17 July 2013

Bunga Cinta Hati - 3

Episod 3
‘IBU tak kerja ke hari ni?’ ujarnya dalam hati. Kakinya melangkah laju menuju ke ruang tamu kecil yang menempatkan sebuah TV 55 inci dan sofa berbentuk L serta beberapa perhiasan lain.  Dia melabuhkan punggung disebelah ibunya yang sedang menonton drama tempatan itu.
            “Ibu tak kerja ke harini?”
            “Tak. Anak ibu balik, takkanlah ibu nak tinggal anak ibu dekat rumah. Dahlah awak tu jarang sangat nak balik.” Ujar Puan Raihana lembut. Farah tersenyum.
            “Awak dah makan ke? Bibik ada buatkan sarapan dekat dapur tu. Ibu dah makan. Pergilah awak makan dekat dapur.” Ujar Puan Raihana lagi sambil menepuk lembut peha anak gadisnya itu.
            “Nantilah ibu. Farah nak duduk dekat ibu dulu. Lama tak duduk macam ni dengan ibu.” Ujar Farah manja. Sengaja dia melentokkan kepalanya dibahu ibunya itu. Puan Raihana mengusap lembut rambutnya.
            “Ibu, agaknya apa khabar ayah sekarang?” Tanya Farah tiba-tiba.
            Sejak dia berhijrah ke Terengganu, dia tidak pernah cuba menghubungi lelaki yang bergelar ayah itu. Ibu dan ayahnya bercerai ketika dia sedang bergelut dengan SPM. Ibu sangat kecewa ketika mendapat tahu ayah mengahwini seorang gadis sunti 2 tahun lebih tua dari anak tunggalnya. Sejak ayah berkahwin baru selepas 2 tahun mereka berpisah, dia dan ibu dipinggirkan. Ayah tidak berlaku adil kepada mereka.
            Mujurlah ibu seorang yang tabah dan kuat. Atas didikan ibu jugalah dia telah berjaya sehingga kini. Beberapa bulan selepas perkahwinan ayah, ibu diceraikan. Sejak itulah ibu nekad untuk memulakan perniagaan sendiri bagi menampung kehidupan mereka berdua.
            “Kenapa Farah tanya pasal dia?”
            “Entahlah ibu.”
            Mereka diam seketika. Beberapa minit kemudian, Farah meminta diri untuk ke dapur. Perut yang berbunyi minta diisi.

TAS tangan yang berada di tempat duduk sebelah pemandu itu dicapai lalu dia meneliti barang yang berada didalam beg tersebut. Matanya tertancap pada seutas jam yang sentiasa dibawanya itu. Diusap perlahan permukaan jam itu. Kemudian dia meletakkan kembali jam tangan itu kedalam tas tangannya lalu dia melangkah keluar dari perut kereta.
            Sengaja dia memilih untuk membeli-belah di Mid Valley pada petang itu. Bosan terperap dirumah, dia mengambil keputusan untuk memanjakan diri dengan membeli-belah. Itulah aktiviti kesukaannya.
            Hampir 2 jam dia disitu, kiri kanan tangannya sudah penuh dengan beg plastik dari beberapa jenama terkenal. Baru sahaja dia ingin melangkah keluar dari butik ZARA, bahunya dilanggar seorang perempuan. Habis beg plastik yang dibimbitnya terjatuh ke lantai. Tanpa sepatah kata maaf, perempuan itu terus meluru masuk ke dalam butik itu.
            Seorang lelaki yang tiba-tiba muncul untuk menghulurkan bantuan, dihalang Farah. Tanpa memandang ke arah lelaki itu, dia berlalu pergi.

KERETA yang dipandu Farah dipandu masuk ke perkarangan banglo 2 tingkat itu.  Dengan senyuman yang melebar, dia melangkah masuk ke dalam banglo. Dia merebahkan badannya di atas sofa diruang tamu. Beberapa minit kemudian pembantu rumahnya muncul bersama segelas jus oren.
            “Terima kasih bibik.” Jus oren diteguk perlahan.
            “Cik Farah sudah makan malam?”
            “Tak apa bik. Nanti saya mahu makan, saya ambil sendiri.” Ujar Farah. Pembantunya itu hanya mengangguk lalu melangkah ke dapur.
            Alat kawalan jauh tv ditekannya. Beberapa saat kemudian telefon bimbitnya berlagu riang. Dia mengerutkan dahinya apabila melihat nama yang tertera. Tanpa berfikir panjang dia menjawab panggilan itu.
            “Assalamualaikum Cik Farah. You apa khabar?” Terdengar suara Dato’ Darwisy dihujung talian.
            “Waalaikummussalam Dato’. Alhamdulillah sehat. Ada apa Dato’ call i ni?” Soal Farah sambil melangkah menghampiri anak tangga bersama beg plastik.
            “Er...malam ini you free tak? I ingat erm... nak ajak you dinner dengan i.” Ujar Dato’ Darwisy dihujung talian. Farah tersenyum. Entah mengapa dia gembira apabila mendengar pelawaan lelaki itu.
            “Hello.... Cik Farah...” Panggil lelaki itu pula apabila tiada respon daripada Farah ketika itu.
            “Iya... Erm... i rasa tak boleh kut. I dah ada date dengan my mum.” Sengaja dia mencipta alasan supaya dia tidak dilihat terlalu ‘murah’ dimata lelaki itu.
            “Date dengan your mum? Ehem... Your mum or your boyfriend ni? It’s okay then. Maybe next time.” Ujar Dato’ Darwisy sedikit kecewa.
            “My mum lah, Dato’.”
            Kedengaran lelaki itu ketawa kecil.  
            “Tak apalah kalau macam tu. Esok i call lagi. You take care yourself ya.” Ujarnya sebelum panggilan dimatikan. Farah tersenyum sendiri. Hatinya sedikit berbunga apabila menerima panggilan daripada lelaki yang bergelar majikannya itu.
            Tilam yang dibaluti dengan cadar dari gabungan warna merah hati dan putih itu diusap lembut. Badannya dipusing ke kiri kanan. Rambutnya yang panjang itu dipintal sambil tersenyum mengingati perbualannya dengan lelaki itu sebentar tadi.
            “Kalau Amy tahu, mampus aku. Seminggu belum tentu mulut dia akan diam.” Ujarnya. Lalu dia bangun dari perbaringan, beg-beg plastik dicapainya. Semua isi didalam beg tersebut dikeluarkannya. Dia membelek satu persatu pakaian yang dibelinya.
            “Shopping dekat mana tadi?” Sergah Puan Raihana yang tiba-tiba muncul itu. Farah mengurut dada.
            “Ibu.... terperanjat Farah tahu?”
            Wanita anggun itu ketawa. Dia turut melabuhkan punggungnya di atas katil anaknya itu.
            “Farah shopping dekat Mid Valley saja Ibu. Ibu pergi mana tadi?”
            “Ibu pergi office sekejap tadi. Ibu lupa ada appointment dengan client hari ni. Awak bila nak teman ibu dekat office?”
            Farah tertunduk mendengar pertanyaan ibunya itu. Pakaian yang dibelinya itu dimasukkan kedalam beg plastik kembali. Lalu dia merebahkan kepalanya ke atas peha ibunya itu.
            “Farah bukan tak nak ibu. Tapi... Farah suka dengan apa Farah buat sekarang Ibu. Erm... Macam nilah bu. Farah janji dengan ibu, cukup saja 5 tahun Farah disitu Farah akan balik sini dan kerja dengan ibu. Boleh kan ibu?” Ujar Farah bersungguh-sungguh.
            “Okaylah kalau macam tu. Ibu pegang kata-kata Farah ni tau?”
            Farah mengangguk.
            “Umur awak dah masuk 27 tahun kan, Farah?” Soal Puan Raihana tiba-tiba.
            “Ha’ah bu. Kenapa?”
            “Tak lama dah nak masuk 30 tahun. Dah terlebih sesuai sangat awak nak fikir pasal kahwin. Awak dah ada special boyfriend ke belum?”
            Farah menelan liur apabila mendengar soalan ibunya itu. Perkara yang paling dia ingin mengelak untuk menjawab.
            “27 tu kan muda lagi bu.” Jawab Farah selamba.
            “Muda apa bendanya Farah oi? Umur awak tu sepatutnya dah ada 2 anak tahu?”
            Farah ketawa apabila mendengar kata-kata ibunya itu.
            “Ala ibu. Rilaks lah. Nanti sampai seru, Farah kahwin ya bu. Ibu jangan risau.”
            “Mana tak risau? Awak tu sibuk sangat kerja. Sampai tak ingat kehidupan sendiri. Kalau tahun ni awak tak jumpa calon suami jugak, ibu nak buat sesuatu untuk awak.” Ujar Puan Raihana berbaur tegas.
            Gulp! Dia membetulkan duduknya.
            “Okay-okay. Ibu jangan risaulah.” Ujar Farah sedikit mati akal. Dia sendiri buntu ketika itu.  

SELEPAS menunaikan solat Subuh di pagi Ahad itu dia berkira untuk menyambung tidur namun hasratnya dibatalkan seketika apabila dia membaca pesanan ringkas daripada ketuanya itu.  Dia menggaru kepala.
            Perasaan dihatinya bercampur baur. Bagasi kecil yang telah siap sedia itu dipandangnya. Jam didinding sudah menunjukkan ke angka 6.40 pagi. Dia merebahkan badannya ke katil. Sekejap sahaja dia sudah dibuai mimpi.
            Ketukan pintu yang agak kuat itu mengejutkannya dari lena. Dengan malas dia bangkit daripada katil dan menuju ke pintu. Matanya yang masih layu itu digosok perlahan. Wajah ibu dipandangnya.
            “Bertuah punya anak dara. Awak tahu tak sekarang dah pukul berapa? Kawan awak dah tunggu dekat bawah tu. Dah 15 minit dia tunggu awak dekat bawah tu.” Leter Puan Raihana sambil menampar lembut bahu anak tunggalnya itu.
            Farah membulatkan matanya apabila melihat jam didinding. Tanpa mempedulikan ibunya yang sedang membetulkan cadar, dia terus berlari ke bilik air. Puan Raihana menggeleng melihat gelagat anaknya itu.
            “Cepat sikit Farah. Tak baik buat orang tunggu lama-lama.” Pesan Puan Raihana sebelum dia melangkah keluar dari bilik anaknya itu.

“DAH lama kenal you dengan Farah?” Soalan itu terpancul dari bibir Puan Raihana. Dato’ Darwisy tersenyum.
            “Lama juga lah Aunty. Sejak i take over company tempat Farah kerja. Dalam 2 tahun juga lah.”
            “Ooo... You ni bos Farah lah yer?”
            Dato’ Darwisy mengangguk.
            “Sekejap lagi turunlah si Farah tu. You dah breakfast? Kalau belum, marilah breakfast sekali.” Ajak Puan Raihana mesra. Dato’ Darwisy mengangguk. Dia membuntuti langkah Puan Raihana menuju ke ruang makan.
            Beberapa minit kemudian, Farah muncul di ruang tamu bersama bagasinya. Dia melilau mencari kelibat ibu dan Dato’ Darwisy di perkarangan rumah. Kemudian dia melangkah menuju ke ruang makan yang berhampiran dapur kering.
            “Hah... Dah siap pun tuan puteri. Mari, breakfast dulu.” Sergah Puan Raihana apabila terpandang anak tunggalnya itu. Dengan senyuman yang pahit, Farah akur. Dia mengambil tempat bertentangan dengan lelaki itu ketika di meja makan.
            “Sorry. I terlambat.” Ujar Farah sebelum menghirup air teh. Lelaki itu hanya mengangguk dan tersenyum. beberapa saat kemudian Puan Raihana meninggalkan mereka berdua diruang makan itu.  Tanpa sepatah kata, mereka menghabiskan sarapan dalam pinggan masing-masing.
            “Mana beg you?” Tanya Dato’ Darwisy sebaik sahaja mereka melangkah ke ruang tamu.
            Farah memuncungkan bibirnya. Dato’ Darwisy ketawa melihat muncung gadis itu.         “You nak i ikat muncung you ke? Beratnya mulut you nak bercakap.” Ujar Dato’ Darwisy sebelum dia meninggalkan gadis itu.
            Puan Raihana yang sudah berada diruang tamu tersenyum melihat kemesraan anaknya dengan lelaki itu. Farah menghampiri ibunya untuk bersalaman sebelum bertolak pulang ke Kuala Terengganu.
            “Ibu, Farah balik dulu ya?” Ujar Farah menahan sebak didada. Dia mencium tangan ibunya sebelum dia memeluk erat ibunya itu.
            “Farah take care dekat sana ya? Rindulah ibu dekat Farah nanti.” Ujar Puan Raihana sambil tersenyum.
            “Kalau Farah tak banyak kerja, Farah janji Farah akan cuba balik sini. Ibu take care juga tau? Jangan asyik kerja saja.” Ujar Farah sambil melangkah beriringan ke pintu utama. Dato’ Darwisy yang sudah berdiri di muka pintu itu turut menyalami tangan Puan Raihana.
            “Am tolong tengokkan Farah dekat sana ya?”
            Farah memandang tepat ke arah Dato’ Darwisy sebaik sahaja terdengar panggilan yang digunakan ibunya. ‘Am?’ Bisiknya.
            “InshaAllah Aunty.”
            “Farah pergi dulu ya ibu. Nanti sampai, Farah call ibu.” Ujar Farah lembut. Dia mengatur langkah menuju menghampiri kereta kesayangannya itu. Dengan berat hati dia menutup pintu keretanya. Dengan perlahan kereta yang dipandu Dato’ Darwisy itu bergerak perlahan keluar dari perkarangan banglo 2 tingkat itu.

“YOU anak tunggal ke Cik Farah?” Dato’ Darwisy memulakan perbualan setelah kereta yang dipandunya sudah pun berada di atas jalan raya menuju ke pantai timur.
            “Yes. Kenapa Dato’ tanya?”
            “No wonderlah manja sangat. By the way Cik Farah, please stop calling me Dato’. Panggil i Am saja.” Ujar Dato’ Darwisy. Dia sedikit tidak selesa dengan panggilan diri antara mereka. Dia ingin lebih mengenali gadis disebelahnya itu.
            “Kenapa pula? Dato’ kan bos i. Sepatutnya i yang kena cakap macam tu. Tak payah ber’cik’-‘cik’ dengan i.” Bantah Farah selamba. Dato’ Darwisy yang tenang memandu itu dipandang sekilas.
            “Kalau you panggil i macam itu lagi, alamatnya lambatlah kita akan sampai di Terengganu.” Sengaja dia mengurangkan kelajuan kereta. Dia memandang Farah sambil menguntum senyuman. Farah mencebik. Jauh disudut hati, ada lagu sedang bernyanyi riang.
            “You okay ke kalau i drive macam ni?” Dato’ Darwisy menduga gadis itu lagi. Kali ini meter kelajuan sudah pun menurun ke angka 40kmh. Farah menjeling ke arah lelaki disebelahnya itu. ‘Gila ke apa? Kalau drive macam ni alamatnya bergelap dalam keretalah.’ Ujarnya dalam hati.
            “Yelah Am. Better you drive elok-elok sebelum i kick you out.” Giliran dia pula mengugut lelaki itu. Am a.k.a Dato’ Darwisy ketawa kuat apabila mendengar ugutan gadis bertudung ungu itu.
            “Thanks.” Ucap Am sambil menguntum senyuman. Kereta dipandu lelaki itu bergerak seperti biasa mengikut kadar kelajuan biasa. Sepanjang perjalanan itu lelaki itu lebih banyak membuka mulut berbanding Farah yang lebih selesa bersuara bila perlu itu.
            Sepanjang hampir 4 jam mereka berdua di dalam kereta, Farah dapat merasakan keakraban mereka yang baru terbina itu. Serba sedikit dia dapat merasakan sikap prihatin lelaki itu terhadap dirinya. Sepanjang dalam perjalanan itu juga, dia dapat mengenali ketuanya itu. Ternyata personaliti lelaki itu sudah berjaya menarik dirinya untuk menyukai lelaki itu. ‘Farah..oh Farah.. kenapa cepat sangat kau macam ni?’ Farah menyorok senyuman dibibirnya.
            Suasana yang sepi itu sedikit terganggu apabila telefon bimbit Farah berbunyi. Dia tersenyum apabila melihat nama temannya tertera diskrin. Lantas dia menjawab panggilan itu. Dengan automatik lelaki itu memperlahankan radio.
            “Hello.”
            “Farah... kau dekat mana?” Kedengaran suara Amy sedikit serak dihujung talian. Farah mengerutkan dahinya.
            “Kau kenapa? Ada masalah ke? Aku ada dekat Highway Gambang.” Ujar Farah sambil memandang lelaki disebelahnya itu.
            “Ya Allah. Nasib baik kau belum lepas Kuantan lagi. Kereta aku rosak. Aku dekat Kuantan lagi. Boleh kau ambil aku sekali tak?”
            Farah terdiam. Dia memandang lelaki disebelahnya itu. ‘Mati aku.’ Desisnya.
           


Anna Rose            

5 comments:

  1. O..o..! Siap la farah oi..! Hihihi

    ReplyDelete
  2. Kecoh lah si Amy tu nanti.....

    ReplyDelete
  3. haha . kantoilah nnt . nak nak pulak panggilan dato' tu dah jadi am . lagi bising si amy ni :)

    ReplyDelete
  4. D.A = Dato' Am kan? Your stories slalu ada unsur suspen from beginning kan? Trade mark? Tapi saya sangat suka!

    ReplyDelete