31 July 2013

Bunga Cinta Hati - 4

Episod 4
AMY tersenyum melirik dari tempat duduk belakang sambil memandang temannya yang berada ditempat duduk hadapan. Bagaikan tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Awal-awal lagi temannya itu berpesan padanya supaya tidak mengenakannya ketika di dalam kereta. ‘Kau macam tahu-tahu kan Farah?’ Bisiknya.
            “Kereta awak rosak apa Amy?” Dato’ Darwisy cuba memulakan perbualan. Tidak betah dengan suasana yang sedikit ‘kekok’ itu.
            “Erm... entahlah Dato’. Saya bukan tahu sangat pasal kereta ni. Yang saya tahu kereta tak boleh nak hidupkan enjin.”
            “Ooo... bila boleh siap repair?”
            “Katanya dalam 2 hari juga. Tapi tak apalah. Mungkin ada hikmah kereta saya rosak, Dato’. Macam sekarang lah Dato’. Kalau tak, saya tak akan dapat tengok kawan saya tersipu malu macam ni.” Ujar Amy selamba. Farah terus memusingkan badannya memandang Amy yang sudah ketawa itu. Dato’ Darwisy turut sama ketawa.
            “Jangan dilayan sangat dengan Amy ni. Dia memang macam ni.” Ujar Farah sambil memandang rakannya yang berada dibelakang sekilas. Amy menjelirkan lidahnya.
            “You dengan Amy dah lama kenal?”
            “Lama lah juga Dato’. Sejak Farah mula kerja dengan Dato’.” Jawab Amy ringkas. Farah mengangguk sahaja.
            “Baguslah kalau macam tu. Senanglah kerja i nanti.” Ujar Dato’ Darwisy perlahan namun dapat didengari dengan jelas oleh Farah. Dia membulatkan matanya memandang lelaki itu seketika.
            Kereta dipandu lelaki itu membelok masuk ke sebuah masjid yang kelihatan lengang. Farah mencapai tas tangannya.
            “I nak solat sekejap. You all solat tak?” Soal Dato’ Darwisy yang memandang Farah.
            Farah mengangguk. Amy tersengih penuh makna ditempat duduk belakang
            “You all pergi solat. I tunggu dalam kereta.” Ujar Amy. Dato’ Darwisy terus keluar dari perut kereta dan melangkah menuju ke tempat wudhu’ lelaki.
            “Kau kunci pintu tau?” Pesan Farah sebelum melangkah keluar dari kereta.
            “Okay.”
            Farah terus mengatur langkah menuju ke ruang solat muslimah.

“FARAH dah ada boyfriend, Amy?” Terpancul soalan itu dari bibir lelaki itu setelah beberapa saat lelaki itu masuk ke dalam kereta. Amy tersenyum.
            “Setahu saya, Farah tak pernah ada boyfriend sejak saya kenal dia. Yalah, macam mana nak ada boyfriend, asyik busy saja. Dato’ bagi dia banyak sangat kerja, sampai dia tak ada masa nak cari boyfriend. Kenapa Dato’ tanya? Dato’ berminat ke?” Amy cuba memasang perangkap.
            Dato’ Darwisy menguntum senyuman penuh makna. Amy membulatkan matanya. Ketika itu kelihatan Farah sedang berjalan menuju ke arah kereta.
            “Erm... You have to work hard Dato’.” Pesannya. Mereka berlagak seperti biasa apabila Farah memasuki kereta.
            “You boleh drive lagi ke? Kalau dah penat, let me drive.” Ujar Farah sambil menarik memakai tali pinggang keselamatan.
            “I tak penat pun. You all ada nak makan apa-apa?” Tanya Dato’ Darwisy sambil memandu keluar dari perkarangan masjid. Dengan lafaz bismillah, dia menyambung perjalanan yang masih berbaki.

“DATO’ tinggal dengan siapa dekat sini?” Tanya Amy sebaik sahaja kereta Farah yang dipandunya berhenti dihadapan sebuah banglo yang gah berdiri.
            “Kalau weekdays i soranglah. Time weekend kalau i tak balik KL, family i stay dekat sini. You all tak nak masuk dulu ke? My maid boleh buatkan minuman.”
            Cepat-cepat mereka menolak atas alasan tidak mahu menyusahkan lelaki itu. Lelaki itu keluar dari perut kereta dan menuju ke boot belakang. Beberapa saat kemudian Farah turut keluar dari perut kereta menuju ke boot.
            “Dato’.... Erm..” Apabila melihat pandangan tajam lelaki itu, dia kelu seketika.
            “Ada apa you nak beritahu i ke?”
            “Erm.. Anyway, big thanks for today.” Ujar Farah perlahan namun masih dapat menyapa telinga lelaki itu.
            “Welcome. Jumpa esok di pejabat.” Ujar lelaki itu sambil mengheret bagasinya. Farah mengangguk lalu berlari anak menuju ke bahagian pemandu. Amy yang berada disebelahnya begitu teruja sekali membalas lambaian dari lelaki itu.
            “Eii... handsomelah Dato’ tu. Bila dia senyum macam nak gugur jantung aku ni Farah.”
            Farah mencebik.
            “Over sangatlah kau ni Amy. Aku tengok biasa saja Dato’ tu. Kau syok dekat dia ek?” Usik Farah pula.
            “Hisshh kau ni. Taklah sampai syok dekat bos kita tu. Kita nak masak apa dinner malam ni Farah?”
            “Entahlah Amy.  Malam nanti kita keluar makan sajalah. Aku malas nak masak. Mak ayah kau apa khabar?” Ketika itu kereta yang dipandu Farah sudah membelok ke taman perumahan mereka.
            “Alhamdulillah, dorang sehat. Cuma aku  saja yang tak sehat.”
            Farah mengerutkan dahinya.
            “Apa hal pula dengan kau? Kau ada masalah dekat kampung ke?” Tanyanya sambil mematikan enjin.
            Amy mengeluh berat.
            “Nanti aku cerita.”
            Farah mengangguk sahaja. Kemudian dia membuka pintu kereta lalu melangkah keluar dari perut kereta kesayangannya itu. Bagasi kecil yang terdapat didalam ‘boot’ belakang dikeluarkannya. Kemudian pintu ‘boot’ ditutup kembali. Amy yang sedang membuka pintu utama rumah sewa mereka dihampirinya.
            “Umi aku dah tetapkan tarikh pernikahan aku.” Ujar Amy sambil menghempas badannya ke sofa. Farah membulatkan matanya memandang temannya itu. Sepantas kilat dia mengambil tempat di sofa bersebelahan dengan temannya itu.
            “Nikah?”
            Amy mengangguk. Muram.
            “Sejak bila kau ada boyfriend?”
            Amy memandang Farah seketika. Lalu dia mengeluh berat.
            “Umi nak jodohkan aku dengan anak kawan dia. Kau bayangkan, aku akan menjadi isteri kepada seseorang yang aku tak pernah kenal. How’s that?”
            “Kau tak cuba bantah ke?”
            “Aku dah berhabis membantah kau tahu? Sehari selepas aku balik, umi tunangkan aku dengan lelaki tu.” Ujar Amy sambil memandang jari manisnya yang sudah tersarung cincin itu.
            “Sabar Amy. Erm... Mungkin pilihan Umi kau adalah pilihan terbaik untuk kau? Aku yakin Umi kau nakkan yang terbaik untuk kau. Tak ada ibu yang nak tengok anak dia sedih.”
            “Tapi aku tak kenal lelaki tu, Farah.” Rengek Amy lagi. Farah mengukir senyuman lalu ditepuk bahu temannya itu.
            “Apa kata kau cuba buka pintu hati kau dan belajar untuk kenal dia. Aku ni nak nasihat orang bukannya terer sangat Amy. Tapi, kau cubalah dulu.”
            “Thanks Farah. InshaAllah aku akan cuba.” Ujar Amy sambil menguntum senyuman.

            “Dahlah. Aku nak masuk dalam bersihkan diri dulu. Nanti kita borak lagi.” Farah bangkit dari sofa. Lalu meninggalkan temannya itu diruang tamu. 

2 comments: