26 November 2012

Be Mine, My Maid? Episode 7



Sejak pertemuannya dengan Encik Hakim tiga hari yang lalu, NurAlia tidak lagi mendengar apa-apa perkembangan mengenai proses menjejaki ayahnya.  Terimbau kembali pertemuannya dengan Encik Hakim tempoh hari, NurAlia menjadi gelisah.  Peringatan terakhir Encik Hakim yang masih lagi bermain difikirannya itu sedikit membimbangkan dirinya.

“You ni bila nak kahwin, Lia? I perlu jalankan apa yang masih lagi belum selesai, Lia. I know you understand what I’m trying to say. Ini wasiat Arwah, Lia. I harap you boleh tunaikan amanat Arwah secepat yang mungkin. So, i boleh jalankan tugas i dengan cepat.” Kata-kata itulah yang sentiasa menghantuinya sejak dia pulang dari berjumpa Encik Hakim beberapa hari yang lalu.

TENGKU Haris memerhati NurAlia dari tingkap biliknya. Gadis itu yang sedang menyiram pokok ditaman mini itu kelihatan muram sahaja. Dia masih memikirkan idea yang tiba-tiba muncul selepas melihat kelibat NurAlia semasa gadis itu menghidangkan sarapan pagi untuknya.

“Boleh ke dia terima permintaan aku ni? Macammana aku nak bagitahu dia ni...” Ujar Tengku Haris dengan gelisah.

Sejak Engku Maryam dan Tengku Jamil terbang ke Bandung semalam, perasaannya sedikit tenang kerana dia dapat merehatkan otaknya daripada diasak dengan pertanyaan yang sama daripada Bondanya.  Tengku Haris menapak laju keluar dari kamarnya. Dia ingin berbincang dengan NurAlia. Hanya itu cara yang dia ada untuk menyelamatkannya dari menikahi gadis pilihan Bondanya.

Sesampainya di tingkat bawah, Tengku Haris terus menuju ke dapur untuk mendapatkan NurAlia.  Bibik Biah yang sedang menonton tv kecil dibiliknya itu sedikit terperanjat apabila menyedari kehadiran Tengku Haris dihadapan pintu biliknya.

“Tengku nak apa-apa ke? Boleh Bibik buatkan?” tanya Bibik Biah kepada Tengku Haris

“Alia mana Bik? Saya tengok kat taman takde pulak dia.”

Bibik Biah tersenyum.

“Dia kat kolam. Tadi dia cakap nak rehat kat situ.” Ujar Bibik Biah.

Tengku Haris terus mengatur langkah menuju ke kolam renang yang terdapat di sebelah taman mini banglo itu. Matanya terarah kepada sebatang tubuh yang sedang berdiri menghadap kolam itu.

“Hoi Cik kak! Kalau ye pun nak mandi kolam tu, agak-agak la. Takkan kau nak pakai kain macam tu nak mandi kot.” Jerit Tengku Haris dari jauh.

NurAlia lantas memusingkan badannya. Tengku Haris yang berjalan menghampirinya itu dipandang sekilas.

“Siapa cakap saya nak mandi kolam ni? Sorry sikit ye.” Balas NurAlia.  NurAlia terus menapak perlahan menuju kearah kerusi rehat yang terdapat berdekatan dengan kolam renang itu.  Tengku Haris memandang NurAlia yang sedikit dingin itu.

“Aku ada sesuatu nak cakap dengan kau ni.” Ujar Tengku Haris perlahan.

NurAlia memandang Tengku Haris yang kelihatan sedang gelisah itu.

“Apa yang Tengku nak cakap ni?” Ujar NurAlia apabila melihat wajah Tengku Haris yang sedikit muram itu. Lelaki itu melabuhkan punggungnya bersebelahan dengan gadis itu.

“Aku tak tahu nak cakap macam mana, tapi aku harap kau dapat tolong aku.” Ujar Tengku Haris perlahan.
NurAlia memandang lelaki disebelahnya sekilas.  Otaknya mula memikirkan sebarang kemungkinan yang bakal didengarinya. 

“Cakap jelah Tengku. Tak payah nak segan dengan saya. Kalau saya dapat tolong, In Shaa Allah saya akan bantu Tengku.” Ujar NurAlia yang sudah berdiri menghadap lelaki itu.

Tengku Haris menarik nafasnya perlahan. “Sanggup tak kau kahwin dengan aku untuk beberapa bulan?  Aku betul-betul perlukan pertolongan dari kau.”  Ujar Tengku Haris. NurAlia terduduk apabila terdengar permintaan Tengku Haris.

“What???!!! Kahwin? Dengan awak? Tengku Haris?” Jerit NurAlia kuat. Tengku Haris cepat-cepat menutup mulut NurAlia yang jelas sekali terperanjat dengan permintaannya sebentar tadi.

“Kau dan aku, kita kahwin. Untuk beberapa bulan aje. Kau letaklah apa aje syarat pun, Lia. Aku takkan bantah.” Rayu Tengku Haris bersungguh-sungguh.

“Kenapa saya? Tengku sendiri dah ada girlfriend.  Kenapa tak kahwin aje dengan Cik Sara tu?” Tanya NurAlia.

Tengku Haris mengeluh perlahan. “Antara aku dengan Sara dah takde apa-apa hubungan lagi. Bonda cuma bagi aku tempoh selama sebulan untuk cari calon yang sesuai untuk dijadikan isteri aku. Aku betul-betul buntu sekarang, Lia. Kau sorang aje yang boleh tolong aku.” Ujar Tengku Haris perlahan.

NurAlia merenung air kolam yang kelihatan tenang itu.  Dia sendiri tidak tahu apa yang harus dia katakan ketika itu. Akhirnya dia meminta sedikit masa untuk memikirkan permintaan Tengku Haris itu.  Tengku Haris mengeluh perlahan. Matanya hanya memandang pemergiaan NurAlia itu. Namun, jauh disudut hatinya dia mengharapkan sebuah jawapan yang dapat membantunya.

*****
PUAS dia memaksa dirinya untuk tidur namun matanya seperti tidak mahu lelap.  Kepalanya sudah sarat dengan memikirkan permintaan Tengku Haris petang tadi.  Walaupun dirinya jelas sekali terkejut dengan lamaran yang tidak diduga itu, namun hatinya sedikit lega kerana sedikit sebanyak lamaran Tengku Haris dapat membantu dirinya untuk menyelesaikan urusan pembacaan wasiat Arwah Mama.  Syarat? NurAlia tersenyum penuh makna.

Lantas dia bangkit dari perbaringan, lalu dia mencapai diari dan sebatang pen yang terletak diatas meja sisi katilnya. Tangannya laju sekali menulis didalam buku itu. Akhirnya Jam 3 pagi barulah dia dapat melelapkan matanya.


SELESAI menunaikan solat Subuh pada jam 6:30 pagi, NurAlia seperti biasa akan membantu Bibik Biah untuk menyediakan sarapan pagi.  Kebiasaannya Tengku Haris akan muncul diruang makan pada jam 7:30 pagi dan akan bertolak ke pejabat 5 minit sebelum jam bergerak ke angka 8. 
Bibik Biah mengerutkan dahinya melihat gelagat NurAlia yang seperti cacing kepanasan itu. Gadis itu tidak henti-henti mengintai di sebalik dapur kering itu.

“Menghendap apa tu Lia?” Tanya Bibik Biah selamba.

“Tengku tak pergi pejabat ke hari ni Bik? Biasa waktu macam ni dah turun sarapan.” Ujar NurAlia tanpa segan silu. Bibik Biah tersenyum mendengar kata-kata NurAlia itu.

“Haii... Ada orang rindu kat Tengku ke? Bibik tengok macam tak sabar je.” Usik Bibik Biah yang sedang mengelap kabinet.  NurAlia membulatkan matanya ke arah Bibik Biah yang sedang ketawa melihat reaksinya itu.

“Ada-ada jelah Bibik ni. Saya pelik ajelah.” Ujar NurAlia lantang. Kakinya diatur menghampiri ruang tamu dengan bulu ayam ditangan kanannya. Sedang dia asyik membersihkan meja kecil diruang tamu, tiba-tiba kedengaran satu suara yang menegurnya.

“Alia...” Tegur Tengku Haris.

NurAlia terus berdiri apabila melihat Tengku Haris yang sedang berdiri tegak didepannya itu.

“Kau... dah fikir pasal semalam?” Tanya Tengku Haris perlahan.

NurAlia membalas pandangan lelaki kacak dihadapannya. Entah kenapa dadanya berdengup kencang tatkala matanya bertembung dengan sepasang mata coklat lelaki itu.

“Erm... Saya dah fikir masak-masak, Tengku. Saya akan bantu Tengku, tetapi bersyarat!”

Tengku Haris melabuhkan punggungnya diatas sofa apabila mendengar kata-kata NurAlia. Hatinya lega.

“Baiklah. Aku setuju dengan semua syarat kau tu. Kau dah setuju ni pun dah cukup bagi aku.” Ujar Tengku Haris dengan penuh yakin.  NurAlia mencebik.

“Takkan awak sikit pun tak nak tahu apa syarat-syaratnya?” Tanya NurAlia.

“Kan aku cakap aku setuju dengan segala syarat kau tu. Dahlah. Pukul 9  nanti kau tunggu aku kat porch. Ikut aku keluar.” Arah Tengku Haris tegas. NurAlia hanya menghantar pandangannya kearah Tengku Haris yang sudah menghilang disebalik ruang makan itu.

*****
NURALIA kelihatan manis sekali walaupun hanya mengenakan baju kurung moden berwarna ungu itu. Rambutnya yang panjang melepasi bahu itu disanggul kemas. Bibik Biah seperti terpegun melihat NurAlia yang ayu berbaju kurung itu.

“Bik, macam nampak hantu je? Seram Lia tengok Bibik.” Ujar NurAlia. Bibik Biah ketawa.

“Cantiknya Lia. Tak sangka Bibik.” NurAlia memuncungkan bibirnya. Cantik ke? Mana ada.

“Takdelah Bik, biasa je.”

“Tengku nak bawa Lia kemana ni?” Tanya Bibik kehairanan.

“Entahlah Bik. Saya pun tak tahu.”

“Bibik rasa macam ada apa-apa aje kamu berdua ni. Lia bercinta dengan Tengku ye?” Usik Bibik Biah.

“Hish Bibik ni... kesitu pulak. Saya ni pembantu rumah aje Bik. Takkanlah dia nak pandang saya ni. Eh... saya keluar dulu lah Bik. Dah pukul 9 tu. Bibik jaga diri tau.” Lantas NurAlia berlari anak menuju ke pintu utama banglo itu.

NurAlia mendengus apabila Tengku Haris masih tidak muncul. ‘Janji pukul 9, dia tak turun pun lagi.’ Katanya didalam hati. Kakinya menapak menuju ke pintu utama untuk memanggil Tengku Haris. Namun, baru sahaja dia ingin melangkah masuk ke dalam banglo, Tengku Haris tiba-tiba muncul di muka pintu itu.
NurAlia mengurut dadanya perlahan. Matanya menjeling kearah Tengku Haris yang memandangnya itu.

“Apa kau berdiri kat situ lagi Lia oii?” Jerit Tengku Haris kepada NurAlia. Enjin kereta putih itu dihidupkan. NurAlia yang masam mencuka itu mengatur langkah menghampiri kereta mewah itu.  Tengku Haris hanya memandang gadis itu dari cermin keretanya. Sebenarnya dia sedikit terpegun melihat keayuan gadis itu sebentar tadi.  Namun kerana ego yang meninggi, dia membuang rasa itu jauh-jauh.

Keretanya dipandu laju menuju ke destinasi yang menjadi pilihan di hatinya. Di dalam kereta, NurAlia hanya diam membisu tanpa sebarang kata. Dia sendiri tidak pasti lelaki itu ingin membawanya kemana.
Hampir 20minit, kereta Tengku Haris diparkir betul-betul dihadapan sebuah butik pengantin yang sangat ekslusif hiasan didalamnya.  NurAlia memandang Tengku Haris tanpa sebarang kata. Tengku Haris mengerutkan dahinya.

“Kenapa kau pandang aku macam tu?” Tanya Tengku Haris yang kehairanan melihat reaksi gadis disebelahnya itu.

“Kenapa awak bawa saya ke sini?” Pertanyaan NurAlia dibalas dengan sebuah senyuman yang penuh makna. Tengku Haris keluar dari perut kereta dan begitu juga NurAlia.

Tengku Haris menarik tangan NurAlia masuk ke dalam butik itu. Dadanya NurAlia berdengup kencang apabila tangan lelaki itu mencapai jemarinya.

“Aku nak kau pilih baju nikah kita nanti. Kau pilihlah warna apa yang kau suka. Aku tak kisah.” Bisik Tengku Haris.

NurAlia menarik tangannya dari genggaman lelaki itu. Pintu butik itu dibuka dari dalam. Mereka disambut oleh seorang pekerja butik itu dengan mesra sekali.

“Selamat datang...” Sapa pekerja butik itu dengan ramah.

NurAlia hanya menguntum senyuman. Matanya terarah pada tag nama pekerja itu. ‘Hanna’.  Tengku Haris menanggalkan cermin mata hitamnya.

“Boleh saya bantu Encik?” Tanya salah seorang pekerja butik itu kepada Tengku Haris. NurAlia yang berdiri disebelah Tengku Haris hanya diam seribu bahasa.

“I nak jumpa Datin Rohana. I, Tengku Haris.” Ujar Tengku Haris kepada pekerja yang bernama Wati itu.

“Silakan duduk dulu, Tengku, Cik. Saya panggilkan Datin.” Ujar Pekerja yang bernama Wati itu.
Tengku Haris memandang NurAlia yang duduk dihadapannya itu.

“Kalau ye pun, senyumlah sikit Alia oii. Aku nak kau pilih baju nikah kita. Dah, jangan cerewet sangat nanti.” Tegas Tengku Haris.

NurAlia mencebik. Majalah pengantin di atas meja dicapainya. Beberapa minit kemudian, seorang wanita anggun yang baru keluar dari satu sudut butik itu menegur mereka.  Tengku Haris terus berdiri begitu juga NurAlia.

“Tengku Haris. Muncul jugak you kat butik I ni. Apa khabar?” Sapa Datin Rohana, pemilik Butik ekslusif itu. Tengku Haris menarik tangan NurAlia mesra.

“Alhamdulillah, Datin.  I dah janji dengan Datin dulu nak jadikan you as my wedding planner right? Takkan i lupa, Datin. By the way, kenalkan Datin, this is my future wife, Alia. Sayang, kenalkan.. Datin Rohana. My client.” Ujar Tengku Haris mesra.

NurAlia menyambut huluran tangan Datin Rohana itu.

“Ingat lagi you yer. Dah lama i tunggu you muncul. So, bila tarikhnya?” Tanya Datin Rohana. NurAlia memandang Tengku Haris yang berdiri disebelahnya.

“Erm... Next month. I harap takde masalah dipihak Datin?” Tengku Haris memandang NurAlia yang jelas sekali terpana dengan jangkaan tarikh perkahwinan mereka itu.

“Next month? Erm.. i rasa takde masalah. Camni lah, you guys tengok katalog untuk baju dulu. Biar i listkan apa yang patut untuk you guys.” Ujar Datin Rohana.

Tengku Haris mengangguk. Salah seorang pekerja butik itu menghulurkan dua buah katalog kepada mereka. NurAlia hanya membelek satu persatu tanpa sebarang bantahan. Hampir 3jam mereka berbincang mengenai persiapan perkahwinan mereka.  Dengan masa yang singkat itu mereka sudah membuat keputusan untuk majlis perkahwinan mereka.


Usai sahaja perbincangan tentang persiapan perkahwinana mereka, Tengku Haris memandu laju menuju ke sebuah restoran untuk mengisi perut. Kemudian Tengku Haris memandu pulang ke banglo. Ketika didalam kereta, NurAlia mula meluahkan rasa tidak puas hatinya kepada Tengku Haris.

“Kenapa mesti bulan depan? Tak ke terlalu cepat? Pak Engku dan Mak Engku macammana? Awak dah beritahu mereka ke?” Tanya NurAlia bertalu-talu.

Tengku Haris memandang NurAlia sekilas. “Esok ikut aku ke Kuantan. Aku nak terus terang dengan dorang.” Kata Tengku Haris tegas.

NurAlia mengeluh. “Bibik biah macammana? Takkan nak tinggalkan dia sorang-sorang?”

“Itu kau tak perlu risau. Aku nak kau kemas barang kau. Ikut aku ke Kuantan. Oh ya, family kau macammana?”

“Mak dan ayah saya dah lama takda. Saya anak tunggal.” Ujar NurAlia perlahan.

Tengku Haris terdiam seketika. Rasa bersalah menerpa didalam dirinya.

“Aku minta maaf. Aku tak tahu.” Ucap Tengku Haris lembut.

NurAlia hanya diam. Begitu juga Tengku Haris.  

1 comment:

  1. Best ...suka la baca citer nie

    ReplyDelete