16 November 2012

Be Mine, My Maid? Episode 6




Hampir seminggu Tengku Haris menyepikan diri daripada ibubapanya dek kerana arahan Bondanya yang tidak masuk akal fikirnya.  Terbayang wajah gadis yang sedang bertakhta didalam hatinya. Tidak mungkin gadis itu ingin meninggalkan dunia glamor yang sedang dikecapi gadis itu kini. Satu keluhan terluah jua.  Gadis itu bukanlah seorang yang senang menerima suatu perubahan.

Sejak Tengku Haris berterus terang kepada Sara Amani tentang keadaan yang sedang dia lalui itu, gadis itu langsung tidak menghubunginya sehingga kini. Tempoh yang diberikan Bondanya semakin hari semakin hampir, namun dia masih belum menemui calon untuk dikahwini.

Tengku Hafiz mengerutkan dahinya apabila memandang adiknya  yang tiba-tiba muncul dibilik pejabanya itu.  Tangannya memberi isyarat kepada adiknya supaya masuk ke biliknya itu. 
“Kenapa ni Ris? Monyok je abang tengok?” Tanya Tengku Hafiz sambil memandang adiknya itu.  Tengku Haris melabuhkan punggung di atas sofa di dalam bilik pejabat abangnya itu. 
“Ris tak tahulah bang. Serabut sangat bila teringatkan Bonda ni.  Sampai hati Bonda buat Ris macam ni.” Ujar Tengku Haris sambil memicitkan kepalanya itu.
Tengku Hafiz tersenyum mendengar kata-kata adiknya itu.  Dia sudah sedia maklum tentang itu kerana dialah yang memberi idea itu kepada Bondanya.
“Ada baiknya Bonda buat Ris macam tu.  Bonda nak sangat tengok Ris kahwin.  Lagipun Ris bukan muda lagi.” 
“Tapi kenapa  sampai Sara tu Bonda reject awal-awal? Ris tak ada kenal mana-mana perempuan lain selain dia tau tak? Macammana Ris nak cari calon dalam masa kurang sebulan lagi ni? Calon Bonda tu entah siapa pun Ris tak tahu. Mengarutlah semua ni!” Bentak Tengku Haris kuat. Tengku Hafiz mengatur langkah menghampiri adiknya.
“Percayalah cakap abang, Ris. Sara bukanlah gadis yang baik dan dia tidak sesuai untuk Ris. Kami dah siasat latar belakang dia.  Bonda tak nak hidup Ris merana nanti.” Ujar Tengku Hafiz perlahan. Cuba menenangkan keadaan.  Tengku Haris akhirnya meninggalkan abangnya sendirian didalam bilik itu.

“BONDA, abang rasa Ris tu dah tertekan sangat. Tengok dia kat office pun macam tak boleh nak buat kerja dah. Kesian pulak abang tengok dia.”  Ujar Tengku Hafiz sebaik sahaja terpandangkan kelibat Engku Maryam.
“Biarkan dulu dia tu. Bonda bukan apa, Bonda tak nak dia teruskan hubungan dia dengan budak perempuan tu. Bonda tak berkenan dengan keturunan budak perempuan tu.”
“Tapi bila abang fikirkan balik, tempoh sebulan tu macam singkat sangat. Nanti dia cari mana-mana perempuan yang tak tahu dari mana asal usul nanti lagi kita susah, Bonda. Cuba Bonda fikirkan balik.” Usul Tengku Hafiz sambil melurutkan tali lehernya.
Kata-kat Tengku Hafiz membuatkan Engku Maryam terdiam sejenak.
“Jangan risaulah, Bonda yakin Ris tu tahu nak carikan calon isteri dia.  Lagipun kalau dia tak dapat carikan bakal menantu Bonda, Bonda dah ada calonnya. Abang tak payah risaulah. Bonda tahulah nak buat macammana nanti.” Ujar Engku Maryam lalu mengatur langkah menuju ke tingkat atas meninggalkan anaknya diruang tamu itu.
Tengku Hafiz menggarukan kepalanya yang tidak gatal itu. Dia mengatur langkah ke dapur untuk membasahkan tekaknya.  Telefon bimbitnya yang berbunyi didalam poketnya itu dicapainya segera. Apabila nama si isteri tertera diskrin telefon bimbitnya lantas satu senyuman lebar tergaris diwajahnya.  Rindunya pada si isteri yang sudah 2hari tidak bersua muka dek kerana Syarifah Amira pulang ke rumah keluarganya di Klang.

NurAlia memandang Bibik Biah yang sedang menyiram pokok dari tingkap biliknya. Lantas dia  mengatur langkah menuju ke pintu utama. Tanpa disangka dia terlanggar Tengku Haris yang baru sahaja pulang dari pejabat itu. NurAlia meminta maaf beberapa kali namun lelaki itu hanya menjeling tajam ke arahnya dan berlalu.  NurAlia memerhati Tengku Haris yang baru sahaja berlalu itu.  Selepas kelibat lelaki itu hilang dari pandangan, NurAlia melangkah ke laman.

Bibik Biah memandang pembantunya itu kehairanan.
“Eh Lia, kenapa macam pelik aje Bibik tengok kamu ni?” Tanya Bibik Biah apabila terpandangkan NurAlia yang seperti sedang kehairanan itu.
“Bibik, kenapa Lia tengok Tengku Haris macam orang tak betul aje Bik? Kusut semacam je. Tak pernah tengok dia macam tu.”
Bibik Biah tersenyum apabila terdengar pertanyaan pembantunya itu.
“Dia ade masalah dengan Mak Engku. Alah, masalah anak beranak. Biasalah tu.”
NurAlia hanya mengangguk mendengar jawapan dari Bibik Biah. Lantas tangannya laju sahaja mencabut rumput yang mula tumbuh itu. Tanpa dia sedari, ada sepasang mata sedang memerhatinya dari atas.

Tengku Haris mengeluh perlahan. NurAlia yang sedang ralit mencabut rumput di laman itu direnungnya. Otaknya seperti memberinya idea untuk mengatasi masalah yang sedang dia alami.
NurAlia. Mungkin gadis itu boleh membantunya. Tapi, mahukah gadis itu berkorban?  Tengku Haris mengusap janggutnya yang mulai tumbuh itu.

NURALIA melipat sejadah sebaik sahaja dia selesai solat Isyak.  Telefon bimbit yang terletak di meja sisi katil dicapainya. Matanya membulat apabila membuka pesanan ringkas yang dihantar oleh peguam yang dilantik oleh Arwah Mamanya, Encik Hakim Azimin                                                                                                                             .
Slm. I dah cuba sedaya yg mampu utk bantu you menjejaki ayah kandung you. InsyaAllah, minggu depan org suruhan I akn beri maklumat kepada I. I akn maklumkan pada you nanti. I harap you bersabar.’

NurAlia mengeluh perlahan. Telefon bimbit diletakkan dimeja sisi kembali. Dia mengatur langkah untuk ke dapur. Ingin membantu Bibik Biah yang sedang menyediakan makan malam.  Otaknya ligat memikirkan tentang Arwah Mamanya. Didalam hidupnya hanya 2 misteri yang masih belum dapat dirungkaikan olehnya. Encik Hakim yang dikenali sejak kematian Mamanya masih belum dapat menjalankan amanahnya kerana NurAlia masih belum berumahtangga. Pembacaan wasiat hanya akan dilakukan jika NurAlia telah berkahwin. Itu jugalah pesanan Arwah Mamanya sebelum Mamanya pergi.

Sebaik sahaja dia menghidangkan makan malam diruang makan utama banglo, NurAlia terus menghilangkan diri di dapur seperti biasa.  Dia mengisi segelas minuman lalu dia bersandar di dinding dapur sambil memikirkan sesuatu. Rantai dilehernya diusap perlahan.  Ada sesuatu tiba-tiba menyapa fikirannya.  NurAlia mengatur langkah laju menuju ke dalam kamarnya. Apabila pintu biliknya ditolak, dia terus mendapatkan telefon bimbitnya.  Jari jemarinya laju sekali menekan punat di telefon bimbitnya.

“ I rasa I boleh bagi you sedikit maklumat yang mungkin dapat membantu. Boleh kita berjumpa esok?”

Selang beberapa minit sahaja telefon bimbit yang berada ditangan NurAlia berbunyi menanda ada pesanan baru.

“Baiklah, you datang office I pukul 11:00 pagi esok.”

NurAlia mengeluh lega apabila membaca jawapan daripada peguamnya itu.  Hatinya bagaikan teruja untuk berjumpa peguamnya buat kali kedua itu.



3 comments:

  1. tak sabar rasanya nak tunggu sambungan dia.. keep it up.. mama suka membacanya...

    ReplyDelete
  2. Thanks Mamazieza. :) saya masih dalam proses pmblajaran. hehehe

    ReplyDelete
  3. jalan cerita yang menarik....

    ReplyDelete