumlah sikit Am. Sekejap lagi dah nak jadi suami orang. Serabutlah mami tengok muka masam Am ni.” Bisik Puan Sri Khatijah pada Dato’ Darwisy Amran.
            Tanpa sebarang reaksi, matanya melontar pandangan pada Kay yang sedang termenung di gazebo. Sudah dua hari adiknya itu tidak seceria seperti kebiasaannya. Tanpa mempedulikan kata-kat maminya sebentar tadi, Dato’ Darwisy mengatur langkah menuju ke gazebo.
            “Sepatutnya abang yang monyok macam tu tau. Apasal ni Kay? Termenung sorang-sorang.” Dia turut melabuhkan punggung disebelah adiknya itu.
            Kay diam. Tidak berkutik.
            “Abang rasa macam nak lari.  Can i?” Tanya Dato’ Darwisy sambil menekup wajahnya dengan kedua belah tangannya.
            “It’s your choice, abang.” Jawab Kay selamba. Dato’ Darwisy mengangkat wajahnya memandang adiknya.
            “I don’t think i have a choice.” Ujar Dato’ Darwisy sedikit kesal.
            Diam.
            “Back to the point. Kay ada masalah ke?” Tanya Dato’ Darwisy. Kay membalas pandangan abangnya. Lalu dia menggeleng kepala.
            “Habis tu? Someone break your heart? Tekanya. Riak wajah adiknya itu seakan dapat dibacanya.
            “Tak tahu pulak Kay dah ada boyfriend. Siapa dia tu?” Risik Dato’ Darwisy tenang.
            Kay mengeluh.
            “Dia? Just someone. Very special to me. Almost limited edition. Tall. Handsome of course. But...” Belum pun sempat dia menghabiskan ayatnya, Dato’ Darwisy terlebih cepat mencelah.
            “But he break your heart into pieces. Right?” Celah Dato’ Darwisy selamba. Satu tamparan di pehanya dihadiahkan oleh Kay.
            “Is he someone i know?” Tanya Dato’ Darwisy lagi.
            “Am! Am!” Jerit Puan Sri Khatijah dari dalam villa.

            Kay menarik nafas lega. 





P/S: On 30APRIL2014 i will enter my new phase of life which is Husband&Wife life. Doakan saya, ye. :) To my readers, mana yang duk area Kuala Terengganu, jemput datang ke majlis saya.  :)

Jemput Datang. :)


22 April 2014

Bunga Cinta Hati - 16!


Episod 16
PUAN RAIHANA mengusap lembut rambut anaknya yang terbaring diatas sofa panjang di ruang tamu. Sejak kepulangan anak gadisnya itu, satu garis senyuman amat sukar dilihatnya. Farah lebih banyak menghabiskan masa dengan berkurung di dalam kamarnya dan hanya keluar apabila dipujuk beberapa kali.  
Lagaknya seperti remaja yang putus cinta. Puas ditanya, bibir anak gadisnya itu bagaikan di gam kemas. Puan Raihana melepaskan keluhan berat. Farah membuka matanya memandang Puan Raihana yang sedang memerhati dirinya.
“Ibu susah hati tengok awak ni, Farah. Dari hari pertama awak balik, sampai hari ni, ibu boleh kira berapa patah perkataan keluar dari mulut awak tu. Kalau iya pun ada masalah, jangan seksa diri macam ni.” Luah Puan Raihana dengan nada risau. Wajah anaknya dipandang penuh kasih. Farah membetulkan duduknya. Rambutnya yang panjang diikat satu.
You can share with me if you want. You know i’m always here, for you.” Ujar Puan Raihana lagi apabila melihat tiada reaksi positif daripada anak gadisnya itu.
I just.... can’t forget him. It’s really hurt me.” Luah Farah sebak. Puan Raihana terus memeluk erat anaknya itu. Air matanya turut mengalir tanpa dapat ditahan lagi. Setelah beberapa hari dia berteka-teki, petang itu barulah dia mengerti apa yang sedang dipendam oleh anak gadisnya itu.

PUAN Sri Khatijah menjeling tajam ke arah anak bujangnya yang sedang menikmati sarapan pagi di taman mini yang baru siap dibina beberapa hari yang lalu. Lantas kakinya di atur menghampiri anak lelakinya itu.  Mukanya ditarik masam apabila melihat anak lelakinya itu menolak pinggan makanan sebaik sahaja sedar akan kehadirannya.
            “Am masuk dalam dulu.” Ujar Dato’ Darwisy tenang.
            “Duduk dulu Am. Banyak perkara Mami nak bincang dengan Am.” Tegas Puan Sri Khatijah. Tanpa bantahan, Dato’ Darwisy kembali melabuhkan punggungnya.
            “Mami dah bincang dengan wedding planner majlis Am  nanti. Semuanya dah Mami aturkan. Am tak payah serabutkan kepala Am fikir tentang persiapan majlis Am.” Ujar Puan Sri Khatijah sambil mencapai sekeping roti bakar.
            “Just do whatever you want. Am tak nak ambil tahu. I will just follow what you want me to do without saying anything.” Balas Dato’ Darwisy sinis. Lantas dia bangkit dari duduknya.
            “Mami belum habis cakap lagi, Am. Duduk dulu.” Ujar Puan Sri Khatijah sambil memegang lengan anaknya itu. 
            “Am penatlah Mami. Just do whatever you want. I’m going home.” Bantah Dato’ Darwisy sambil menarik lengannya. Lantas dia meninggalkan wanita itu keseorangan di taman mini.
            Kay yang baru sahaja muncul dari dapur basah sempat memandang abangnya yang baru sahaja mendaki anak tangga ke tingkat atas. Tanpa berfikir panjang, dia mengatur langkah menuju ke taman mini untuk bersarapan.
            “Pagi-pagi lagi dah termenung jauh. Rindu dekat ayah ke?” Tegur Kay ceria.
            Puan Sri Khatijah melepaskan keluhan panjang.
            “Kenapa ni Mami? Panjang sangat mengeluh tu. Chill la.” Gurau Kay selamba. Nasi goreng yang belum diusik itu dicapainya.
            “Am dengan budak perempuan tu dah putus ke?” Soal Puan Sri Khatijah tiba-tiba.
            “Kenapa Mami tanya Kay pula?” Tanya Kay selamba. Sengaja ingin menarik tali.
            “Yelah. Lain macam je Mami tengok Am kali ni. Baguslah kalau dia dah tinggalkan budak perempuan tu. Mami tak suka. Entah dari mana asal-usul budak tu.” Ulas Puan Sri Khatijah.
            Mahu sahaja dia menekup telinganya ketika itu. Malas mahu mendengar leteran Maminya tentang Farah yang tidak pernah habis itu.  Akhirnya dia mencari jalan pintas untuk mengembalikan mood Maminya. Diana. Ya, sebut sahaja nama itu pasti seribu kebaikan yang meniti dibibir wanita itu.
           
GADIS berbaju merah jambu yang sedang beratur di KFC Mid Valley menarik minatnya. Lama dia memerhati gadis itu. Sehinggalah dia perasan sesuatu. Lantas dia berdiri lalu berjalan menghampiri wanita 50-an yang kelihatan seperti menanti seseorang.
            “Puan Raihana. What a pleasent surprise.” Tegur Ammar Arif dengan senyuman yang lebar.
            “Encik Ammar. Tak sangka boleh terjumpa you dekat sini. Sorang saja ke?” Tanya Puan Raihana. Ammar menguntum senyuman lalu mengangguk. Farah mengerutkan dahinya melihat ibunya yang sedang berbual dengan seseorang.
            “Ibu.” Tegur Farah sambil meletakkan dulang yang dibawanya ke atas meja.
            Puan Raihana memandang Farah dengan senyuman lebar. Farah memandang kedua mereka dengan hairan. Mr. Rolex!
            “Ammar?” Tegur Farah sambil memandang lelaki itu.
            “You all know each other?” Tanya Puan Raihana kehairanan.
            “She is my.....”
            “Erm... He is my ex client. Ya, my ex client.” Potong Farah selamba. Sengaja menjegilkan matanya ke arah Ammar.
            Puan Raihana mengangguk beberapa kali.  Sengaja Puan Raihana meminta anak tunggalnya menemani Ammar Arif memesan makanannya. Bibirnya diukir senyuman apabila melihat anaknya yang sedang berbual mesra dengan lelaki itu. Bagaikan pasangan yang cocok dimatanya.
            “I like him.” Ujar Puan Raihana tiba-tiba. Ketika itu kereta BMW merah milik Puan Raihana sudah membelok masuk ke perkarangan banglo.  Farah memandang ibunya dengan 1001 soalan.
            “Kenapa awak pandang ibu macam tu?” Tanya Puan Raihana sebaik sahaja mematikan enjin kereta.
            “He is too young for you. Kalau ibu nak kahwin lagi, better ibu cari yang umur sebaya dengan ibu.” Ujar Farah tenang. Puan Raihana menggeleng kepalanya. Pintu kereta ditolak perlahan.
            “Ke situ pula awak ni. Bukan untuk ibulah. Untuk awak. Ammar tu sesuai untuk Farah. Secocok sangat ibu tengok.” Ujar Puan Raihana lembut. Farah mendengus. Tidak mahu mendengar apa yang bakal keluar dari bibir ibunya, cepat-cepat dia keluar dari perut kereta itu.
            “Esok ikut ibu masuk office?” Tanya Puan Raihana dengan nada sedikit memujuk. Farah memandang ibunya.
            “Farah tak janji.” Jawabnya selamba.
            “Please? Dah sampai masanya untuk ibu rehat dekat rumah pula.  At least, kerja di pejabat dapat bantu Farah lupakan dia.” Puan Raihana menepuk bahu anak gadisnya itu.
            Farah menunduk. Wajah ibunya dipandang seketika. Lahir rasa simpati pada ibunya. Sudah beberapa kali ibunya itu menyatakan hasrat untuk bersara dari dunia perniagaan. Namun dek kerana kedegilannya, wanita itu terpaksa mematikan hasratnya.
            “In Sha Allah bu. I will make it.” Jawab Farah akhirnya. Tersenyum lebar Puan Raihana mendengar jawapan dari bibir anaknya itu.
            Katil bersaiz king yang dibaluti selimut tebal berwarna merah hati menjadi tempat dia merebahkan badannya. Bagaikan hilang seketika segala kepenatan yang ditanggungnya. Memang betul kata orang, shopping adalah terapi untuk semua perempuan bila stress, penat, tension dan sedih. Matanya diarah pada beberapa buah beg kertas yang terletak diatas meja dipenjuru bilik.
           
PUAN Raihana tersenyum melihat keletah anak gadisnya yang sedang sibuk meneliti dokumen syarikat bersama pembantu yang baru dilantik itu. Gembira dengan apa yang dilihatnya. Sudah lama dia menantikan pemandangan itu. Dia mengetuk pintu bilik anaknya yang terbuka luas itu.
            “Ibu.” Tegur Farah dengan senyuman di bibir.
            “So, any problem so far?” Tanya Puan Raihana sambil menarik kerusi dihadapan Farah.
            “Everything is perfect. Even the decorations. Thank you so much bu.” Jawab Farah sambil memandang sekeliling ruang bilik pejabatnya.      
            “Anything for you my dear. Ibu ada lunch meeting dengan bakal share partner syarikat kita. Farah nak join sekali?” Tawar Puan Raihana.
            “Tak lah kut, bu. Lain kali Farah join ya bu.” Tolak Farah dengan nada lembut. Puan Raihana mengangguk.
            “Kalau macam tu, ibu keluar dulu lah. Take care sayang.” Ujar Puan Raihana sambil berdiri.
            “You too, ibu.”
            Langkah ibunya yang sudah menghampiri pintu bilik pejabatnya dihantar dengan pandangan matanya. Dina yang sedang duduk dihadapannya dipandang sekilas. Kemudian matanya difokuskan kembali pada skrin komputer.
            Jawatan sebagai Pengarah Eksekutif yang baru disandangnya di Megah Hill Sdn. Bhd itu membuatkan dirinya perlu memahami keseluruhan perjalanan syarikat. Dahinya diurut seketika. Jam dipergelangan tangannya sudah keangka  4.45 petang. Dia sudah berkira-kira mahu pulang. Lantas dia menutup segala fail dihadapannya lalu tas tangan yang berada disebelah komputer dicapainya.
            Baru sahaja ingin melintasi meja setiausahanya, langkah Farah terhenti seketika. Kemudian dia menghampiri meja setiausahanya itu.
                        “Sebelum i terlupa, boleh you sediakan dua atau tiga fail projek-projek yang dah selesai dibina dan letakkan atas meja i. Esok pagi i nak tengok.” Arah Farah.
            Dina mengangguk tanda faham. Farah mengukir senyuman. Baru sahaja ingin mengatur langkah, dia teringatkan sesuatu.
            “One more thing, i don’t like fake flowers on my desk. Please replace them with red roses and white carnations. Those are my favorites.” Arah Farah lagi. Ada ketegasan dalam nadanya.
            “Baiklah Cik Farah.”
            “Thanks. I balik dulu.” Farah menghulur segaris senyuman pada pembantunya lalu dia mengatur langkah menuju ke lif.
            Sebaik sahaja bayangan Farah hilang dari matanya, Dina terus menapak masuk ke dalam bilik pejabat Farah. Bunga yang dikatakan Farah sebentar tadi dicapainya lalu dibawa keluar dari bilik itu.
            “Kau nak bawa ke mana pula bunga tu Dina?” Tegur Kamaliah yang kebetulan mahu melangkah ke pantri.
            “Cik Farah minta aku tukarkan bunga dalam bilik dia.” Jawab Dina bersahaja. Bunga itu diletakkan didalam pasu yang baru lalu ditempatkan ditengah-tengah meja didalam pantri.
            “Cik Farah tu cerewet juga orangnya ya?” Teka Kamaliah sambil mencuci cawannya.
            “Entahlah Kama. Aku pun baru harini jumpa Cik Farah tu. Aku sambung kerja dulu lah Kama.” Dina minta diri. Dia mahu menyediakan dokumen yang diarahkan ketuanya sebentar tadi.

KERETA Mercedes Benz putih milik Puan Raihana dipandu masuk ke perkarangan banglo 3 tingkat milik Puan Raihana. Matanya melilau ke arah garaj yang terletak disebelah kanan laman kediaman mereka. Kereta harian milik Puan Raihana tiada digaraj. Jam dipergelangan tangan dikerling. Timbul tanda tanya dibenaknya.
            “Lama betul ibu meeting.” Ujarnya sendirian sambil menolak pintu kereta. Kasut tumit tinggi kegemarannya diletakkan didalam almari kasut seperti kebiasaannya. Dengan langkah longlai dia menapak masuk ke dalam.
            Bibik menyambut kepulangannya dengan segaris senyuman. Farah membalas senyuman wanita 40an itu. Badannya direbahkan di atas sofa panjang. Penat. Bibik menggeleng kepala melihat Farah yang jelas kelihatan penat itu.
            “Bibik buatkan minuman untuk Cik Farah ya?”
            “Yelah bik.” Jawab Farah sambil matanya dipejam rapat.
            Tidak sampai 5 minit, Bibik muncul dengan segelas jus tembikai sejuk.
            “Cik Farah, ini airnya.” Ujar bibik. Farah membuka matanya. Jus tembikai! Lantas dia membetulkan kedudukannya kemudian gelas berisi jus tembikai bertukar tangan. Farah meneguk jus itu dengan mata yang terpejam. Terasa kenikmatan menjalar keseluruh tubuhnya yang kepenatan itu.
            “Terima kasih bibik. Sedap.” Ujar Farah sambil menghulur gelas yang sudah kosong kepada bibik. Habis licin diteguknya jus tembikai itu.
            “Cik Farah nak makan? Bibik boleh hidangkan?” Tanya Bibik. Farah menggeleng.
            “Saya tunggu ibu.” Ujarnya. Lalu dia melangkah menghampiri anak tangga. Baru sahaja ingin mendaki anak tangga, dia terdengar enjin kereta dilaman. Lantas dia melangkah ke pintu utama.
            “Lambat ibu balik?” Tegur Farah seraya melihat ibunya keluar dari perut kereta.
            “Meeting.” Jawab Puan Raihana pendek.
            ‘Iya ke meeting ibu aku ni? Macam tak caya jer.’ Desisnya dalam hati.
            “Man, awak dah boleh balik. Esok pagi datang awal sikit ya.” Pesan Puan Raihana pada pemandunya. Lalu kakinya diatur menghampiri pintu utama dimana anak tunggalnya sedang berdiri.
            “Lama ibu meeting. Ada tender baru ke?” Farah cuba mengorek.
            “Tak adalah tender baru. Cuma meeting untuk kembangkan bisnes kita je.  Once dah comfirm, ibu akan beritahu Farah.” Jawab Puan Raihana bersahaja.
            Farah tidak menjawab. Sebaliknya membuntuti langkah ibunya.
            “So, how’s work?” Tanya Puan Raihana.
            “Banyak lagi Farah perlu study and learn. I need at least three days to understand the whole Megah Hill Sdn. Bhd.” Ujar Farah tenang.
            “Take your time. Tak perlu rushing. Kalau ada masalah, ask Dina to help you. She can assist you. Dah lama dia kerja dengan ibu. I know her very well.  Once Farah dah okay, ibu nak Farah melawat semua cawangan kita. Ibu nak Farah familiar dengan semua yang berkaitan dengan perniagaan kita sebelum ibu bersara.” Ujar Puan Raihana panjang lebar.
            “I will. Terima kasih sebab percayakan Farah.” Farah menyentuh tangan ibunya.
            “Cuma satu lagi harapan ibu.” Ujar Puan Raihana pula. Farah mengangkat kening sambil memandang ibunya.
            “Menantu. Make it before 29!”
            Farah membulatkan matanya. 28, 29! Alamak! Hanya segaris senyuman diberikan pada ibunya sebelum dia menghilangkan diri ke kamarnya.