21 September 2013

Bunga Cinta Hati - 9

Episod 9
FARAH Balqis melangkah  masuk ke dalam bilik pejabatnya sambil bernyanyi riang. Beberapa orang rakan pejabat yang lain memandang dirinya dengan penuh tanda tanya. Tidak pernah mereka melihat gadis itu seceria itu sepanjang tempoh mereka berkhidmat disitu.  Tepat jam 10 pagi, Dato’ Darwisy muncul di department operasi.
            “Cik Farah ada dekat dalam ke?” Tanya Dato’ Darwisy kepada Atia yang sedang membelek kertas. Gadis itu terus apabila tersedar ketuanya itu sudah berdiri dihadapannya.
            “Er... Ada, ada dekat dalam Dato’. Dato’ nak saya panggilkan ke?” Jawab Atia sedikit gagap.
            “No, it’s okay. You boleh sambung buat kerja.” Ujar Dato’ Darwisy sambil mengetuk meja Atia. Dato’ Darwisy melangkah menghampiri pintu bilik pejabat Farah yang tertutup rapat itu. Tanpa mengetuk pintu bilik gadis itu, Dato’ Darwisy terus memulas tombol pintu bilik Farah.
            Farah mengangkat kepalanya apabila terdengar pintu biliknya ditutup. Dato’ Darwisy yang sedang menghampiri mejanya dipandang sambil mengangkat kening. Lelaki itu tampak segak dengan kemeja berwarna ungu yang dipakainya.
            “Kenapa you tak nak i jemput you pagi tadi?” Soalan itu terpancul dibibir lelaki itu sebaik sahaja dia melabuhkan punggung di kerusi dihadapan Farah.
            “Dato’, i ada banyak sangat kerja yang nak diselesaikan sekarang. Nanti kalau i tak dapat siapkan kerja i mengikut deadline yang Dato’ tentukan, habislah i.” Ujar Farah sambil memandang kertas putih yang dibentang diatas mejanya. Dato’ Darwisy mencapai pensel yang berada ditangan Farah. Farah mengangkat wajahnya.
            “I’m only need 5 minutes to talk with you, Farah. Deadline tu masih berbaki 13 hari.” Ujar Dato’ Darwisy sedikit tegas. Matanya memandang tepat ke arah Farah.
            “Yelah. Apa yang penting sangat tu?” Tanya Farah sambil menggulung kembali kertas putih yang dibentangnya.
            “Nothing. Just... i miss you.” Ujar Dato’ Darwisy selamba sambil bermain-main pensel ditangan.
            Farah menundukkan wajahnya. Wajahnya terasa panas seketika.
            “Farah.” Panggil lelaki itu pula.
            “Hurm...”
            “I nak cakap itu aje. I keluar dulu. ” Ujar lelaki itu selamba. Pensel ditangannya diletakkan ditengah-tengah meja. Farah memandang Dato’ Darwisy yang sudah membuka pintu biliknya itu. Beberapa kali dia mengetuk mejanya apabila lelaki itu sudah keluar dari biliknya.  

JANJI yang dibuat Dato’ Darwisy pagi tadi terpaksa dibatalkan kerana lelaki itu mempunyai urusan penting bersama seorang klien syarikat. Tanpa banyak soal Farah anggukan sahaja dek kerana ingin menyiapkan kerjanya secepat yang mungkin.
            Sedang dia asyik menyiapkan lakarannya, pintu biliknya diketuk seseorang. Farah memandang jam didinding.
            “Masuk.” Jerit Farah sambil membetulkan duduknya.
            “Assalamualaikum Cik Farah.”
            Farah memanjangkan lehernya memandang ke arah pemilik suara itu.
            “Waalaikummussalam. Lah, Lan rupanya. Masuklah.” Ujar Farah sambil berdiri. Lelaki yang memakai kemeja putih itu melangkah menghampiri meja Farah.
            “Dato’ minta Lan hantarkan makanan untuk Cik Farah.” Ujar Azlan sambil meletakkan plastik berisi bungkusan pizza diatas meja Farah. Farah terkedu seketika. Terasa pipinya panas.
            “Dato’ ni ada-ada je. Erm... Terima kasih banyak-banyaklah Lan sebab tolong hantarkan.” Ujar Farah sedikit segan.  Lelaki itu hanya mengangguk dan terus berlalu meninggalkan Farah.
            Farah menggeleng kepala apabila melihat spagethi yang diletakkan didalam bekas dan pizza yang masih didalam kotak itu. ‘Makin tembam lah aku lepas ni kalau hari-hari dapat macam ni.’ Ujarnya dalam hati. Plastik berisi pizza dan spagethi diletakkan diatas meja sisi sofa.  Jam didinding dipandang kejap. Lantas dia mencapai beg yang diletakkan telekung solat lalu dia melangkah menuju ke surau.

KENAPA you tak makan lagi?” Tegur Dato’ Darwisy tatkala melihat Farah yang baru muncul itu. Farah mengurut dadanya.
            “You ni kan, tak reti bagi salam dulu ke?” Marah Farah. Kaki diatur menuju ke meja kerja. Dato’ Darwisy tersenyum.
            “Garangnya.” Ujar Dato’ Darwisy perlahan namun dapat didengari Farah. Sempat dia memberi jelingan kepada lelaki itu.
            “Tak elok tau you biarkan perut you kosong macam tu. Nanti masuk angin, gastrik, siapa yang susah? I juga kan?” Ujar Dato’ Darwisy lembut. Farah mengangkat kening. Lantas dia berjalan menghampiri sofa bertentangan dengan Dato’ Darwisy. Lelaki itu menarik keluar spagethi dan pizza yang masih belum terusik itu.
            “You nak i suapkan ke?” Tanya Dato’ Darwisy sambil tersenyum lebar. Farah mengerutkan dahinya.
            “Mengada-ngadalah you ni.” Balas Farah sambil membuka penutup bekas spagethi. Bau sos spagethi membuka seleranya. Dato’ Darwisy menjadi pemerhati gadis itu menjamu selera. Farah membuka kotak pizza lalu dia mengambil sepotong pizza lalu disuakan kepada Dato’ Darwisy yang menjadi pemerhatinya itu.
            “I dah makan tadi. It’s okay, don’t mind me. Just enjoy your meal.” Tolak Dato’ Darwisy. Farah menarik muka masam.
            “Kalau you tak nak makan, i pun tak nak makanlah kalau macam tu.” Ujar Farah pura-pura merajuk.
            Dato’ Darwisy mengerutkan dahinya. Farah yang sudah mencuka itu dipandangnya. Tanpa berfikir panjang dia mengambil sepotong pizza lalu digigitnya.
            “Puas hati?” Tanya Dato’ Darwisy lembut. Sesaat sahaja wajah masam itu kembali berseri. Dato’ Darwisy menguntum senyuman bahagia. Sudah sekian lama dia mencari perasaan bahagia itu. Dia bersyukur kerana dia berjaya menemui perasaan itu kembali kini.
            Hampir separuh pizza dihabiskan Dato’ Darwisy petang itu. Terasa hubungan yang baru terjalin itu seperti sudah bertahun-tahun disulam cinta. Sebaik sahaja mengemas meja, Farah kembali menyambung kerjanya yang tertangguh itu.

BAGAIKAN bercinta diusia remaja, hampir setiap malam mereka akan berhubung melalui pesanan ringkas dan pastinya akan berakhir dengan berbual ditelefon berjam-jam lamanya sehinggalah salah seorang daripada mereka ‘surrender’ untuk tidur. Dipejabat pula jika tidak ada urusan bersama klien, Dato’ Darwisy pasti akan meluangkan masa untuk makan tengahari bersama buah hatinya itu.
            Staf dipejabat sudah maklum tentang hubungan cinta mereka. Ada yang gembira dengan hubungan yang baru terjalin itu, ada juga yang menunjukkan perasaan tidak suka akan hubungan mereka. Namun itu tidak menjadi halangan untuk mereka meneruskan hubungan mereka itu.
            Setelah 2 minggu Amy bercuti, pagi Selasa itu barulah pengantin baru itu muncul dipejabat. Farahlah orang yang paling gembira apabila melihat kemunculan Amy dipejabat. Sengaja dia memilih untuk menginap di hotel sebelum pulang ke rumah sewa kerana tidak mahu rakan baiknya itu merasa kurang selesa dengan suaminya itu.
            “Bila kau nak balik rumah kita ni? Bilik kau dah bersawang agaknya.” Ujar Farah sambil membetulkan duduknya dihadapan Amy.
            “Malam nanti kut. Rindunya bilik aku tu. Ehem.. ehem.. aku dengar ada gosip baru dekat office. Pandai kau ya, langsung tak nak share dengan aku.” Ujar Amy sambil tersenyum nakal. Farah berpura-pura tidak dapat menangkap kata-kata pengantin baru itu.
            “Gosip apa? Hari-hari aku masuk office ni tak ada pula dengar gosip-mosip ni.” Ujarnya sambil memandang skrin telefonnya.
            “Yelah tu. So, bila kau nak join the club ni? Aku harap sangat Dato’ melamar kau cepat.” Ujar Amy sambil menekan butang monitor.
            “Hish kau ni. Ke situ pula. Dah lah aku nak pergi buat kerja aku.”
            Amy ketawa melihat temannya itu.
            “By the way, nanti kita lunch sekali nak?” Ajak Farah sebelum melangkah meninggalkan temannya itu.
            “Sure.” Jawab Amy ceria. Farah menunjukkan isyarat tangan kepada Amy tanda setuju. Lalu dia mengatur langkah menuju ke biliknya.

DATO’ Darwisy memandang Farah yang sudah menyinga itu. Matanya melirik pada pintu biliknya. Dia menarik nafas lega apabila melihat pintu bilik yang tertutup kemas itu. Kalau tidak, mahu si Anis perasan ketegangan mereka itu.
            “You owe me an explaination, Dato’.” Ujar Farah tegas. Wajahnya ketika itu sudah masam mencuka. Sakit hatinya makin bertambah apabila melihat reaksi lelaki itu tika dia menghemburkan segala kemarahannya terhadap lelaki itu sebentar tadi.
            “Duduk dulu sayang. Cool down. I will explain everything.” Ujar Dato’ Darwisy lembut. Dengan wajah yang masih mencuka, Farah melabuhkan punggung sambil berpeluk tubuh.
            “Explain.” Ujarnya pula.
            Dato’ Darwisy menarik nafas sedalamnya.
            “Easy. I tak nak you dekat dengan Ash. That’s it.” Jawab Dato’ Darwisy tenang.  
            Farah membeliakkan matanya. Meja Dato’ Darwisy menjadi sasaran tapak tangannya.
            “Dato’, this is business. Yet, business and personal can’t go together. I know you are my big boss. And every decision you did i have to follow. But, i don’t think this is the best decision you did as a Managing Director. It such a childish decision for me.” Ujar Farah panjang lebar. Lantas dia berdiri. Ingin meninggalkan lelaki itu. Namun sempat ditahan lelaki itu. Farah memandang Dato’ Darwisy sambil cuba menarik tangannya dari genggaman lelaki itu.
            “Let me go.” Ujarnya tegas. 
            “I buat macam ni sebab i sayangkan you and i tak nak kehilangan you. I tahu apa isi hati Ash pada you.” Ujar Dato’ Darwisy lembut. Farah mendengus.
            “Right, you’re the boss. Whatever.” Ujar Farah sambil menarik tangannya dari genggaman lelaki itu. Sebaik sahaja pegangan tangan dapat dilepaskan, laju sahaja kakinya melangkah keluar dari bilik mewah itu.
            Keluar sahaja dari pintu lif, Farah terus meluru ke bilik Idham yang terletak bersebelahan dengan biliknya. Pintu bilik yang terbuka itu diketuk seketika. Idham mengangkat muka. Farah menapak masuk ke dalam bilik bersaiz sederhana itu.
            “Monyok aje muka kau, Farah. Something wrong?” Sapa Idham sambil mengetuk pembaris.
            Farah tidak menjawab sebaliknya dia menarik kerusi yang teerletak dipenjuru bilik itu.
            “Jarang aku tengok kau monyok macam ni. Mesti kes tak puas hati ni.” Ujar Idham lagi.
            “Lakaran yang Encik Hanif minta tu kau dah siapkan?” Tanya Farah seketika. Idham mengerutkan dahinya.
            “Tak salah aku deadline untuk lakaran tu lambat lagi. Lagipun aku belum dapat actual details daripada pihak pemaju lagi.” Jawab Idham perlahan.
            Farah cuba menyembunyikan rasa bersalahnya. Jawapan lelaki itu membuatkan dia mati akal.
            “Kau kenapa sebenarnya ni? Apa yang tak kena ni? Erm... biar aku teka. Kau rasa bersalah dengan landskap Tuan Haji tu kan?” Teka Idham sambil mengangkat pensel ditangan kirinya.
            Farah mengangkat muka.
            “Nampak sangat ke?”
            Pertanyaan Farah membuatkan lelaki itu ketawa kuat.
            “Dahlah. Aku tak ada masalah pun. Kau tak payah fikirlah Farah.” Pujuk Idham sambil memandang kertas putih dihadapannya.
            “Sebenarnya landskap Tuan Haji di Dungun tu dah 100% settle.” Ujar Farah perlahan.
            Idham memandang Farah.
            “Habis tu? Projek apa yang Dato’ nak aku uruskan tu?” Tanya Idham hairan.
            Farah menarik nafas.
            “Projek landskap di kuarters polis di Gong Badak. Tender tu syarikat Tuan Haji yang pegang. So, Tuan Haji minta khidmat syarikat kita untuk siapkan landskap di kawasan kuarters tu.Yang aku tak puas hati, kenapa Dato’ awal-awal lagi dah kecualikan aku untuk uruskan projek tu. Sah-sahlah dia dah tahu yang kau tengah carry 3 kerja sekarang. Kalau macam tu, apa gunanya aku kerja dekat syarikat ni kan?” Luah Farah dengan nada yang sedikit tegang. Idham mengukir senyuman apabila mendengar luahan gadis itu.
            “He’s the boss. Apa jua yang dia arahkan, itulah yang aku akan lakukan. Lainlah kau dengan Dato’. Erm... why not kau try slow talk dengan dia.” Usul Idham selamba. Farah mengangkat kening.
            “Aku tak campur urusan peribadi dengan kerja. That’s not me. Dahlah Id. Aku masuk bilik dululah. Nanti kalau ada apa-apa kau inform aku. Sorry ganggu kau buat kerja.” Ujar Farah sambil melangkah menghampiri pintu. Lalu dia melangkah menuju ke biliknya untuk menyambung kerja yang terbengkalai.

DATO’ Darwisy memandang telefon bimbitnya yang sepi tidak berbunyi itu. Hatinya dihambat perasaan bersalah terhadap buah hatinya itu. Dia memilih untuk mengecualilkan buah hatinya daripada terlibat dengan projek yang baru diterimanya itu adalah semata-mata kerana tidak sanggup melihat buah hatinya itu diintai lelaki bernama Ashraf.
            Dia yakin teman lamanya itu mempunyai agenda tersendiri apabila memilih syarikatnya untuk bekerjasama dalam sebuah tender yang baru diperolehi mereka. Bukan dia tidak kenal lelaki yang bernama Ashraf itu. Suatu ketika dulu mereka pernah menyukai gadis yang sama. Oleh kerana turut mengetahui tentang isi hati rakannya itu, dia memilih untuk mengundur diri daripada permaianan itu.  Dan kini, kejadian yang sama turut berlaku. Namun dia nekad untuk tetap mempertahankan cinta yang sudah bersarang dalam hatinya itu.
            Hati buah hatinya harus dipujuk. Dia tidak mahu kemarahan gadis itu terhadap dirinya berlanjutan. Kepalanya buntu memikirkan bagaimana caranya untuk melembutkan hati gadis itu. Gadis itu bukanlah seorang yang mudah cair dengan hanya memberi hadiah. Akhirnya Google menjadi enjin mencari idea untuk memujuk gadis itu. Dato’ Darwisy menguntum senyuman tatkala melihat beberapa gambar yang menarik perhatiannya.
FARAH tercengang apabila melihat jambangan bunga yang tersusun rapi di atas sofa panjang. Perlahan-lahan dia menutup daun pintu rumah sambil matanya tidak lepas memandang 5 jambangan bunga merah itu. Lantas kakinya diatur menghampiri salah satu jambangan bunga yang tersusun rapi itu.
            “Tuan puteri dah balik ya. Tak dengar pula kereta kau.” Tegur Amy yang baru sahaja keluar dari kamarnya.
            “Untungnya kau Amy dapat suami romantik macam Khairul tu. Mahu termuntah aku tengok bunga-bunga ni.” Ujar Farah sambil memandang bunga-bunga tersebut. Amy mengerutkan dahinya.
            “Hoi cik kak! Kau tak tengok kad ke? Kalau suami aku yang bagi, mahu tak makan sebulan kami tau.” Balas Amy lantang. Farah mengangkat muka memandang temannya itu. Lantas dia membelek salah satu jambangan bunga itu. Kad yang bersaiz sederhana berwarna merah hati ditarik keluar dari celah-celah balutan plastik itu.
            “Untung kau dapat lelaki macam Dato’ tu Farah.” Ujar Amy sambil memeluk salah satu jambangan bunga itu. Tanpa mempedulikan kata-kata Amy, Farah membuka kad tersebut.
            ‘If i could give you one thing in life, i would give you the ability to see yourself through my eyes. Only then you will realize how special you are to me. I’m sorry. Please bring back your smile, sweetie.’
                                                                                                                      p.s. I Love You.
                                                                                                       -D.A
            Farah mengukir senyuman tatkala membaca ayat yang terakhir. Hilang segala amarahnya terhadap lelaki itu ketika itu. Lantas dia mencapai telefon bimbit yang berada didalam tas tangannya. Amy yang berada dibelakangnya hanya menjadi pemerhati. Laju jarinya menaip pesanan ringkas yang ingin dihantar kepada Dato’ Darwisy.
            ‘Thousand of roses means nothing to me, but your heart mean everything to me. I’m so touched. P.s: Rumah i dah macam kedai bunga dah ni.’  Kemudian butang ‘send’ ditekannya dengan senyuman terukir dibibir.
            “Eloklah tu senyum sorang-sorang macam tu.” Ujar Amy sambil mencuit pinggangnya.  
            “Dengki lah tu. Kalau kau nak, kau ambil jelah. Aku tak kisah.” Ujar Farah lembut. Mata Amy sudah bersinar apabila mendengar kata-kata Farah.
            “Betul ke ni?”
            Farah mengangguk berkali-kali.
            “Ambil ajelah. Aku pun tak tahu nak letak dekat mana. Dahlah, aku nak masuk mandi dulu.” Ujar Farah lagi. Dia mencapai salah satu jambangan bunga itu lalu dipeluknya masuk ke dalam kamar tidurnya.Hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa berbunganya hatinya ketika itu. Kalau diikutkan hatinya, mahu sahaja dia menemui lelaki itu. Mujurlah akalnya masih waras ketika itu.


2 comments:

  1. WAAAARRRRHHHH..... MELAYANG RASANYA... TERUBAT RINDU KAT FARAH N DA..... AKHIRNYA CIK WRITER KELUAR DARI PERSEMBUNYIAN DENGAN N3 YANG BARU... PANASSSSS......
    TQ.... MOGA JANGAN BIAR KAMI TERUS MENUNGGU N3 YANG LAIN.......... SALAM

    ReplyDelete