13 August 2014

Bunga Cinta Hati -19


Episod 19
PUAN RAIHANA sengaja bersikap dingin terhadap anak tunggalnya apabila dia merasakan anak tunggalnya itu sudah keterlaluan. Baginya sudah tiba masanya anak gadisnya itu melupakan sejarah hitam yang pernah singgah didalam hidup mereka satu ketika dulu.  10 tahun sudah cukup untuk merawat segalanya.           
            Tangannya diangkat lalu digerakkan berkali-kali barulah lelaki muda itu perasan akan dirinya.  Dengan senyuman terukir dibibir, lelaki itu berjalan menghampiri mejanya.
            “Sorry, buat auntie tunggu lama.” Ujar lelaki itu sebaik sahaja dia melabuhkan punggung dikerusi kayu.
            “Auntie pun baru sampai.  Sorrylah auntie menyusahkan Am datang jumpa orang tua ni.” Ujar Puan Raihana pula.
            Amma ketawa mendengar kata-kata yang keluar dari bibir wanita anggun dihadapannya.
            “Auntie ada masalah ke? Lain macam saja Am tengok.” Teka Ammar pula.
            Puan Raihana menunduk.
            “You can share with me. Anytime.” Tawar Ammar mesra.
            “Farah.” Ujar Puan Raihana.
            “Kenapa dengan Farah? Something happened to her?” Tanya Ammar dengan air muka yang sudah berubah. Puan Raihana menguntum senyuman. Sudah lama dia mendapat membaca isi hati anak muda itu.
            “Tak. Farah okay saja. Cuma auntie dah tak tahu macamana nak lembutkan hati dia.” Luah Puan Raihana sambil memangku kepalanya.
            “Kenapa? Apa yang dia dah buat?” Tanya Ammar pula.
            Puan Raihana menggeleng kepala.
            “Ammar kenal pemilik Intan Permata Sdn. Bhd?” Tanya Puan Raihana pula.
            Lelaki muda dihadapannya mengangguk.
            “Dialah ayah kandung Farah.” Ujar Puan Raihana tenang. Dari situ bermulalah 1001 cerita mengenai masa silam dia dan Farah. Tekun sekali Ammar mendengar setiap butir bicara wanita anggun itu.  Tanpa mereka sedari ada sepasang mata yang sedang menjadi pemerhati mereka.

PEDIH hatinya tatkala wajah ibunya dan lelaki muda itu terbayang dimatanya. Pelbagai andaian yang bermain di mindanya ketika melihat ibunya berdampingan dengan lelaki muda itu. 
            Entah mengapa perasaannya menjadi bercampur baur.  Marah, geram, sedih dan tidak tenteram apabila memikirkan ibunya bersama lelaki itu. Keluhan berat dilepaskan. Telefon bimbit yang sepi tanpa sebarang notifikasi itu dicapainya.  Hatinya tergerak untuk memeriksa email yang sudah lama tidak dibukanya.
            Matanya membulat melihat ratusan email yang tidak dibacanya.  Jarinya digerakkan ke bawah. Matanya tertancap pada satu email yang dirasakan berbeza dengan email yang lain. 

Reunion? Mell? Gadis kacukan Melayu dan Cina yang sentiasa bertocang satu 10 tahun dahulu berlayar dimatanya.  Perasaan rindu mula membuak-buak dalam dirinya.  Lantas tanpa berfikir panjang, dia membalas emeil tersebut tanpa ragu. 
            “Lima April? Lagi dua minggu?” Ujarnya sendirian. Matanya memandang segenap inci ruang biliknya itu.
            “Baju apa aku nak pakai nanti?” Lantas dia melompat turun dari katil, lalu melangkah ke wardrobe. Deretan pakaian yang tergantung dalam wardrobenya ditilik satu-persatu. Akhirnya satu keluhan terlepas dibibirnya. Tiada satu pun yang dapat menarik minatnya.
            “Kalau macam ni bolehlah aku shopping!” Jeritnya bagaikan kanak-kanak yang tidak sabar untuk dibawa bersiar-siar. Dengan sekelip mata, hilang segala stress yang dihadapinya sebentar tadi.
            Lantas dia mencapai telefon bimbit miliknya lalu aplikasi Safari dibukanya.  Lambakan fesyen pakaian yang dicarinya tertera diskrin telefon.  Dia menggigit bibir. Hatinya menjadi teruja apabila matanya terpandang salah satu pakaian yang diperagakan oleh model.
            “Butik Minaz?”
            Lantas dia mencari alamat butik pakaian tersebut. Sekelip mata sahaja dia sudah berjaya mendapatkan alamat butik itu.  Tanpa berfikir panjang, dia terus menukar pakaian dan bersiap untuk keluar. 
           
AMMAR ARIF  memandang kereta merah yang diparkir di perkarangan banglo keluarganya. Langkah kakinya semakin pantas menuju ke pintu utama.  Sempat dia memberi salam sebelum menapak masuk ke dalam perut banglo mewah itu.  
            Telinganya menangkap butir perbualan diruang tamu utama.  Lantas kakinya diatur menuju ke ruang tamu utama.  Senyuman terukir tatkala matanya bertentang mata dengan Wan Nur Umairah, kakak iparnya.     
            “Balik pun anak bertuah ni.  Am pergi mana? Hujung minggu macam ni pun kerja ke?” Tegur Puan Sri Nora apabila melihat Ammar yang baru sahaja muncul itu.
            Ammar hanya ketawa mengekek.  Amira Jannah yang sedang asyik dengan permainannya menjadi sasaran Ammar. Anak kecil bertocang satu itu digomol sepuas hati. Tan Sri Hishamudin menggeleng kepala melihat anak bongsunya itu.
            “Tengok, sebab itulah mama suruh Am kahwin. Ada anak sendiri. Tak adalah gomol anak orang sampai macam tu sekali.” Ujar Puan Sri Nora sambil menepuk peha suaminya.
            “Belum sampai seru lagi lah mama. Relaks lah. Kan Zam?” Ujar Ammar selamba.
            “Belum sampai seru Am tu dari tahun lepas lagi mama dengar. Entah tuan puteri manalah yang Am cari. Dah bosan mama tunggu tahu?” Leter Puan Sri Nora.
            “Dahlah tu Nora. Nanti dia bawa baliklah menantu baru. Berdoa banyak-banyak. Mana tahu tahun ni doa awak dimakbulkan. Ha... Zam, malam nanti siapa hantar Zam ke Airport?” Tan Sri Hishamudin cuba mengalihkan topik. Ammar menarik nafas lega.
            “Flight kau malam ni ke Zam?” Tanya Ammar sambil memandang abangnya itu.
            “Ha’ah malam ni. Kau tolong hantarkan kami boleh?” Tanya Amirul Aizam dengan mata bersinar.
            “No problem lah.” Jawabnya sambil mengenyitkan matanya kepada Amirul Aizam.  Tan Sri Hishamudin tersenyum.
            “Nanti Mira tinggal dengan daddy Su, kita pergi jalan-jalan pusing satu Malaysia ye.” Ujar Ammar sambil mengusap rambut anak saudaranya itu.  Puan Sri Nora membuat muka sambil memandang Amirul Aizam.

 PUAS dipujuk, anak kecil itu tetap mengeluarkan airmata.  Baik Puan Sri Nora mahupun Tan Sri Hishamudin, kedua mereka tidak berjaya memujuk cucu mereka itu.  Ammar pula sudah buntu memikirkan cara untuk memujuk anak saudaranya itu.  
            Sepanjang perjalanan pulang ke rumah, anak kecil itu tidak henti menangisi pemergian mama dan papanya. Puan Sri Nora memeluk erat cucunya itu. Tangisan semakin perlahan. Akhirnya anak kecil itu terlena didalam pelukan Puan Sri Nora.
            Kereta Audi hitam milik Tan Sri Hishamudin yang dipandu oleh Ammar membelok masuk ke perkarangan banglo mewah keluarganya. Sebaik sahaja enjin kereta dimatikan, Ammar terus menapak keluar dari kereta dan menuju ke pintu kereta dibahagian belakang pemandu.  Pipi yang masih basah dek airmata itu ditatapnya. 
            “Am bawa Mira masuk.” Ujarnya kepada Puan Sri Nora.
            Amira yang masih lena itu dipapah Ammar masuk ke dalam perut rumah. Kakinya diatur menuju ke tangga.
            “Am nak bawa Mira tidur dekat mana tu?” Tanya Puan Sri Nora yang sedang membuang selendang kepalanya.
            “Bilik Am.” Jawab Ammar pendek.  Lalu dia mendaki anak tangga satu persatu dengan berhati-hati.
            Pintu biliknya ditolak perlahan. Kakinya menapak masuk menuju ke katil. Anak kecil itu dibaringkan ke atas tilam yang dibaluti dengan cadar berwarna biru gelap. Rambut Amira diusap beberapa kali. Kemudian dia menarik selimut tebal menutupi badan kecil itu.
            Suis penghawa dingin ditekan. Kemudian pintu bilik ditutup rapat. Badannya direbahkan ke atas sofa L. Telefon bimbit dikeluarkan dari poket seluar. Aplikasi Facebook dibukanya. Jarinya digerakkan ke atas dan ke bawah. Lama dia berkeadaan begitu.
            Jam didinding dikerlingnya seketika. Nama Farah meniti dibibirnya. Tanpa berfikir panjang, icon WhatsApp ditekannya. Nama Farah yang sudah berada di senarai perbualan ditekannya.
            ‘Goodnight.  Sweet dream, preety.’  Pesanan ringkas itu dihantarnya. Lama dia memerhatikan skrin telefonnya.  Mengharap balasan daripada gadis itu.  Namun tiada.  Telefon bimbitnya diletakkan di atas meja kopi bersebelahan dengan sofa.
Farah mencebik tatkala membaca pesanan ringkas daripada Ammar.  Pesanan itu dibiarkan sahaja tanpa balasan. Perasaan yang dirasanya siang tadi menjelma kembali.  Lantas dia menarik selimut tebal menutupi badannya. 
Matanya dipejam rapat. Cuba untuk tidur. Namun gagal apabila hatinya bagaikan memanggil untuk membalas pesanan ringkas itu.  Wajah lelaki itu berlayar dimatanya tatkala matanya dipejam rapat.  Dia mendengus kasar. 
“Kenapa dengan aku ni? Tutup  mata je nampak dia.  Menyampahlah.” Rungutnya.
Matanya kembali dipejamkan. Bibirnya terkumat-kamit membaca doa tidur.  Akhirnya dia terlena dengan 1001 mimpi.

JAM didinding sudah menunjukkan pukul 10.25 pagi, Farah masih bermalasan diatas tilamnya.  Cuaca yang redup itu membuatkan dia berat mahu meninggalkan tilamnya. Perut yang berkeroncong minta diisi itu memaksa dirinya untuk bangkit dari katil.
            Dengan langkah yang malas, Farah menapak masuk ke bilik air. Membiarkan badannya dibawah pancuran air hujan dengan lama supaya badannya kembali segar. 30 minit kemudian barulah dia menapak keluar dari kamar tidurnya.  Kakinya berlari anak menuruni anak tangga satu demi satu.  
            “Anak ibu tak keluar ke hari ni?” Tegur Puan Raihana yang sedang menikmati sarapan di meja makan.
            Farah memandang Puan Raihana sambil menarik kerusi.
            “Tak.” Jawabnya pendek.
            Puan Raihana memerhati Farah yang masih dingin itu.
            “Jom, ikut ibu keluar shopping?” Tawarnya. Sengaja ingin memancing minat anaknya itu.
            “Nevermind. Farah nak rehat dekat rumah hari ni.” Jawabnya bersahaja. Tangannya ligat menyapu jem pada roti.
            “Ala... Takkan ibu nak pergi shopping sorang-sorang?”
            “Kenapa tak ajak boyfriend muda ibu tu saja?” Sindir Farah selamba.  Lalu dia mencapai segelas jus oren lalu meninggalkan ibunya yang terkulat-kulat di meja makan.

PAGI Ahad yang redup itu kediaman Tan Sri Hishamudin menerima kunjungan daripada Puan Sri Khaty, anak dan menantu barunya. Puan Sri Nora menyambut kakak dan anak saudaranya dengan mesra.
            Ammar bersalaman dengan ibu saudara dan sepupunya itu. Kemudian dia mengajak sepupunya itu berbual di gazebo yang terletak dihalaman rumah. Bagaikan memahami isyarat yang diberikan Ammar, Dato’ Darwisy hanya membuntuti langkah sepupunya itu.
            “Lama betul aku tak datang rumah kau ni.” Ujar Dato’ Darwisy sambil memerhati sekeliling halaman.
            “Kau dengan Diana macamana? Okay?” Tanya Ammar tanpa ragu.
            Dato’ Darwisy melepaskan keluhan.
            “Kau tahu kan macamana aku boleh kahwin dengan dia? Sampai sekarang hati aku belum terbuka untuk dia, Rif.” Jawab Dato’ Darwisy perlahan.
            “Kau masih tak boleh lupakan Farah?” Ammar cuba meneka.
            Dato’ Darwisy menguntum senyuman. Lalu dia menggeleng kepala.
            “Dia terlalu istimewa dalam hidup aku, Rif.  Susah untuk aku lupakan dia.” Jawab Dato’ Darwisy tanpa selindung.
            “Suka atau tidak, kau tetap kena lupakan dia. Dia masa silam kau dan Diana pula masa depan kau. Aku tengok Diana tak adalah teruk sangat. Cuma dia gedik sikit je.”  Ujar Ammar pula.  Dato’ Darwisy tersenyum pahit. 
           
                       
           


            






17 comments:

  1. best....jgn lupa sambung

    ReplyDelete
  2. akak selalu ke blog ini...harap2 ada n3 baru...akhirnya ada juga..tq

    ~k.min~

    ReplyDelete
  3. Kak Min- Sy sedang sedaya-upaya menarik balik 'Feel' untuk menulis. InshaAllah sambungan akan ada lagi. :) Terima kasih kerana sudi membaca tulisan saya yang masih perlu dibaiki ini.

    ReplyDelete
  4. Harap2 cepat bukukan citer ni..dah lama saya tertunggu-tunggu. Best dan menarik.

    ReplyDelete
  5. awaak..kenapa xbuat novel be mine my maid dah..:(.xbest la baca sekerat..hmm

    ReplyDelete
  6. Akak please smbung lagi. Sy dah lma tggu cerita ni. - lyeha-

    ReplyDelete
  7. Lamanya takde entry baru!

    ReplyDelete
  8. I was very encouraged to find this site. I wanted to thank you for this special read. I definitely savored every little bit of it and I have bookmarked you to check out new stuff you post.

    Dubrovnik apartment

    ReplyDelete
  9. its good to see you write again. :) -M

    ReplyDelete
  10. Thanks for writing in such an encouraging post. I had a glimpse of it and couldn’t stop reading till I finished. I have already bookmarked you.
    teeth whitening bleaching in india

    ReplyDelete
  11. Directory listing online had been a very popular search tool.
    teeth whitening bleaching in india

    ReplyDelete
  12. to one who is just finding the resouces about this part. It will certainly help educate me.
    teeth whitening bleaching in india

    ReplyDelete
  13. It is this type of interesting thing with this post of yours. I had been interested with all the topic along with the flow in the story. Keep up to date the truly amazing work.
    teeth whitening bleaching in india

    ReplyDelete
  14. thanks for this post. This post makes a great point about focusing your efforts.
    teeth whitening bleaching in india

    ReplyDelete
  15. Yes, i agreed with the ideas that can provide in the post.
    teeth whitening bleaching in india

    ReplyDelete